Penyebab Gula Darah Tinggi Selain Penderita Diabetes

Kondisi tertentu dapat meningkatkan kadar gula darah dengan mengganggu kemampuan insulin untuk mengangkut glukosa keluar dari aliran darah.
Ilustrasi tes gula darah penderita diabetes. (Foto: Pixabay)

Jakarta - Seseorang dikatakan memiliki gula darah tinggi jika kadar gula darah puasa lebih dari 125 mg/dL, atau lebih besar dari 180 mg/dL dua jam setelah makan.

Kondisi tertentu dapat meningkatkan kadar gula darah dengan mengganggu kemampuan insulin untuk mengangkut glukosa keluar dari aliran darah. Ketika ini terjadi, Anda mengalami gula darah tinggi, yang menyebabkan risiko pradiabetes, diabetes , dan komplikasi terkait.

Berikut penyebab gula darah tinggi pada bukan penderita diabetes dilansir dari Very Well Health, Minggu, 12 September 2021.

Sindrom Cushing

Orang dengan sindrom cushing berada pada peningkatan risiko mengembangkan toleransi gula darah terganggu dan gula darah tinggi sebagai akibat dari peningkatan kadar kortisol di seluruh tubuh. 

Kortisol adalah hormon yang melawan efek insulin dengan menghalangi pengambilan gula darah dari aliran darah, sehingga meningkatkan resistensi insulin dan mempertahankan kadar gula darah tinggi. Peningkatan kadar kortisol juga sebagian menurunkan pelepasan insulin dari tempat produksinya di pankreas.

Obat kortikosteroid sering diresepkan untuk mengurangi peradangan di seluruh tubuh, tetapi dapat menyebabkan perkembangan sindrom cushing dan gula darah tinggi karena mengaktifkan enzim spesifik yang meningkatkan konversi molekul non-karbohidrat menjadi glukosa (glukoneogenesis). 

Kortikosteroid juga mengganggu fungsi sel pankreas dengan menghambat jalur sinyal sel yang terlibat dalam pelepasan insulin dari pankreas.

Penyakit Pankreas

Penyakit pankreas seperti pankreatitis, kanker pankreas dan cystic fibrosis dapat menyebabkan gula darah tinggi karena sel-sel pankreas rusak dalam kondisi ini. Insulin diproduksi dan dilepaskan dari sel-sel pankreas. Dengan peradangan dan kerusakan pankreas, sel-sel pankreas tidak lagi mampu memproduksi insulin yang cukup untuk mengeluarkan glukosa dari darah untuk mengontrol gula darah.

Sindrom ovarium polikistik

Sindrom ovarium polikistik (PCOS), ditandai dengan periode menstruasi yang tidak teratur, adalah gangguan endokrin yang umum di antara wanita usia reproduksi. Wanita dengan PCOS memiliki ketidakseimbangan hormon, seperti peningkatan kadar testosteron, insulin, dan protein inflamasi yang disebut sitokin yang dilepaskan dari jaringan lemak.

Meskipun kadar insulin meningkat, wanita dengan PCOS menunjukkan resistensi insulin karena hormon insulin mereka tidak dapat menyerap gula darah secara memadai atau menggunakannya untuk energi. Reseptor insulin pada wanita dengan PCOS tidak dapat secara efisien mengikat insulin. Karena insulin mengangkut gula darah, kelebihan gula darah menyebabkan gula darah tinggi.

Trauma

Stres fisik pada tubuh, termasuk trauma, luka bakar, dan cedera lainnya, dapat menyebabkan gula darah tinggi dengan mengubah cara metabolisme gula darah. Gula darah tinggi yang diinduksi stres terjadi ketika stresor fisik pada tubuh merangsang peningkatan aktivitas sistem saraf simpatik, respons melawan atau lari tubuh, untuk melepaskan sitokin dan hormon yang melawan efek insulin dalam menghilangkan kelebihan gula darah.

Sitokin dan hormon ini seperti epinefrin meningkatkan produksi gula darah melalui pemecahan simpanan glikogen menjadi gula darah (glikogenolisis) dan konversi sumber non-karbohidrat menjadi gula darah (glukoneogenesis). 

