UNTUK INDONESIA
Stok Obat dan Vitamin Pasien C-19 Menipis di Aceh Barat
Stok obat dan vitamin bagi pasien C-19 di Aceh Barat, Aceh menipis.
Tim Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Aceh Barat bersama dengan salah seorang anak buah kapal perintis yang dinyatakan reaktif berdasarkan hasil rapid test menuju tempat karantina di Desa Suak Raya, Aceh Barat, Aceh, Selasa, 7 Juli 2020. (Foto: Tagar/Vinda Eka Saputra)

Aceh Barat – Meningkatnya kasus positif C-19 di Kabupaten Aceh Barat, Aceh, dikhawatirkan akan berpengaruh terhadap stok obat dan vitamin bagi pasien C-19 di ruang Penyakit Infeksi Emerging dan Remerging (Pinere) Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Cut Nyak Dhien Meulaboh.

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan C-19 Kabupaten Aceh Barat, Amril Nuthihar mengatakan saat ini untuk stok obat dan vitamin yang diperlukan bagi pasien positif C-19 cukup, namun ke depan dikhawatirkan akan kurang

“Berdasarkan informasi yang saya dapatkan dari Rumah Sakit Cut Nyak Dhien Meulaboh obatnya masih ada tapi karena mengingat peningkatan kasus di Aceh Barat kita takutnya ke depan akan kurang,” kata Amril, Selasa 20 Oktober 2020.

Dia berharap kepada pihak-pihak dan instansi terkait agar dapat segera memberikan stok obat–obatan dan vitamin yang nantinya dikhawatirkan akan kurang di RSUD Cut Nyak Dhien Meulaboh.

Obatnya masih ada tapi karena mengingat peningkatan kasus di Aceh Barat kita takutnya ke depan akan kurang.

“Saat ini akumulasi total C-19 di Kabupaten Aceh Barat berjumlah 95 orang, yang sudah sembuh itu sebanyak 79 orang dan yang masih menjalani isolasi mandiri sebanyak 10 orang dan ada 6 orang yang meninggal dunia,” katanya.

Kata Amril, dalam beberapa hari ini angka kesembuhan pasien positif C-19 di Kabupaten Aceh Barat juga mengalami peningkatan dibandingkan dengan minggu sebelumnya.

“Untuk sekarang ini kita masih mensosialisasikan penerapan protokol kesehatan bagi masyarakat dan kita juga ada penindakan di lapangan bagi masyarakat yang tidak mematuhi protokol kesehatan,” katanya.

Sementara itu untuk menekan angka positif C-19 di Kabupaten Aceh Barat, gugus tugas percepatan penanganan dan penyebaran C-19 rutin melakukan operasi penerapan protokol kesehatan dan akan memberikan sanksi tegas bagi msyarakat yang kedapatan melanggar protokol kesehatan.

“Beberapa hari ini juga kita telah melakukan razia di tempat dan fasilitas publik seperti warung kopi dan tempat-tempat usaha lainnya dan alhamdulillah banyak masyarakat yang menerapkan protokol kesehatan,” ujarnya. []

Berita terkait
Harga Cabai dan Bawang Merah di Aceh Barat Melambung Tinggi
Harga cabai dan bawang merah di Kabupaten Aceh Barat merangkak naik.
Remaja Aceh Barat Pembuat Batako dengan Upah Rp 1.000
Dua remaja di Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh, bekerja sebagai pembuat batako dengan upah Rp 1.000 per batang.
Sejumlah Ruko di Aceh Barat Ludes Dilalap Api
Sejumlah Rumah Toko (Ruko) di Desa Ujong Kalak, Kecamatan Johan Pahlawan, Kabupaten Aceh Barat, Aceh, hangus terbakar, Jumat 16 Oktober 2020.
0
Pria Botak di Sumut Diancam 15 Tahun Penjara, Ini Kasusnya
Pria botak di Deli Serdang, Sumatera Utara, nodai adik ipar. Penjara 15 tahun menantinya.