UNTUK INDONESIA

Senator Republik Pertimbangkan Ikut Pemakzulan Donald Trump

Senator kedua dari Partai Republik, Pat Toomey, hari Minggu, 10 Januari 2021, ikut menyerukan agar Presiden Donald Trump undurkan diri
Senator Pat Toomey, Senator Partai Republik dari Pennsylvania, AS (Foto: voaindonesia.com/Reuters)

Jakarta - Senator kedua dari Partai Republik, Pat Toomey, hari Minggu, 10 Januari 2021, ikut menyerukan agar Presiden Donald Trump mengundurkan diri, dengan mengatakan presiden dari Partai Republik itu dapat menghadapi gugatan pidana pasca penyerbuan gedung Kongres oleh para pendukungnya pada 6 Januari 2021.

Pernyataan Senator Pat Toomey, yang selama ini menjadi pendukung konservatif Trump, disampaikan ketika Partai Demokrat di DPR bersiap memulai langkah-langkah untuk memakzulkan presiden dan di tengah penyelidikan federal terhadap serangan hari Rabu, 6 Januari 2021.

Trump, yang telah secara keliru menantang validitas kemenangan calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden, memuji dan menyemangati para pendukungnya sebelum mereka mengepung gedung Kongres, tempat di mana anggota-anggota parlemen sedang mengesahkan suara elektoral hasil pemilu presiden yang menunjukkan kemenangan Joe Biden.

CapitolPeralatan milik media rusak setelah pendukung Trump menduduki Capitol. (Foto: REUTERS/Erin Scott)

“Saya pikir cara terbaik bagi negara kita adalah jika presiden mengundurkan diri dan secepatnya pergi,” ujar Toomey dalam acara “Meet the Press” di stasiun televisi NBC hari Minggu, 10 Januari 2021. Toomey menyebut perilaku Trump sejak pemilu presiden 3 November lalu itu sebagai hal yang “keterlaluan.”

Toomey pada hari Minggu muncul di beberapa acara berita di stasiun televisi berbeda, dan mengatakan ia berpikir tidak ada waktu untuk memakzulkan presiden dalam waktu kurang dari sepuluh hari sebelum masa jabatan Trump berakhir, dan mencatat bahwa belum ada konsensus untuk menggunakan Amandemen ke-25 Konstitusi AS untuk melengserkan Trump dari kekuasaannya.

Ia mengatakan pada CNN bahwa ia yakin Trump dapat dimintai pertanggungjawaban terkait peristiwa penyerbuan gedung Kongres.

Seruan Toomey itu hanya berselang dua hari setelah Senator Lisa Murkowski yang juga berasal dari Partai Republik pada hari Jumat, 8 Januari 2021, mengatakan Trump harus segera mundur. Senator lain dari Partai Republik, Ben Sasse, yang kerap mengkritisi Trump, juga mengatakan pada stasiun televisi CBS bahwa ia “mempertimbangkan” untuk memakzulkan presiden.

pendukung trumpPendukung Presiden AS Donald Trump berjalan bersama menuju Gedung Capitol di Washington DC pada 6 Januari 2021 (Foto: voaindonesia.com/AFP)

Anggota DPR dari Partai Republik Adam Kinzinger juga menyerukan pengunduran diri Trump dan menyerukan Wakil Presiden Mike Pence untuk menggunakan Amandemen ke-25 jika Trump menolak seruan itu.

Namun demikian belum jelas apakah sejumlah besar anggota Partai Republik lainnya juga akan melakukan hal serupa. Para pemimpin Partai Republik telah mendesak DPR yang dipimpin Partai Demokrat untuk tidak memulai langkah pemakzulan untuk kedua kalinya terhadap Trump.

Sementara seorang penasehat mengatakan Wakil Presiden Mike Pence telah menentang gagasan untuk menggunakan Amandemen ke-25 Konstitusi Amerika (em/jm)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Partai Demokrat Proses Pemakzulan Presiden Donald Trump
Seruan agar Trump dilengserkan makin meluas, satu polisi dan empat warga sipil tewas dalam penyerbuan Gedung Capitol
Dampak Kerusuhan Pendukung Trump di Gedung Capitol AS
Gedung Capitol AS di Washington diserbu massa pendukung Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump.
Donald Trump Tekan Georgia Temukan Kecurangan Pilpres 2020
Presiden AS, Donald Trump, menekan seorang penyelidik utama untuk "menemukan kecurangan" di Georgia pada Pilpres 2020
0
Senator Republik Pertimbangkan Ikut Pemakzulan Donald Trump
Senator kedua dari Partai Republik, Pat Toomey, hari Minggu, 10 Januari 2021, ikut menyerukan agar Presiden Donald Trump undurkan diri