UNTUK INDONESIA
Presiden Jokowi Imbau Daerah Kendalikan Gas dan Rem
Jokowi berharap kondisi perekonomian nasional bisa pulih pada kuartal ketiga setelah pada kuartal kedua mengalami minus 5,3 persen.
Presiden Joko Widodo saat meresmikan jalan tol ruas Sigli-Banda Aceh Seksi 4 yang menghubungkan Indrapuri-Blang Bintang di Provinsi Aceh, Selasa, 25 Agustus 2020. (Foto: Tagar/Dok Biro Pers Sekretariat Presiden)

Banda Aceh – Presiden Jokowi mengimbau agar kepala daerah pandai mengendalikan "gas dan rem" karena pandemi C-19 juga telah mengganggu produksi, suplai, dan permintaan di sektor ekonomi.

Jokowi juga berharap kondisi perekonomian nasional bisa pulih pada kuartal ketiga setelah pada kuartal kedua mengalami minus 5,3 persen.

"Kita alhamdulillah di kuartal pertama kemarin berada di posisi 2,97 (persen) tapi di kuartal yang kedua karena kita melakukan PSBB, kita jatuh di minus 5,3 persen. Kita harapkan di kuartal ketiga ini insyaallah kita harus lebih baik dari kuartal yang pertama sehingga ekonomi kita bisa kita ungkit untuk naik kembali,” katanya.

Banpres Produktif yang kita berikan kepada usaha mikro dan kecil sebesar Rp 2,4 juta langsung ke rekening-rekening mereka, kita berikan ke 12 juta pelaku usaha dari Sabang sampai Merauke.

Menurut Jokowi, untuk mengungkit kembali perekonomian tersebut, maka perlu didorong agar para kepala daerah memastikan bantuan-bantuan sosial dan stimulus ekonomi berjalan dengan baik.

Bantuan tersebut antara lain BLT Desa, Bansos Tunai, Program Keluarga Harapan (PKH), subsidi listrik, hingga Banpres Produktif yang baru saja diluncurkan Presiden Jokowi kemarin di Istana Negara.

“Banpres Produktif yang kita berikan kepada usaha mikro dan kecil sebesar Rp 2,4 juta langsung ke rekening-rekening mereka, kita berikan ke 12 juta pelaku usaha dari Sabang sampai Merauke, dari Miangas sampai Pulau Rote, semuanya diberikan. Ini kita harapkan bisa menjadi stimulus ekonomi agar pertumbuhan ekonomi kita kembali normal," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Jokowi kembali berpesan agar angka positif C-19 di Aceh bisa dikendalikan dengan menerapkan sejumlah strategi, antara lain strategi intervensi berbasis lokal yang dinilainya paling efektif.

Baca juga:

"Memang strategi yang paling pas dari beberapa provinsi, kabupaten/kota yang melakukan adalah strategi intervensi berbasis lokal. Jadi PSBB di tingkat kampung, PSBB di tingkat desa, itu yang paling gampang untuk dikelola manajemennya," ujar dia.

Turut mendampingi Presiden dalam acara tersebut antara lain Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Doni Monardo, dan Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah. []

Berita terkait
Pesan Presiden Jokowi untuk Plt Gubernur Aceh
Presiden Joko Widodo berharap pembangunan jalan tol perdana di Provinsi Aceh nantinya dapat memacu akselerasi pertumbuhan ekonomi.
Jokowi Minta Adanya Pertumbuhan Ekonomi Baru di Aceh
Presiden Joko Widodo berharap pembangunan jalan tol perdana di Aceh memacu akselerasi pertumbuhan ekonomi dan lapangan kerja.
Bertemu Bara JP, Jokowi Bicara Fokus Pemerintah Saat Ini
Presiden Jokowi berbicara tentang fokus pemerintah saat ini ketika bertemu BARAP JP.
0
Gedung Putih Tetap Selenggarakan Halloween di Tengah Pandemi
Perayaan Halloween akan tetap dilesenggarakan oleh Gedung Putih di tengah-tengah pandemi virus corona yang melanda Amerika Serikat