UNTUK INDONESIA
Kasus Virus Corona di Dunia Hampir Tembus 100 Ribu
Lonjakan kasus baru di Amerika Serikat, China, dan Korea Selatan, membuat jumlah kasus virus corona secara global hampir mendekati 100 ribu.
Ilustrasi pasien virus corona (Foto: pixabay)

Jakarta - Jumlah kasus virus corona jenis COVID-19 secara global hampir mendekati 100 ribu. Lonjakan itu disumbang dari peningkatan kasus baru di Amerika Serikat (AS), China dan Korea Selatan. Tiongkok, tempat asal patogen, Kamis melaporkan 30 kematian dan 143 kasus terinfeksi baru, menurun dari angka tertinggi yang dilaporkan pada Februari.

Seperti dilaporkan dari Yahoo Finance yang  mengutip Bloomberg,  Jumat, 6 Maret 2020, jumlah total kasus yang dikonfirmasi di negeri Tirai Bambu ini naik menjadi 80.552 orang. Sedangkan Korea Selatan mengkonfirmasikan 518 infeksi baru sehingga menjadi 6.284 orang dan masih didominasi di kota Daegu bagian Selatan. Jumlah kematian di negeri Ginseng ini menjadi 42 orang.

Secara global, jumlah kasus pasien yang terinfeksi meningkat menjadi 97.869 kasus. Amerika Serikat juga menunjukkan peningkatan jumlah korban terinfeksi. Negara bagian Maryland, AS melaporkan tiga kasus infeksi virus corona pertamanya dan New Jersey ada dua, satu diantaranya petugas kesehatan.

Virus CoronaJumlah orang yang meninggal dunia karena wabah virus Corona di China daratan kembali meningkat menjadi 1.523 orang hingga Jumat (14/2/2020) malam setelah ada 143 kasus kematian di sepanjang hari Jumat tersebut, kata Komisi Kesehatan Nasional China, Sabtu (15/2/2020) pagi. (Foto: Antara/cnsphoto via REUTERS)

Begitu pula di wilayah Seattle, kasus infeksi melonjak menjadi 20, dengan jumlah korban meninggal mencapai 11 orang. Dua sekolah di Manhattan - Collegiate School dan The Spence School - membatalkan kelas Jumat setelah orang tua murid terpapar virus corona setelah bepergian ke luar negeri. New York Times versi online menulis, Wakil Presiden, Mike Pence mengunjungi negara bagian Washington untuk memberikan dukungan penanganan kasus.

Sebelumnya Pence mengatakan setiap orang Amerika dapat diuji untuk mengetahui penyebaran virus bila diminta oleh dokter. Pence ditunjuk oleh Presiden Donald Trump untuk memimpin penanganan wabah mematikan itu. Trump menyatakan bahwa ia akan memimpin brifing penanganan virus. Namun beberapa pejabat kesehatan menilai pemerintahan Trump lambat merespon wabah corona.

"Ketika saya berbicara dengan beberapa pejabat negara, ada perasaan bahwa tes tidak akan diberikan kepada orang-orang yang memiliki gejala ringan," ucap Pence. Kata Wapres lagi,"Kami mengeluarkan panduan yang jelas, sesuai dengan perintah dokter, setiap orang Amerika dapat diuji."

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus meminta komunitas internasional untuk menggunakan seluruh kekuatan memerangi wabah virus corona. "Ini bukan latihan. Ini bukan waktunya untuk mencari alasan. Ini waktunya untuk mengerahkan seluruh kekuatan dan kemampuan memerangi virus corona," ucapnya.[]

Baca Juga:

Berita terkait
Ketakutan Dunia Terhadap Virus Corona Respon Alami
Sejak wabah virus corona merebak di China daratan Desember 2019 dunia terguncang karena penyebaran virus yang cepat dan kematian yang tinggi
IMF dan Bank Dunia Siap Perangi Virus Corona
IMF dan Bank Dunia siap menyediakan dana darurat bagi negara-negara yang membutuhkan dalam memerawngi wabah virus corona jenis COVID-19.
WHO: Dunia Harus Siap Hadapi Pandemi Virus Corona
WHO mengingatkan dunia harus berbuat lebih banyak untuk mempersiapkan kemungkinan virus corona jenis COVID-19 menjadi pandemi.
0
Dua Polisi di Toraja Dipecat Tidak Hormat, Ini Kasusnya
Dua anggota Polri yang bertugas di Polres Tana Toraja, Polda Sulsel, di pecat tidak dengan hormat atau PTDH. Ini kasusnya.