Untuk Indonesia
Puluhan Omak-Omak di Tobasa Aksi Telanjang Melawan BODT
Sebanyak 20 orang omak-omak atau ibu-ibu di Desa Sigapiton, Kecamatan Ajibata, Kabupaten Tobasa, Sumatera Utara, melakukan aksi buka baju.
Para ibu di Desa Sigapiton, Kecamatan Ajibata, Kabupaten Tobasa, Sumatera Utara, Kamis 12 September 2019, melakukan aksi buka baju. (Foto: Tagar/Istimewa)

Tobasa - Sebanyak 20 orang omak-omak atau ibu-ibu di Desa Sigapiton, Kecamatan Ajibata, Kabupaten Tobasa, Sumatera Utara, melakukan aksi buka baju melawan aparat keamanan yang dikerahkan Badan Otorita Danau Toba (BODT), Kamis 12 September 2019 siang.

Aksi itu dilakukan karena mereka tidak terima tanah adat mereka dibabat habis oleh alat berat yang turun ke lokasi sejak pagi untuk meratakan lahan guna pembukaan jalan pariwisata yang dikelola BODT.

Rocky Pasaribu, staf KSPPM yang dihubungi di lokasi mengatakan, kejadian berlangsung sekitar pukul 13.00 WIB, di mana saat itu alat berat yang dikerahkan BODT dan dikawal ratusan aparat TNI dan Polri memaksa masuk ke lokasi lahan produktif tersebut.

Tak terima tanah adat mereka dirusak oleh alat berat, omak-omak tersebut langsung membuka pakaian luar bagian atas dan bagian bawah. Mereka hanya mengenakan pakaian dalam bagian atas dan bawah.

"Aksi itu dilakukan sebagai bentuk perlawanan terhadap pemerintah yang selalu mengedapankan undang-undang dan aturan. Padahal lahan tersebut merupakan tanah adat warga Desa Sigapiton," terang Rocky.

Warga meminta pengakuan itu sebagai tanah adat

Rocky menegaskan, warga sesungguhnya hanya membutuhkan sebuah pengakuan dari negara dan pemerintah bahwa lahan yang akan dibangun jalan tersebut dan sampai saat ini masih produktif, merupakan tanah adat mereka.

"Warga meminta pengakuan itu sebagai tanah adat. Kalaupun nanti pemerintah bermaksud untuk menggunakan lahan untuk kepentingan pariwisata, bisa dibicarakan dengan warga kembali. Ada dulu pengakuan. Karena puluhan hingga ratusan tahun mereka hidup di sana, tak mungkin tiba-tiba mereka kehilangan sejarah dan tanah mereka," kata Rocky.

Bentrok antara omak-omak dengan aparat yang menanggalkan pakaian sempat juga memakan korban, di mana salah seorang warga pingsan. Meski para omak-omak sudah melakukan aksi buka baju, namun pekerja alat berat terus membabati lahan warga dalam pengawalan aparat keamanan.

Sebelumnya juga tiga orang warga didorong aparat hingga terjatuh, termasuk Rocky yang sengaja dipukul dan diinjak oleh aparat keamanan.

Bentrok terjadi di seputaran lahan yang akan dibangun jalan pariwisata dari The Nomadic Kaldera Toba Escape menuju Batu Silali sepanjang 1.900 meter dan lebar 18 meter.[]

Saat bentrok pagi harinya, Bupati Tobasa Darwin Siagian dan Dirut BODT Arie Prasetyo berada di lokasi kejadian.[]

Berita terkait
Warga Desa Sigapiton Bentrok dengan Aparat di Tobasa
Lokasi bentrok berada di seputaran lahan yang akan dibangun jalan pariwisata dari The Nomadic Kaldera Toba Escape.
Penyadapan Pinus di Tobasa Ancam Ekosistem Danau Toba
Dolok Tolong adalah hutan pinus yang selama ini menjadi salah satu daerah tangkapan air Danau Toba.
Warga Tobasa Aksi di Lahan Rencana Pembukaan Jalan BODT
Masyarakat Adat Bius Raja Paropat-Sigapiton, Kecamatan Ajibata, Kabupaten Tobasa kembali melakukan aksi damai di wilayah adat mereka
0
Foto: Tiga Setia Gara dari Masa ke Masa
Tiga Setia Gara mengalami KDRT oleh suaminya di Amerika Serikat dan menyebabkan lututnya remuk dan harus dioperasi.