UNTUK INDONESIA
Semen Padang Dikalahkan PSM, Pelatih Tak Kecewa
Semen Padang tak kecewa meski mengalami kekalahan 0-1 di laga pertama Liga 1 2019 melawan PSM Makassar, Senin 20 Mei 2019.
Semen Padang kalah 0-1 dari PSM Makassar meski menguasai pertandingan Liga 1 2019 di Stadion Andi Mattalata, Makassar, Senin 20 Mei 2019 malam. Tampak pemain tengah PSIM Wiljan Pluim (kanan) dikawal ketat pemain SP. (Foto: Tagar/Rio Anthony)

Makassar - Pelatih Semen Padang Syafriyanto Rusli tak kecewa tim nya harus mengakui keunggulan tuan rumah PSM Makassar di laga pertama Liga 1 2019. Sempat memberi perlawanan ketat dalam laga di Stadion Andi Mattalata, Makassar, Senin 20 Mei 2019 malam, Semen Padang akhirnya dipaksa menyerah 0-1. 

SP sesungguhnya ingin mengikuti jejak tim promosi, PSS Sleman dan Kalteng Putra, yang meraih sukses di laga pertama liga. Namun keinginan itu tak kesampaian karena mereka harus mengakui keunggulan PSM. 

Meski kalah, pelatih SP Syafriyanto Rusli tak kecewa karena pemainnya bermain bagus dan mampu menyulitkan salah satu tim terbaik Liga 1. Bahkan SP sempat menguasai permainan, terutama di babak kedua saat berhasil mematikan kapten Wiljan Pluim. 

Pemain menunjukkan semangat yang militan. Sayangnya, kami gagal meraih poin dan gol lawan lebih disebabkan kelengahan pemain

"Di pertandingan itu, penampilan Pluim tidak berkembang, khususnya di babak kedua. Kami justru lebih mendominasi permainan daripada PSM. Dengan mematikan pergerakan Pluim, alur permainan PSM dengan sendirinya ikut mati," ujar Syafrianto.

Hanya dia tetap tak puas dengan hasil akhir. Meski lebih unggul dalam penguasaan bola, namun SP gagal memanfaatkan peluang mencetak gol. 

Bahkan mereka harus mengalami kekalahan karena kelengahan pemain sendiri. Menurut dia, satu-satunya gol PSM yang dicetak Zulham Zamrun lebih disebabkan kelengahan pemain SP. 

"Kami sesungguhnya berhasil meredam keunggulan teknik PSM. Pemain juga menunjukkan kekuatan mental bagus karena mereka tidak terpengaruh dengan tekanan suporter tuan rumah. Mereka sama sekali tidak grogi," kata dia. 

"Pemain menunjukkan semangat yang militan. Sayangnya, kami gagal meraih poin dan gol lawan lebih disebabkan kelengahan pemain," jelas Syafriyanto. []

Baca juga: 

Berita terkait
0
Polda Banten Pastikan Pilkades di Lebak Kondusif
Pastikan Pilkades aman, Polda Banten melakukan pengecekan di 10 desa dalam tujuh Kecamatan yang menggelar Pilkades serentak.