UNTUK INDONESIA
Polda Sumut Periksa Tersangka Pembuat Hoaks Corona
Sebarkan hoaks virus corona, satu warga Medan, Sumatera Utara, diperiksa polisi.
Ilustrasi virus Corona atau Covid-19. (Foto: jdrf.org)

Medan - Sebarkan hoaks soal virus corona, HG, warga Jalan Kapten Rahmad Budin, Gang Kelapa Gading, Lingkungan 8, Kelurahan Terjun, Kecamatan Medan Marelan, Medan, Sumatera Utara, ditangkap polisi dari rumahnya pada Minggu, 15 Maret 2020 pukul 15. 30 WIB.

Kini HG sedang diperiksa intensif oleh penyidik Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Utara.

Narasi berita bohong yang dibuat tersangka itu dengan menyebutkan istana lockdown

HG diduga pembuat berita hoaks yang menyebutkan Istana Kepresidenan ditutup alias lockdown karena virus corona. Hokas disebar lewat media sosial WhatsApp.

Hal itu disampaikan Kepala Sub Penerangan Masyarakat Polda Sumatera Utara Ajun Komisaris Besar Polisi MP Nainggolan. 

Saat menangkap HG polisi juga menyita handphone merek Oppo A7 yang digunakan dalam membuat berita bohong. Perbuatan HG dianggap meresahkan masyarakat melalui grup WhatsApp.

"Narasi berita bohong yang dibuat tersangka itu dengan menyebutkan istana lockdown hingga ada beberapa menteri dan istrinya positif terkena virus corona," kata dia, dikutip dari Antara, Rabu, 18 Maret 2020.

Sejauh ini polisi sudah menetapkan 22 tersangka dari 22 kasus informasi bohong atau hoaks soal virus corona atau COVID-19 di media sosial.

Di antaranya adalah Polda Kaltim menangani dua tersangka, Polres Metro Bandara Soekarno-Hatta Polda Metro Jaya (satu tersangka), Polda Kalimantan Barat (empat tersangka), Polda Sulawesi Selatan (dua tersangka), Polda Jawa Barat (tiga tersangka), dan Polda Jawa Tengah (satu tersangka).

Lalu Polda Jawa Timur (satu tersangka), Polda Lampung (dua tersangka), Polda Sulawesi Tenggara (satu tersangka), Polda Sumatera Selatan (satu tersangka), Polda Sumatera Utara (satu tersangka), dan Bareskrim menangani tiga tersangka.

Dari sejumlah kasus ini, kata dia, hanya satu tersangka yang ditahan, yakni kasus yang diungkap Polres Ketapang, Polda Kalimantan Barat, karena tersangka dinilai tidak kooperatif.[]

Berita terkait
Ketika Ganjar Pranowo Curhat Soal Hoaks Corona
Gubernur Ganjar Pranowo meminta suasana di Jawa Tengah tidak diperkeruh dengan informasi hoaks soal virus corona.
242 Hoaks Tentang Virus Corona
Kementerian Komunikasi dan Informatika mengidentifikasi 242 konten hoaks tentang virus corona (COVID-19) di jagat maya.
Instagram Perangi Hoaks Terkait Virus Corona
Instagram melakukan langkah cepat untuk memerangi penyebaran berita bohong atau hoaks terkait virus corona (COVID-19) di platform-nya.
0
Sidang Pertama Gugatan MAKI ke Yasonna Usai Lebaran
Boyamin Saiman MAKI menuturkan gugatan pada Menkumham Yasonna Laoly ke Pengadilan Negeri Surakarta terkait napi asimilasi dimulai habis lebaran.