UNTUK INDONESIA
Derbi Mataram Berakhir Rusuh Saat Persis Taklukkan PSIM
Derbi Mataram berakhir rusuh saat PSIM Yogyakarta dikalahkan Persis Solo 2-3 di Stadion Mandala Krida, Senin 21 Oktober 2019.
Derbi Mataram berakhir rusuh saat PSIM Yogyakarta dikalahkan Persis Solo 2-3 di pertandingan Liga 2 2019 di Stadion Mandala Krida, Senin 21 Oktober 2019. Tampak pemain PSIM menyingkirkan bom asap yang dilemparkan ke lapangan oleh suporter. (Foto: Tagar/Gonang Susatio)

Yogyakarta - Derbi Mataram berakhir rusuh. PSIM harus menelan kekalahan 2-3 di pertandingan Liga 2 2019 melawan Persis Solo yang berakhir dengan kerusuhan dan masuknya suporter ke lapangan di Stadion Mandala Krida, Senin 21 Oktober 2019. Padahal pertandingan itu sudah tidak menentukan lagi.

Laga derbi sesungguhnya tidak menentukan lagi karena PSIM dan PSIS sama-sama gagal lolos ke 8 Besar. Dari Wilayah Timur Liga 2, empat tiket sudah direbut Persik Kediri, Persewar Waropen, Martapura FC dan Mitra Kukar. Martapura FC menjadi tim terakhir yang meraih tiket ke babak berikutnya setelah menang 1-0 atas PSBS Biak.

Menariknya, pertandingan terakhir yang menentukan nasib tiga tim, Martapura FC, PSM dan Persis digelar tidak secara bersamaan. Laga PSBS melawan Martapura digelar lebih dulu. Padahal di Wilayah Barat, pertandigan digelar berbarengan.

Persis SoloPemain Persis Solo merayakan gol di pertandingan melawan PSIM Yogyakarta di Stadion Mandala Krida, Yogyakarta, Senin 21 Oktober 2019. Dalam laga bertajuk Derbi Mataram, Persis menang 3-2. (Foto: Tagar/Gonang Susatyo)

Tidak hanya bench tim tamu, wartawan foto yang mengambil gambar di sisi lapangan pun menjadi sasaran lemparan. Buntutnya, para fotografer berusaha menghindar

Namun mereka tetap menjadi sasaran. Insiden itu tak berusaha dihentikan petugas keamanan maupun steward pertandingan.

Persis Lebih Tertata dan Efisien

Di laga itu, Persis tampil lebih tertata dan efisien. Serangan mereka pun lebih sering mengancam pertahanan PSIM. Sebaliknya, serangan pemain PSIM terlalu mudah dipatahkan barisan belakang Laskar Sambernyawa.

Terbukti, Persis kembali unggul melalui Slamet Budiyono lewat serangan balik yang cepat menit 58. Gol itu disambut lemparan botol mineral ke bench Persis. Meski petugas memberi tanda untuk menghentikan lemparan, namun upaya mereka sama sekali tak digubris.

Persis kian menjauh setelah kembali membobol gawang tuan rumah hanya berselang empat menit. Kali ini giliran Nanang Asripin yang mencetak gol sekaligus mengubah skor menjadi 3-1. Suporter yang kecewa karena tim kesayangan keok pun melampiaskannya dan menjadikan bangku cadangan Persis sebagai sasaran.

Begitu pula saat Gonzales mencetak gol keduanya di menit 63. Skor pun berubah 2-3 untuk Persis. Saat PSIM mencetak gol, lemparan kembali dilakukan oleh penonton.

Dalam posisi Persis unggul dan tambahan waktu lima menit, suasana memanas saat pemain dari kedua tim terlibat perselisihan. Gelandang PSIM Achmad Hisyam Tolle ribut dengan pemain Persis Shulton Fajar.

Gara-garanya Shulton Fajar terkesan mengulur-ngulur waktu sehingga memancing emosi Hisyam Tolle. Mantan pemain PSS Sleman ini kemudian menghampiri dan memukul Shulton. Buntutnya, Tolle langsung diganjar kartu kuning kedua yang disusul kartu merah oleh wasit Zetman Pangaribuan.

Tak berhenti di situ, sikap provokatif kembali ditunjukkan Shulton sehingga membuat pemain PSIM lainnya, Raymond Ivantonius Tauntu, emosi dan ikut memukul dia. 

Persis SoloPelatih Persis Solo Salahuddin beserta pemain dan ofisial dievakuasi saat wasit meniup peluit yang mengakhiri pertandingan melawan PSIM Yogyakarta. Pertandingan Liga 2 di Stadion Mandala Krida, Yogyakarta, Senin 21 Oktober 2019 dimenangkan Persis 3-2. (Foto: Tagar/Gonang SusatiO)

Wasit pun kembali mengeluarkan kartu merah. Dan, Raymond menjadi pemain kedua yang diusir. Dikeluarkannya Raymond membuat Tolle yang masih emosional kembali ke lapangan dan mengejar Shulton.

Wasit langsung membunyikan peluit tanda akhir pertandingan. Begitu peluit dibunyikan, suporter berhamburan masuk ke lapangan. Mereka juga menyalakan bom asap. 

Sementara, pemain dan ofisial Persis berlarian menyelamatkan diri. Saat mencoba meninggalkan lapangan karena dikejar-kejar penonton, oknum ofisial PSIM ikut-ikutan menjegal kaki pemain. Mereka langsung dievakuasi dan meninggalkan stadion.

Petugas sempat melepaskan tembakan gas air mata. Situasi menjadi chaos karena penonton berlarian menghindari tembakan gas air mata. Bahkan rusuh merembet ke luar stadion dengan dibakarnya kendaraan polisi. []

Berita terkait
PSIM Vs Persis, Derbi Mataram Demi Gengsi dan Posisi
Derbi Mataram yang sarat gengsi dan menentukan posisi saat PSIM Yogyakarta menjamu Persis Solo di Yogyakarta, Senin 21 Oktober 2019.
Kalahkan Persatu, PSIM Punya Harapan Lolos 8 Besar
PSIM Yogyakarta membuka harapan lolos ke 8 Besar usai mengalahkan Persatu Tuban di Liga 2 di Stadion Mandala Krida, Minggu 13 Oktober 2019.
Persiapan Singkat, PSIM Butuh Sang Mantan Lawan Persatu
PSIM Yogyakarta butuh peran asisten pelatih Erwan Hendarwanto saat menghadapi Persatu Tuban di Liga 2. Mereka berharap peluang ke 8 Besar terbuka.
0
Menteri PPPA Minta Emak-emak Melek Teknologi
Menteri PPPA I Gusti Ayu Bintang Darmawati mengapresiasi program Pemkot Surabaya yang memberdayakan perempuan menjadi pengusaha.