Peningkatan kadar hormon stres kortisol, yang juga dilepaskan, menghalangi efek insulin mengambil gula darah ke dalam sel, yang selanjutnya berkontribusi pada gula darah tinggi.

Pembedahan dan Stres

Perubahan metabolisme gula darah yang terjadi dari stres fisik ke tubuh juga terjadi setelah operasi. Pembedahan adalah bentuk stres terkontrol pada tubuh yang menghasilkan peningkatan serupa pada sitokin dan hormon yang mendorong produksi gula darah di hati dan menghalangi efek insulin untuk menghilangkan kelebihan gula darah.

Infeksi

Gula darah tinggi yang diinduksi stres juga dapat diakibatkan oleh stres fisik akibat infeksi, seperti pneumonia atau infeksi saluran kemih. Peningkatan kadar hormon stres kortisol yang terjadi dengan infeksi menghalangi kemampuan insulin untuk mengeluarkan kelebihan gula darah, menjaga tubuh dalam keadaan gula darah tinggi.

Gula darah tinggi juga hasil dari infeksi sebagai reaksi normal untuk mendukung kebutuhan organ seperti otak, ginjal, dan sel darah merah yang bergantung pada gula darah untuk energi, membantu respon sistem kekebalan tubuh melawan infeksi.

Efek Samping Obat

Obat-obatan tertentu seperti katekolamin vasopresor seperti dopamin dan norepinefrin, imunosupresan seperti tacrolimus dan siklosporin, dan kortikosteroid dapat meningkatkan kadar gula darah dengan mengaktifkan enzim yang meningkatkan kadar gula darah dan mengganggu pelepasan dan aktivitas insulin untuk mengambil gula darah.

Pasien rawat inap yang menerima nutrisi melalui infus juga berisiko lebih tinggi mengalami gula darah tinggi, karena cairan nutrisi mengandung larutan gula untuk membantu memulihkan keseimbangan elektrolit. Konsentrasi cairan ini harus dipantau secara hati-hati pada pasien yang sakit atau dalam pemulihan dari operasi atau cedera untuk mencegah lonjakan gula darah lebih lanjut.

Kegemukan

Gula darah tinggi dikaitkan dengan obesitas karena kelebihan sel lemak mengganggu keseimbangan gula darah dan insulin. Sel lemak berlebih yang disebut adiposit melepaskan protein inflamasi, seperti interleukin dan faktor nekrosis tumor, yang meningkatkan resistensi tubuh terhadap insulin dengan mengaktifkan proses yang mengganggu kemampuan tubuh untuk memproduksi dan melepaskan insulin saat gula darah tinggi.

Kelebihan sel lemak juga menurunkan kemampuan untuk mengeluarkan glukosa dari darah untuk digunakan sebagai energi atau disimpan sebagai glikogen di dalam otot rangka. Dengan obesitas, peningkatan lipid, atau molekul asam lemak, mengaktifkan jalur yang mengganggu sinyal insulin di dalam otot.[]

Baca Juga:

Berita terkait
Kabar Gembira, Eka Hospital Gratiskan Periksa Gula Darah
Eka Hospital mengadakan pemeriksaan gula darah gratis selama November 2020, menyambut Hari Diabetes Sedunia yang jatuh pada 14 November.
Mengenal Tanda-tanda Kadar Gula Darah Tinggi
Kadar gula darah tinggi tentu berbahaya untuk kesehatan karena bisa memicu terjadinya penyakit diabetes. Berikut tanda-tanda kadar gula meningkat.
Kurang Minum dan 4 Kebiasaan Bikin Gula Darah Naik
Kebiasaan sehari-hari sering kali diabaikan ternyata bisa menjadi faktot pernyebab kenaikan gula darah.
0
Penyebab Gula Darah Tinggi Selain Penderita Diabetes
Kondisi tertentu dapat meningkatkan kadar gula darah dengan mengganggu kemampuan insulin untuk mengangkut glukosa keluar dari aliran darah.