Manfaat dan Efek Samping dari Susu Nabati

Tidak hanya bebas dari lemak, susu nabati juga emiliki kandungan protein yang baik
Ilustrasi sus Nabati. (Foto: Tagar/iStock)

Jakarta - Susu nabati menjadi alternatif susu hewani, terutama untuk yang alergi susu sapi, Susu Nabati juga di konsumsi oleh-orang yang sedang diet non-dairy, dan orang dengan intoleransi laktosa.

Susu nabati atau susu vegan adalah pengganti susu sapi yang bebas laktosa, minuman ini biasanya dibuat dari almond, mete, oat, beras atau kelapa. Susu nabati tidak hanya bebas dari lemak, tetapi juga emiliki kandungan protein yang baik, sehingga bisa menjadi alternatif yang sempurna untuk susu sapi atau susu kambing yang mengandung laktosa di dalamnya.

Diet bebas susu membantu kesehatan tubuh Anda secara keseluruhan dengan berbagai cara seperti meningkatkan pencernaan, mencegah jerawat, meningkatkan penurunan berat badan, meningkatkan metabolisme dan tingkat energi. Diet bebas susu tidak menyebabkan peradangan yang akan menyebabkan pertumbuhan bakteri usus tidak sehat yang terkait dengan beberapa penyakit atau kondisi kronis termasuk usus bocor.

Dilansir dari Boldsky, inilah beberapa jenis susu nabati yang paling umum untuk membantu Anda menerapkan gaya hidup sehat


1. Susu Kedelai

Pengganti susu sapi yang paling umum digunakan, penelitian telah menyatakan bahwa susu kedelai adalah alternatif susu nabati yang paling bergizi seimbang. Studi tersebut membandingkan susu nabati dengan susu pilihan serupa lainnya dan juga susu sapi; susu kedelai paling mendekati susu sapi. Terbuat dari kacang kedelai, jenis susunya cocok untuk mereka yang intoleran laktosa.

Manfaat :

- Kaya protein, susu kedelai dapat membantu meningkatkan pola makan seimbang.

- Sumber makanan dari estrogen dan progesteron yang ditemukan dalam susu kedelai membantu keseimbangan kadar hormon pada wanita selama menopause.

- Susu nabati juga bebas kolesterol dan dikemas dengan lemak tak jenuh tunggal esensial dan asam lemak tak jenuh ganda (orang baik) yang membantu menurunkan kolesterol dan meningkatkan kesehatan jantung.

Efek samping

- Susu kedelai memiliki kandungan kalori yang tinggi yang dapat menyebabkan penambahan berat badan.

- Karena kedelai adalah salah satu alergen yang umum, minum susu kedelai dapat menyebabkan pembengkakan, gatal-gatal, diare, kembung, sakit kepala, dan muntah pada beberapa individu.

- Anak kecil semakin rentan terhadap alergi kedelai


2. Susu Almond

Pilihan populer kedua dalam susu vegan adalah susu almond yang dibuat dengan merendam almond dalam air dan kemudian memblender dan menyaring padatannya. Susu almond yang dibuat tanpa pemanis, rendah kalori dan rendah karbohidrat sehingga cocok untuk diet rendah karbohidrat. Para peneliti telah menyarankan bahwa susu almond adalah alternatif yang efektif untuk anak-anak dan orang dewasa yang menderita alergi atau intoleransi terhadap susu. Dibandingkan beras dan susu kedelai, susu almond secara alami memiliki vitamin dan mineral paling banyak termasuk tembaga, seng, besi, magnesium, kalsium, kalium dll.

Manfaat

- Memiliki kandungan asam lemak tak jenuh tunggal (MUFA) yang tinggi yang dapat membantu dalam penurunan berat badan dan manajemen berat badan.

- Susu vegan ini adalah sumber antioksidan vitamin E.

- Susu almond tanpa pemanis tidak meningkatkan kadar gula darah, sehingga bermanfaat bagi penderita diabetes.

Efek samping

- Beberapa merek susu almond mengandung tambahan gula, yang bukan merupakan tambahan yang sehat.

- Banyak merek yang mengandung aditif seperti karagenan untuk mengental dan mencegah pemisahan, yang dapat menyebabkan peradangan dan kerusakan usus.

- Orang dengan alergi kacang pohon harus menghindari susu almond.

- Susu almond tidak disukai untuk anak-anak karena rendah protein dan kalori.


3. Susu Oat

Manis yang alami dari oat, membuat susu oat bergizi dan mengandung serat larut. Diperkaya dengan vitamin dan kalsium, susu oat memiliki kandungan lemak jenuhnya yang rendah. Serat larut di dalamnya memberi susu tekstur seperti krim dan dibandingkan dengan jenis susu nabati lainnya, susu oat memiliki jumlah kalori dan karbohidrat tertinggi. Selalu pilih susu oat bebas gluten.

Manfaat

- Susu oat bermanfaat bagi orang dengan intoleransi gluten atau penyakit celiac.

- Susu oat kaya akan beta-glukan (serat larut) yang membantu menurunkan kolesterol darah.

- Sering diperkaya dengan kalsium dan vitamin D, susu vegan ini meningkatkan kesehatan tulang.

- Serat larut dalam susu oat membantu memperlambat pencernaan dan membuat Anda merasa kenyang lebih lama.

- Susu oat juga membantu menstabilkan kadar gula darah Anda.

