UNTUK INDONESIA
Erick Thohir Bicara Mafia Perdagangan Beras
Menteri BUMN, Erick Thohir menyebutkan, bisnis beras harus memberikan untung, tapi jangan sampai terjadi mafia perdagangan.
Menteri BUMN Erick Thohir mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis, 20 Februari 2020. (Antara/Rivan Awal Lingga/wsj)

Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Erick Thohir membicarakan mafia perdagangan beras yang banyak merugikan petani dan masyarakat. Menurutnya, bisnis beras harus memberikan untung, tapi jangan sampai terjadi mafia perdagangan.

"Dalam berbisnis itu hak boleh untung, yang tidak boleh adalah beras ini dimafiakan. Dalam arti jangan sampai ketika rakyat butuh, harganya dimahalkan, ketika panen, harga berasnya dibanting sampai petani dimiskinkan," ujar Erick di Jakarta, Rabu, seperti diberitakan dari Antara, Rabu, 4 Maret 2020.

Erick menambahkan berdagang harus dengan kondisi saling menguntungkan. Petani tidak boleh dikorbankan, rakyat mesti membeli dengan harga yang baik. "Kita mau, mafia-mafia ini disadarkan, karena yang namanya pemerintah punya jalur distribusi yang sangat kuat," tuturnya.

Menurutnya, kalau tidak bisa di jalur distribusi pemerintah, Bulog bisa bekerja sama dengan minimarket dan supermarket yang menjual beras. "Tapi intinya, kami ingin masyarakat jelas kondisi kita aman, pemerintah hadir. Ada corona kita bersatu. Sama juga Lebaran sudah dekat, stoknya ada dan panen raya hampir tiba," ujar Erick.

Perum BulogPekerja mengangkut beras untuk program Bantuan Sembako Non Tunai (BSNT) di gudang Perum Bulog Cabang Meulaboh, Kabupaten Aceh Barat, Aceh, Selasa, 25 Februari 2020.(Foto: Antara/Syifa Yulinnas/aww)

Mengenai distribusi, ia mengatakan Kementerian BUMN akan terus memperbaikinya apakah dengan kanal yang ada selama ini atau lewat kanal distribusi yang lebih modern. Apalagi sekarang sudah banyak pedagang online yang juga menjual beras.

Sebelumnya pemerintah melalui Perum Bulog menjamin stok beras tetap aman, setelah ada aksi borong belanja di tengah-tengah masyarakat menyusul kabar dua warga negara Indonesia (WNI) dinyatakan positif terjangkit virus corona. Direktur Utama Perum Bulog, Budi Waseso mengatakan masyarakat tidak perlu menimbun beras dan bahan pokok lain karena, Bulog bersama BUMN lainnya yang bergerak di bidang pangan siap mengantisipasi apabila ada kelangkaan.

Selain itu, menurutnya, Bulog terus menjamin stok beras karena akan menyerap kembali hasil panen dalam waktu dekat. Pada April mendatang, sejumlah wilayah Indonesia akan panen beras. "April nanti, Bulog akan menyerap sekitar 1,7 juta ton beras sehingga apabila diperlukan dalam dua bulan ke belakang ini Bulog dapat menghabiskan sekitar 500 ribu ton beras," kata Erick.[]

Baca Juga:

Berita terkait
Erick Thohir Tunjuk Loto S. Ginting Komut Pegadaian
Menteri BUMN Erick Thohir resmi menunjuk Staf Ahli Kementerian BUMN Loto Srinaita Ginting menjadi Komisaris Utama Pegadaian.
Erick Thohir Sebut Sub Holding BUMN Cegah Korupsi
Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan akan meniadakan teori super holding dan memilih membuat kluster atau sub holding pada 142 BUMN.
Usai Mapping, Erick Thohir Bagi BUMN Jadi 15 Klaster
Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan akan membagi perseroan pelat merah dalam negeri menjadi 15 sub holding seusai melakukan pemetaan.
0
Aksi Napi Asimilasi Bersenjata Tajam di Yogyakarta
Napi asimilasi di Yogyakarta berulah. Mereka akan melakukan kejahata dengan senjata tajam. Namun aksinya digagalkan warga.