UNTUK INDONESIA
Sebar Hoaks, Linmas di Banyuwangi Ditangkap Polisi
Kapolresta Banyuwangi Kombes Arman Asmara menyebut Khoirudin menyebarkan rekaman suara yang memicu keresahan warga di tengah pandemi Covid-19.
Kapolresta Banyuwangi Kombes Arman Asmara saat jumpa pers kasus penyebaran Hoaks di Mapolresta Banyuwangi, Selasa, 28 April 2020. (Foto: Tagar/Hermawan)

Banyuwangi - Seorang petugas Linmas asal Desa Wringinagung, Kecamatan Gambiran, Banyuwangi, Khoirudin ditangkap polisi karena menyebarkan hoaks atau informasi bohong ke media sosial. Petugas yang di era Orde Baru disebut Hansip ini diduga menyebarkan potongan suara tentang ancaman gangguan Kamtibmas di WhatApps.

Kepala Kepolisian Resort Kota Banyuwangi Komisaris Besar Arman Asmara Syarifudin mengatakan akurasi pesan suara yang dibuat Khoirudin itu tidak dapat dipertanggungjawabkan. Alasannya, bukannya membikin tenteram warga, justru memicu keresahan di kalangan masyarakat.

Seorang Maling, katanya, beraksi di Desa Sembulung, Kecamatan Cluring, sehingga terjadi kejar-kejaran dengan warga.

"Maksudnya baik, tapi berimbas negatif. Warga yang sedang konsen mencegah penyebaran Covid-19 malah ditambah kepanikan gangguan kamtibmas yang ternyata tidak benar," kata Arman.

Isi pesan suara yang dibuat dan dibagikan Khoirudin berisi tentang pelaku kejahatan yang beraksi di wilayah Dusun Kampung Baru, Desa Jajag, Kecamatan Gambiran.

"Seorang Maling, katanya, beraksi di Desa Sembulung, Kecamatan Cluring, sehingga terjadi kejar-kejaran dengan warga. Kabarnya pencuri lari ke wilayah Desa Temurejo, Kecamatan Bangorejo dan beraksi di sana. Padahal di tiga daerah itu tidak ada peristiwa pencurian," kata Arman.

Sementara Khoirudin sendiri meminta maaf kepada masyarakat telah membuat gaduh karena rekaman suara yang ia sebar di media sosial.

"Mohon maaf, saya tidak ada niat untuk membuat gaduh. Namun hanya membuat warga waspada," ujurnya.

Postingan itu, ia unggah berawal usai mengikuti rapat kamtibmas di balai Desa Wringinagung bersama jajaran perangkat desa. Ketika itu dibahas tentang kewaspadaan gangguan kriminal sehingga diperlukan pengamanan di pintu-pintu masuk dusun.

Sepulang rapat sekitar pukul 10.00 WIB, Khoirudin sedang istirahat mendapatkan informasi tentang maraknya aksi kejahatan selama Ramadan. Kabar yang diterimanya menjelaskan pelaku kejahatan telah beraksi di dekat desanya.

"Karena baru rapat soal pengamanan kamtibmas, tanpa konsultasi terlebih dahulu, saya langsung bikin rekaman suara yang saya bagikan ke grup WA Dusun Jatisari. Maksud saya agar warga waspada," kata Khoirudin.

Akibat perbuatannya, Khoirudin terancam Undang Undang Informasi, Transaksi Elektronik, dengan ancaman hukuman maksimal 8 tahun penjara atau denda Rp. 800 juta. []

Berita terkait
Puluhan Remaja Banyuwangi Ditangkap Saat Balap Liar
Aksi kebut-kebutan puluhan remaja di Banyuwangi tersebut mengindahkan anjuran pemerintah untuk tidak berkerumun di tengah pandemi Covid-19.
Ratusan UMKM Banyuwangi Kebut Pesanan 1 Juta Masker
Ratusan pelaku UMKM di Banyuwangi bekerja lembur menyelesaikan pesanan 1 juta masker yang bakal dibagikan gratis ke masyarakat.
Dinkes Banyuwangi Lakukan Rapid Test 11 Santri
Sebelas santri Al Fatah Temboro, Magetan menjalani rapid test karena Ponpes tersebut adalah klaster baru penyebaran Covid-19.
0
Relaksasi Kredit, Bank di Daerah Masih Saja Menagih
Presiden Jokowi membuat kebijakan relaksasi kredit saat pandemi Covid-19, praktiknya petugas bank milik negara masih ada yang menagih bunga kredit.