UNTUK INDONESIA
Mahfud MD Tolak Amerika Serikat di Perairan Natuna
Mahfud MD menolak tawaran kerja sama di perairan Natuna yang datang dari Amerika Serikat. Ia merasa tidak perlu kerja sama dengan AS.
Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Republik Indonesia (Menkopohukan RI), Mohammad Mahfud MD saat mengisi orasi ilmiah dalam rapat terbuka di Universitas Brawijaya (UB), Kota Malang, Minggu 5 Januari 2019. (Foto: Tagar/Moh Badar Risqullah)

Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD mengatakan mendapatkan tawaran dari Amerika Serikat (AS) untuk melakukan kerja sama di perairan Natuna, setelah kapal-kapal China melanggar Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE).

Indonesia tidak pernah berperkara karena kita tidak pernah menganggap China punya hak atas daerah perairan kita.

Mahfud MD menolak tawaran yang disampaikan Duta Besar Amerika Serikat untuk Indonesia Joseph R Donovan Jr saat berpamitan di Kantor Kemenko Polhukam pada Jumat, 24 Januari 2020..

"Dia bertanya soal Laut China Selatan, apa yang bisa dikerjasamakan. Saya bilang tidak perlu kerja sama dengan AS," ucap Mahfud MD dalam diskusi panel "Harapan Baru Dunia Islam: Meneguhkan Hubungan Indonesia-Malaysia" di Gedung PBNU, Jakarta, Sabtu 25 Januari 2020, seperti diberitakan Antara.

Ia mengatakan, apabila Indonesia menerima tawaran kerja sama AS di perairan Natuna, berarti Indonesia akan turut berperang dengan China dan terjebak dalam perang proxy antara AS dan China.

Baca juga: Dua Titik Bentrok Kawasan Perairan Pulau Natuna

Menurut dia, posisi Indonesia terkait perairan Natuna sudah jelas dan tidak dapat diganggu gugat, berbeda dengan Malaysia, Filipina, Brunei Darussalam, dan Vietnam yang berperkara secara multilateral melawan China.

"Indonesia tidak pernah berperkara karena kita tidak pernah menganggap China punya hak atas daerah perairan kita yang saat ini jadi masalah. Kalau datang usir saja. Kita tidak perang," ucap Mahfud.

Saat menerima kunjungan Duta Besar China untuk Indonesia Xiao Qian, Mahfud mengatakan Indonesia tidak bernegosiasi atau tawar menawar mengenai perairan Natuna yang diatur hukum internasional. []

Berita terkait
Susi Pudjiastuti Angkat Bicara Soal China di Natuna
Kehadiran kapal-kapal nelayan China yang didukung kapal penjaga pantai di Laut Natuna jadi masalah karena itu masuk ZEE Indonesia
Empat Alasan Pulau Natuna Ingin Dikuasai China
Pulau Natuna kembali diklaim oleh China, kekayaan alam yang melimpah menjadi salah satu alasan yang terlihat jelas.
Daftar Harta Karun Natuna Incaran Pencuri Ikan Dunia
Seberapa besar potensi ikan di Natuna? Berikut daftar harta karun Natuna yang menjadi incaran pencuri ikan dari berbagai negara di dunia.
0
Polisi Grobogan Bidik Pemilik Galian C Maut Sobotuwo
Polisi turun tangan menyelidiki kejadian kiai dan 5 santri meninggal di kolam galian C grobogan.