UNTUK INDONESIA
Virtual Pertempuran 5 Hari di Semarang, Tugu Muda Tetap Buka
Peringatan pertempuran lima hari di kawasan Tugu Muda Semarang akan digelar secara virtual.
Museum Perjuangan Mandala Bhakti di kawasan Tugu Muda sebagai lokasi peringatan pertempuran lima hari di Semarang secara virtual. (Foto: Tagar/Yulianto)

Semarang - Peringatan pertempuran lima hari di Semarang tahun ini akan digelar secara sederhana dan terbatas. Kawasan Tugu Muda tetap buka seperti biasa lantaran pelaksanaan kegiatan berkonsep virtual.   

Peringatan sejarah keberanian kaum muda Semarang dalam melawan pasukan Jepang itu digelar di halaman Museum Perjuangan Mandala Bhakti dengan mengacu protokol kesehatan. 

Kepala Dinas Perhubungan Kota Semarang Endro P Martanto mengatakan kegiatan tahunan peringatan pertempuran lima hari di Semarang akan digelar Rabu, 14 Oktober 2020, mulai pukul 19.00 WIB.

"Iya, untuk pelaksanaan kegiatan dibuat lebih sederhana, tidak seperti tahun sebelumnya. Dan tidak ada penutupan jalan sehingga arus lalu lintas kendaraan di sekitar lokasi kegiatan diberlakukan seperti situasi normal," ujar Endro, Selasa, 13 Oktober 2020.

Tidak ada penutupan jalan sehingga arus lalu lintas kendaraan di sekitar lokasi kegiatan diberlakukan seperti situasi normal.

Endro mengimbau masyarakat untuk tidak usah berdatangan ke Tugu Muda untuk menyaksikan kegiatan tersebut. Sebab bisa dilihat dari rumah masing-masing secara live streming di kanal YouTube Pemkot Semarang.

"Tapi kalau masyarakat akan menonton ada kendala di area parkir, kecuali jika mau berjalan kaki ke lokasi museum Mandala Bhakti tempat berlangsungnya kegiatan," katanya.

Kepala Penerangan Kodam (Kapendam) IV/Diponegoro Letnan Kolonel Inf Susanto menyambut baik kegiatan peringatan pertempuran lima hari di Semarang secara virtual. Terlebih Kota Semarang saat ini masih dalam situasi menghadapi pandemi Covid-19. 

"Sehingga perlu pertimbangan khusus dari Pemkot Semarang agar dapat menghindari pengerahan masyarakat banyak. Itu langkah lebih baik," kata dia. 

 Baca lainnya: 

Kapendam menyebut meski digelar virtual namun tidak akan mengurangi rasa khidmat penghormatan para pahlawan yang gugur di pertempuran pada 14 - 19 Oktober 1945 tersebut.

"Kami masih menunggu teknis rencana kegiatan dari Pemerintah Kota Semarang seperti apa, tentu dengan mematuhi protokol kesehatan dan tidak membuat kerumunan masyarakat di sekitar lokasi kegiatan," imbuhnya. []

Berita terkait
Siapa Kariadi, Namanya Jadi RS Covid-19 di Semarang
Rumah Sakit Umum Pusat Dokter Kariadi Semarang, satu di antara rumah sakit rujukan pasien Covid-19 di Jawa Tengah. Siapa Kariadi? Ini profilnya.
Sejarah Hari Museum Nasional 12 Oktober Terlengkap
Hari Museum Nasional, diperingati tanggal 12 Oktober. Ketetapan ini, berdasarkan Musyawarah Museum se-Indonesia 12-14 Oktober 1962 di Yogyakarta.
Sejarah Kota Yogyakarta, Dulu dan Sekarang Babat Alas
Hari ini, 7 Oktober, Kota Yogyakarta merayakan hari jadinya yang ke-264. Ada persamaan sejarah, dulu dan sekarang, yakni sama-sama babat alas.
0
Tanggal Lahir Samaan dengan Jokowi, Neno Warisman: Apes
Neno Warisman menjawab singkat saat ditanyai Politisi Gerindra Fadli Zon, karena Neno dan Presiden Jokowi ulang tahunnya samaan tanggal 21 Juni.