UNTUK INDONESIA
Polisi Didesak Usut Kasus Pembunuhan Wartawan di Sulbar
Pimpinan Umum media Kabardaerah.com, Aldoris Armialdi mendesak pihak kepolisian segera mengusut tuntas kasus pembunuhan wartawannya.
Wartawan media online tewas mengenaskan di Mamuju Tengah, Sulawesi Barat. (Foto: Tagar/Ist)

Mateng - Pimpinan Umum media Kabardaerah.com, Aldoris Armialdi mendesak pihak kepolisian segera mengusut tuntas kasus pembunuhan wartawannya, Demas Laira, 28 tahun, di Mamuju Tengah (Mateng), Sulawesi Barat (Sulbar).

Menurutnya, pembunuhan terhadap wartawan bukanlah pembunuhan yang biasa-biasa saja, namun merupakan suatu bentuk pembungkaman terhadap wartawan, perlawanan terhadap prinsip negara hukum.

Kami akan mengawal proses ini sampai pelakunya ditangkap.

"Kami ingin pihak kepolisian mengusut tuntas motif pembunuhan terhadap Demas,"kata Aldoris Armialdi, kepada Tagar, Kamis 20 Agustus 2020.

Baca juga:

Dia mengungkapkan, intimidasi, doxing, teror, ancaman bahkan sampai menghilangkan nyawa wartawan harus menjadi atensi pihak kepolisian dalam melindungi kebebasan wartawan.

"Kami akan mengawal proses ini sampai pelakunya ditangkap,"katanya.

Aldoris Armaldi juga mengungkapkan, tindakan pelaku teror selama ini dinilai telah mencederai kemerdekaan pers dan mengkhianati kehidupan demokrasi di tanah air.

"Motif pembunuhan ini harus segera dibongkar dan pihak kepolisian segera menangkap pelaku serta otak pelakunya,"kata Aldoris.

Dia menjelaskan, jika terjadi kekeliruan dalam pemberitaan semestinya yang bersangkutan menempuh mekanisme hak jawab sesuai ketentuan Undang-Undang Pers nomor 40 tahun 1999, bukan melakukan intimidasi.

"Kalau belum puas, adukan saja ke dewan pers. Jangan langsung melakukan tindakan kekerasan, teror, bahkan pembunuhan,"katanya.

Sementara itu, Wakil Ketua Bidang Pembelaan Wartwan, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Sulbar, Mursalim Majid mengaku prihatin atas pembunuhan seorang wartawan.

"Kami minta polisi segera mengungkap siapa pelaku secara transparan. Kami menunggu proses penyelidikan yang dilakukan polisi, agar ada titik terang apa motif pembunuhan tersebut,"kata Mursalim Majid. []

Berita terkait
Bawaslu Sulbar Sebut Ada Pelanggaran Coklit Pilkada
Bawaslu Sulbar sebut adanya temuan pelanggan prosedur Pencocokan dan Penelitian Data Pemilih (Coklit). Berikut datanya.
HUT ke-75 RI, Polres Majene Sulbar Bagi Sembako
Semarak Hari Ulang Tahun (HUT) RI ke-75, Polres Majene sulbar membagikan 300 paket Sembako kepada wrga kurang mampu.
Korupsi di KPU Sulbar, Merugikan Negara Rp 1,8 Miliar
Hasil audit Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) menemukan kerugian negara sebesar Rp 1,8 miliar di KPU Sulbar.
0
Cara dan Tempat Resmi Sertifikasi SNI untuk Masker Kain
Bagaimana cara dan di mana tempat resmi jika pelaku industri ingin melakukan sertifikasi SNI pada produk masker kainnya?