UNTUK INDONESIA
Ketakutan Dunia Terhadap Virus Corona Respon Alami
Sejak wabah virus corona merebak di China daratan Desember 2019 dunia terguncang karena penyebaran virus yang cepat dan kematian yang tinggi
Orang-orang mengenakan masker di pusat kota Teheran, Iran, 2 Maret 2020. (Foto: timesofisrael.com/AP/Vahid Salemi)

Jenewa - Dirjen Badan Kesehatan Dunia PBB (WHO), Tedros Adhanon Ghebreyesus, mengakui ketakutan yang dialami banyak orang di dunia menggambarkan respons alami terhadap ancaman yang tidak sepenuhnya kita pahami. Tapi, menurut Tedros, ketika WHO mengumpulkan lebih banyak data pemahaman lembaga tentang penyakit ini semakin membaik.

Menurut Tedros ada perbedaan yang penting antara virus flu biasa dan COVID-19 (virus corona). Meskipun keduanya menyebabkan penyakit pernapasan dan menyebar dengan cara yang sama yaitu melalui tetesan kecil cairan dari hidung dan mulut seseorang yang sakit.

Namun, COVID-19 tidak mentransmisikan seefisien flu. Berdasarkan data yang diterima WHO sejauh ini orang yang terinfeksi COVID-19 (yang belum sakit) bukan pendorong utama penularan.

Hanya satu persen dari kasus yang dilaporkan di China yang tidak menunjukkan gejala (misalnya, mereka memiliki penyakit tersebut, tetapi tidak menunjukkan gejala), dan sebagian besar dari kasus tersebut mengalami gejala dalam dua hari.

Perbedaan utama lainnya antara COVID-19 dan flu musiman adalah bahwa COVID-19 menyebabkan penyakit yang lebih parah. Juga, karena itu adalah virus baru, tidak ada yang membangun kekebalan, yang berarti bahwa lebih banyak orang rentan, dan beberapa akan menderita penyakit parah.

Sekitar 3,4 persen dari kasus COVID-19 yang dilaporkan meninggal dunia. Sebagai perbandingan, flu musiman umumnya menyebabkan kematian jauh lebih sedikit yaitu 1% dari mereka yang terinfeksi.

Sementara tidak ada vaksin atau perawatan khusus saat ini tersedia, Tedros mencatat bahwa lebih dari 20 vaksin saat ini dalam pengembangan, dan uji klinis sedang berlangsung. Menurut Tedros, tidak seperti flu musiman, penahanan masih mungkin untuk COVID-19 yaitu semuanya harus dilakukan untuk menahan penyebaran virus. []

Berita terkait
WHO Perangi Hoaks Virus Corona Lewat TikTok
World Health Organization (WHO) membuat akun TikTok untuk memerangi hoaks tentang virus corona.
Achmad Yurianto, Jubir Penanganan Virus Corona
Agar informasi soal virus corona tidak simpang siur Presiden Jokowi menunjuk Achmad Yurianto sebagai juru bicara (jubir) khusus virus corona
0
Pengakuan Menantu Bunuh Sadis Mertua‎ di Pemalang
Pembunuhan menantu terhadap mertua di Pemalang terungkap jelas. Sang menantu akhirnya membeber penyebab ia menggorok leher mertuanya.