Efek samping

- Hindari susu oat yang dimaniskan atau diberi rasa karena mengandung gula yang tinggi.

- Susu gandum dengan tambahan gula dapat memengaruhi kesehatan pencernaan dan dapat mengubah mikrobioma usus.


4. Susu Rami

Terbuat dari tanah, biji rami yang direndam, susu rami tidak mengandung komponen psikoaktif dari tanaman Cannabis sativa. Tinggi protein dan lemak tak jenuh omega-3 dan omega-6, susu rami secara alami bebas karbohidrat. Namun, beberapa merek telah menambahkan gula yang terdiri dari sirup beras merah, sari tebu, atau gula tebu.

Manfaat

- Studi menunjukkan bahwa susu rami tanpa rasa dapat membantu menurunkan kolesterol seseorang secara keseluruhan.

- Karena kaya akan asam lemak omega-3 yang disebut asam alfa-linolenat (ALA), susu rami dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung dan peradangan.

- Kehadiran asam lemak omega-6 dan omega-3 dapat membantu meningkatkan kesehatan kulit.


5. Santan

Jenis susu ini dibuat dari daging buah kelapa yang berwarna putih. Santan memiliki rasa yang enak dan memiliki protein yang lebih sedikit dibandingkan dengan susu almond. Dibandingkan dengan jenis susu nabati lainnya, santan mengandung sejumlah kecil trigliserida rantai menengah yang bermanfaat bagi kesehatan seseorang secara keseluruhan.

Manfaat

- Lemak trigliserida dalam santan membantu meningkatkan tingkat energi seseorang.

- Dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan seseorang.

- Trigliserida rantai menengah (MCT) dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung seseorang dengan meningkatkan kadar kolesterol HDL (baik) dan mengurangi kadar lipoprotein densitas rendah berbahaya (kolesterol jahat) yang terkait dengan penyakit kardiovaskular.

Efek samping

- Ini kaya akan lemak jenuh yang dapat menyebabkan peningkatan kolesterol LDL (jahat) dan meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

- Terlalu banyak mengonsumsi susu dapat menyebabkan penambahan berat badan.

- Santan juga mengandung karbohidrat yang dapat difermentasi yang dapat menyebabkan masalah pencernaan, seperti diare atau sembelit, pada penderita sindrom iritasi usus besar.

- Penderita alergi kacang pohon dapat mengonsumsi santan, namun protein tertentu di dalamnya dapat menyebabkan reaksi alergi seperti sakit perut, mual, muntah, diare dan gatal-gatal atau iritasi pada mulut, tenggorokan, mata, atau kulit.


6. Susu Beras

Dibuat dengan menggabungkan beras giling sebagian dan air, susu beras memiliki rasa yang manis dan tersedia dalam berbagai rasa. Karena berasal dari biji-bijian, susu beras memiliki kandungan karbohidrat yang tinggi. Susu beras adalah yang paling hipoalergenik dibandingkan dengan pilihan lain dan memiliki jumlah mangan dan selenium tertinggi dibandingkan dengan pengganti susu lainnya.

Manfaat

- Kehadiran antioksidan dalam susu membantu mencegah timbulnya infeksi dan meningkatkan sistem kekebalan Anda.

- Susu beras memiliki kandungan yang sangat rendah lemak, sehingga cocok untuk diet penurunan berat badan.

- Cocok bagi individu yang menderita kolesterol.

- Sebagai sumber vitamin B yang baik, susu beras dapat membantu meningkatkan metabolisme, sirkulasi dan fungsi saraf seseorang.

- Susu beras terbukti meningkatkan kesehatan jantung

Efek samping

- Karbohidratnya tinggi, tidak baik bagi penderita diabetes.

- Konsumsi susu beras yang tidak terkontrol dapat menimbulkan risiko kesehatan bagi bayi dan anak karena kadar arsen anorganik.


Brbagai penelitian dan laporan menunjukkan bahwa susu nabati semakin bermanfaat bagi kesehatan orang dewasa. Sebagai perbandingan, susu vegan lebih rendah gula dan kalori, tidak memicu pelepasan hormon ICF-1 (terkait dengan pertumbuhan sel kanker dan jerawat) dan mudah dicerna.

Namun, ada beberapa kekurangan dari susu nabati yaitu rendahnya protein, kalsium, serta vitamin dan mineral tertentu, sehingga perlu dicari penggantinya. Secara keseluruhan, minuman nabati bukanlah pengganti yang tepat untuk susu sapi tetapi bebas dari lemak jahat dan sedikit lebih sehat. Untuk orang dewasa, susu nabati adalah pilihan terbaik. []



Baca Juga :







Berita terkait
5 Manfaat Susu Kedelai untuk Kesehatan Tubuh
Rumah ini dituding merupakan hasil dari korupsi endemik selama bertahun-tahun.
7 Manfaat Susu Kambing, Salah Satunya Mengobati Anemia
Susu kambing mengandung 25 persen lebih banyak vitamin B6, 47 persen lebih banyak vitamin A dan 13 persen lebih banyak kalsium daripada susu sapi.
Nutrisi dan Manfaat Kesehatan Susu Oat
Susu oat bebas dari alergen yang ditemukan pada susu jenis lain yang membuatnya lebih unik.
0
Manfaat dan Efek Samping dari Susu Nabati
Tidak hanya bebas dari lemak, susu nabati juga emiliki kandungan protein yang baik