UNTUK INDONESIA
Fraser Jadi CEO Wanita Pertama di Bank Wall Street
Citigroup menunjuk Jane Fraser menjadi kepala essekutif (CEO) pertama di Bank Wall Street, Amerika Serikat.
Jane Fraser, kepala perbankan konsumen di Citigroup ditunjuk menjadi CEO Bank Wall Street, Amerika Serikat. (Foto: Youtube.com|Yahoo.com).

Jakarta - Citigroup Inc menunjuk Jane Fraser, menjadi kepala eksekutif (CEO) wanita pertama di Bank Wall Street, Amerika Serikat (AS). Fraser yang merupakan kepala perbankan konsumen di Citigroup akan menggantikan Michael Corbat yang pensiun pada Februari 2020.

Seperti dikutip dari Reuters, Jumat, 11 September 2020, wanita berusia 53 tahun ini menjadi bintang yang sedang naik daun di industri keuangan. Karirnya mencakup bank investasi, manajemen kekayaan (wealth management), latihan dan strategi hipotek bermasalah di Amerika Latin - peta geografi kunci untuk Citigroup.

Promosi Fraser menjadi CEO dirayakan sebagai langkah ke arah yang benar untuk industri perbankan yang memiliki sedikit wanita atau beragam eksekutif di peringkat teratasnya. "Berita bagus untuk perusahaan dan wanita di mana pun!" tweeted kepala operasi dan teknologi Bank of America Corp BAC.N Cathy Bessant. "Momen besar dan fantastis."

Anda tidak bisa melakukan semuanya sekaligus dan tidak mengharapkan semuanya sekaligus.

Dalam memo internal, Corbat menyebut penunjukkan Fraser sebagai CEO wanita pertama di Bank Wall Street sebagai langkah inovatif. "Fraser merupakan kebanggaan bagi Citigroup," katanya.

Fraser telah berbicara secara terbuka tentang perjuangan yang dia hadapi sebagai seorang wanita muda. Kemudian seorang ibu yang bekerja dalam industri perbankan yang kompetitif.

Pada suatu acara tahun 2016 lalu yang diselenggarakan oleh grup bisnis internasional, Fraser bercerita mengenai hari-harinya sebagai bankir investasi. Ketika wanita diharapkan untuk bertindak dan berpakaian seperti pria untuk sukses, serta pengalamannya menyulap kehidupan rumah tangga dan pekerjaan.

"Saya sering ditanya, bisakah Anda memiliki semuanya? Bisakah Anda melakukan semuanya?” katanya ketika itu pada acara yang diselenggarakan oleh masyarakat bisnis internasional tahun 2016 lalu.

Freser pun menjawab,"Ya, Anda bisa. Tetapi Anda tidak bisa melakukan semuanya sekaligus dan tidak mengharapkan semuanya sekaligus."

Fraser bergabung dengan sekelompok kecil wanita yang telah menembus langit-langit kaca untuk mencapai C-suite di perusahaan keuangan besar. Selain Bessant, ada CEO Fidelity Investments, Abigail Johnson, Kepala Pinjaman Konsumen JPMorgan, Marianne Lake dan Kepala Keuangan JP Morgan, Jennifer Piepszak, serta Alison Rose, CEO bank Inggris NatWest. Hanya 37 perusahaan dalam daftar Fortune 500 tahun ini yang dipimpin oleh wanita.

Fraser memulai karirnya di departemen merger & akuisisi GS.N Goldman Sachs Group Inc di London. Kemudian ia bekerja untuk Asesores Bursátiles di Madrid.

Dia bergabung dengan Citigroup 16 tahun yang lalu dan dikreditkan secara internal untuk membantu memulihkan bank dari krisis. Selama bertahun-tahun, ia telah menjalankan strategi klien di bank investasi Citi, serta bank swasta, bisnis hipotek, dan operasinya di Amerika Latin, yang menyumbang 14% dari pendapatan tahunan di tahun 2019. []

Berita terkait
IMF dan Bank Dunia Siap Perangi Virus Corona
IMF dan Bank Dunia siap menyediakan dana darurat bagi negara-negara yang membutuhkan dalam memerawngi wabah virus corona jenis COVID-19.
Bank Dunia Minta Indonesia Perluas Jangkauan Stimulus
Direktur Pelaksana Bank Dunia, Mari Elka Pangestu meminta Indonesia memperluas skala jangkauan dalam pemberian stimulus perlindungan sosial.
Mari Pangestu Jadi Direktur Pelaksana Bank Dunia
Bank Dunia (World Bank) secara resmi mengumumkan pengangkatan Mari Elka Pangestu menjadi Direktur Pelaksana, Kebijakan Pembangunan, dan Kemitraan.
0
Bobby Temui Warga yang Sakit Hingga Tawarkan Bantuan Usaha
Calon Wali Kota Medan Bobby Nasution menyambangi kediaman warga yang sakit hingga menawarkan bantuan usaha.