Kilas Balik Sejarah Wall Street

Sebelum Perang Saudara Amerika, jalan ini diakui sebagai ibu kota keuangan negara.
Ilustrasi Wall Street. (Foto: Tagar/Pixabay)

Jakarta - Wall Street, jalan di bagian selatan borough Manhattan di New York City, yang telah menjadi lokasi beberapa lembaga keuangan utama Amerika Serikat. Dinamakan untuk tembok tanah yang dibangun oleh pemukim Belanda pada tahun 1653 diharapkan dapat mengusir invasi Inggris. 

Bahkan, sebelum Perang Saudara Amerika, jalan ini diakui sebagai ibu kota keuangan negara. Distrik Wall Street, biasa disebut Distrik Finansial, berisi New York Stock Exchange, NYSE Amex Equities, dan Federal Reserve Bank of New York.

Ini menjadikan Wall Street salah satu pusat keuangan terpenting di dunia. Sebenarnya, asal usul nama Wall Street masih menjadi perdebatan di kalangan sejarawan. Kemungkinan besar dimulai dengan posisi bertahan yang dibuat oleh pemukim Belanda.

Ketika Manhattan dimiliki oleh Belanda, mereka menjadi khawatir bahwa Inggris akan menyerang koloni kecil mereka. Untuk mengusir penyerang, Belanda membangun tembok antara 9 dan 12 kaki dan panjang 2.300 kaki di sekitar pemukiman mereka. Itu membentang kira-kira di sepanjang area yang kita kenal sebagai Wall Street hari ini, dengan gerbang kira-kira di persimpangan modern Wall Street dan Pearl Street, dan Wall Street dan Broadway.

Ada kemungkinan bahwa ini menyebabkan gelombang pemukim Inggris di masa depan untuk menamai tempat itu Wall Street, setelah tembok yang membentang di sepanjang jalan. Sejarawan lain percaya bahwa nama itu berasal dari Walloon, Belanda berbahasa Prancis yang merupakan pemukim awal Manhattan. Populasi ini hanya dikenal sebagai Waal, dan pintu masuk utama ke pemukiman mereka dikenal sebagai Waal Straat.

Sejarah Wall Street sebagai pusat keuangan dimulai dengan perbudakan. Pemukim Belanda di New Amsterdam melakukan banyak perdagangan mereka di luar, membangun pasar luar ruangan yang besar bahkan untuk transaksi keuangan. Ini terbawa setelah Inggris mengambil alih tanah dan mengubahnya menjadi New York.

Pada 1711, New York menamai Wall Street sebagai lokasi pasar budak kota. Mengingat peran penting yang dimainkan perbudakan dalam ekonomi tiga belas koloni, ini dengan cepat membentuk pusat gravitasi keuangan di kota muda itu. Pria menghasilkan banyak uang dengan memperdagangkan budak di blok lelang Wall Street, sebuah praktik yang tidak akan berakhir selama lebih dari 100 tahun.

Pada akhir abad ke-18, Amerika Serikat yang masih muda telah memiliki pusat keuangan di Philadelphia, tempat para pedagang saham dan komoditas melakukan sebagian besar pekerjaan mereka. Pedagang di New York ingin bersaing dengan pasar itu. Sama pentingnya, mereka ingin mencegah campur tangan pemerintah dan pesaing potensial.

Perjanjian Buttonwood membantu memulai praktik modern membatasi perdagangan sekuritas ke pialang terdaftar. Berdasarkan kesepakatan ini, tidak ada anggota yang akan memperdagangkan sekuritas dengan seseorang yang bukan broker yang disetujui berdasarkan perjanjian. 

Tidak lama kemudian, para pedagang Buttonwood membangun New York Stock and Exchange Board, mencontohnya setelah Philadelphia Merchants Exchange yang sukses. []

(Ghariza Syifa Riyashi)


Baca Juga

Baca Juga


Berita terkait
Sejarah JP. Morgan yang Dianggap Raja Wall Street
Kehebatan Morgan dalam mengelola keuangan membuat bisnisnya semakin besar pada tahun 1864.
Saham di Wall Street Setelah Persetujuan Vaksin Virus Corona
Indeks saham Wall Street naik pada pembukaan perdagangan ketika dosis pertama vaksin virus corona akan diberikan kepada warga AS
Fraser Jadi CEO Wanita Pertama di Bank Wall Street
Citigroup menunjuk Jane Fraser menjadi kepala essekutif (CEO) pertama di Bank Wall Street, Amerika Serikat.
0
Kilas Balik Sejarah Wall Street
Sebelum Perang Saudara Amerika, jalan ini diakui sebagai ibu kota keuangan negara.