UNTUK INDONESIA
Daftar Sektor Usaha yang Terdampak Virus Corona
Kalangan pebisnis kini semakin tertekan dengan penyebaran virus corona jenis COVID-19 yang telah mengancam iklim usaha di Tanah Air.
Presiden Joko Widodo (kedua kiri) didampingi Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto (kedua kanan), Menseskab Pramono Anung (kiri) dan Mensesneg Pratikno menyampaikan konferensi pers terkait virus corona di Istana Merdeka, Jakarta, Senin, 2 Maret 2020. (Foto: Antara/Sigid Kurniawan)

Jakarta - Kalangan pebisnis kini semakin tertekan dengan penyebaran virus corona jenis COVID-19 yang telah mengancam iklim usaha di Tanah Air. Kondisi ini semakin memperbesar pressure bisnis di tengah perlambatan ekonomi global yang berlanjut.

Sebelumnya, pemerintah telah memberikan insentif sebesar Rp 10,3 triliun kepada berbagai sektor ekonomi melalui struktur Anggaran Belanja dan Pendapatan Negara (APBN). Langkah tersebut terpaksa diambil sebagai bagian dari stimulus pemerintah kepada pelaku usaha walaupun bayangan defisit anggaran semakin melebar.

Lantas, sektor apa saja yang dinilai menghadapi tekanan akibat virus mematikan yang awalnya terdeteksi di Kota Wuhan, China tersebut? Berikut Tagar berikan ulasannya.

1. Pariwisata

Pariwisata merupakan sektor ekonomi yang terdampak langsung atas penyebaran COVID-19. Asumsi ini didasarkan pada data terbaru Badan Pusat Statistik (BPS) yang menyebut bahwa jumlah turis mancanegara pada sepanjang Januari 2020 turun 7,6 persen dibandingkan dengan Desember 2019 menjadi 1,2 juta kunjungan.

Padahal satu bulan sebelumnya, jumlah wisatawan mancanegara tercatat sebanyak 1,3 juta kunjungan. Adapun, negara penyumbang penurunan terbanyak berasal dari China, Malaysia, dan Singapura.

Penurunan serupa juga bisa dilihat dari jumlah kunjungan wisman menurut pintu masuk. Di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai misalnya. Total turis asing yang masuk ke Pulau Dewata sepanjang Januari 2020 tercatat sebanyak 527.000 kunjungan. Angka ini merosot dari periode Desember 2019 dengan 545.000 kunjungan.

Kondisi serupa juga terjadi di Bandara Internasional Soekarno-Hatta dengan 173.000 kunjungan selama Januari 2020. Padahal pada Desember 2020, jumlah kunjungan masih bertengger di angka 187.000.

2. Perhotelan

Industri perhotelan juga tidak luput dari dampak virus corona. Per Januari 2020, tingkat okupansi hotel seluruh Indonesia menyentuh level psikologis terbarunya dengan 49,1 persen, lebih rendah sejak Mei 2019 yang tercatat sebesar 43,5 persen. Sementera per Desember 2019, keterisian hotel di Tanah Air mencapai 59,3 persen. Angka ini dipastikan akan terus menurun pada Februari 2020 mengingat kasus baru COVID-19 masih berkembang seiring dengan bertambahnya wilayah yang terkena dampak.

3. Penerbangan

Masih dari sumber yang sama, BPS melansir bahwa terjadi penurunan jumlah penumpang udara tujuan domestik pada Januari 2020 sebesar 9,8 persen menjadi 6,2 juta orang. Sebelumnya pada Desember 2019, jumlah masyarakat yang melakukan bepergian dengan menggunakan pesawat tercatat 6,9 juta orang.

Hal yang sama terlihat pada rute internasional. Per Desember 2019, terdapat 1,7 juta orang yang melakukan penerbangan. Kondisi penurunan terlihat jelas pada satu bulan berikutnya atau Januari 2020 yang hanya tercatat 1,6 juta orang.

4. Transportasi Kereta

Penurunan paling signifikan terjadi pada moda transporasi darat kereta api. Diketahui, sepanjang Januari 2020 jumlah penumpang kerata api berjumlah 34,1 juta orang. Angka ini merosot jauh dari Desember 2020 dengan 37,4 juta orang.

Sisi logistik sektor perkeretaapian juga ikut tertekan dengan 4,5 juta ton pada Januari 2020, dari sebelumnya 4,6 juta ton di Desember 2020.

5. Transportasi Laut

Sektor jasa perairan ini juga ikut terkena dampak dari virus corona. Per Januari 2020, jumlah penumpang armada perairan tercatat sebanyak 2,2 juta orang, menurun jika dibandingkan dengan perolehan Desember 2019 dengan 2,3 juta orang. Sementara itu, jasa pengiriman menggunakan kapal laut juga menurun dari sebelumnya 26 juta ton di Desember 2019 menjadi 25 juta ton pada Januari 2020.[]

Baca Juga:

Berita terkait
Gubernur Sumbar Minta Warga Tak Panik Virus Corona
Gubernur Sumatera Barat meminta masyarakat tidak panik dengan telah masuknya virus corona ke Indonesia.
N95 dan Empat Jenis Masker Cegah Virus Corona
Penyebaran virus corona bisa dihindari dengan masker, Berikut Tagar mengulas masker yang baik digunakan untuk cegah virus mematikan itu.
Menkes Ungkap Rahasia Indonesia Nihil Virus Corona
Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menegaskan Indonesia sudah bekerja keras sesuai dengan standar WHO untuk penanganan virus corona
0
Jenis Olahraga yang Aman Selama Puasa
Namun, saat menjalani puasa Ramadan banyak orang yang malas berolahraga karena takut kelelahan, dan batal puasanya.