Buruh Harian Edarkan Ribuan Pil Koplo di Yogyakarta

Buruh harian yang nyambi sebagai pengedar pil koplo ditangkap Polresta Kota Yogyakarta. Ribuan pil koplo disita petugas.
Kasat Resnarkoba Polresta Yogyakarta Komisaris Polisi (Kompol) Sukar saat menunjukkan barang bukti ribuan pil koplo. (Foto Tagar/Evi Nur Afiah).

Yogyakarta - Satuan Reserse Narkoba Polresta Yogyakarta menangkap pengguna dan pengedar pil Yarindo inisal AA, 25 tahun, di Umbulharjo, Kota Yogyakarta. AA nekat menjadi pengedar karena tergiur dengan penghasilan yang menjanjikan.

Dari tangan AA, polisi berhasil menyita ribuan pil Yarindo yang siap diedarkan di wilayah Yogyakarta. Barang haram itu dibungkus di dalam plastik klip sebanyak 10 butir dengan harga jual sekitar Rp 30 ribu.

Petugas kepolisian menangkap AA pada Kamis, 11 Juni 2020 di rumahnya. Penangkapan AA berdasarkan informasi dari masyarakat yang mengetahui adanya penyalahgunaan narkoba.

Kepala Satuan Reserse Narkoba Polresta Yogyakarta Komisaris Polisi (Kompol) Sukar mengatakan AA melakukan aksinya kurang lebih selama 1,5 bulan. "Pelaku sendiri sudah menjual barang harak selama kurang lebih 1,5 bulan. Pelaku mengakui jika dia telah mengedarkan pil Yarindo di wilayah Terban, Gondokusuman, Yogyakarta," katanya saat jumpa pers di Mapolresta Yogyakarta, Kamis, 18 Juni 2020.

Pelaku sendiri dalam mendapatkan barang haram tersebut berawal dari memesan melalui media sosial. Setelah memesan sejumlah pil Yarindo secara daring kepada penjual, barang haram itu lalu dikirim menggunakan jasa ekpedisi. Sementara, pelaku menjual lagi kepada pembeli melalui COD (Cash On Delivery).

Pelaku sendiri sudah menjual barang harak selama kurang lebih 1,5 bulan.

"Dari pelaku barang haram itu dipecah-pecah jadi beberapa bagian untuk dijual kembali. Lalu COD-an sama pembeli janjian di tempat yang mereka sepakati," ucapnya.

Berdasarkan hasil introgasi polisi, AA mengakui jika dia tidak hanya menjual barang haram tersebut. Melainkan juga mengonsumsi pil Yarindo untuk menenangkan diri.

Dari tangan AA, polisi juga menyita satu buah kain berwarna cokelat merah yang berisi empat buah toples warna putih yang di dalamnya terdapat setidaknya 4.000 butir pil Yarindo.

Kemudian, satu bungkus rokok yang di dalamnya berisi 100 butir pil Yarindo. Satu bungkus rokok yang di dalamnya terdapat 190 butir pil Yarindo. Satu buah handphone warna hitam.

Kapala Bagian Humas Polresta Yogyakarta Ajun Komisaris Polisi (AKP) Sartono, mengatakan pelaku AA sendiri sehari-hari bekerja sebagai buruh harian. Pelaku sebelumnya belum pernah menjual barang haram tersebut.

Sementara itu, AA mengaku nekat menjual barang haram tersebut lantaran butuh uang untuk membiaya kehidupannya. Terlebih lagi hasil penjualan pil sangat menjanjikan. "Penghasilannya lebih menjanjikan saja," ucap AA.

Akibat perbuatannya, AA disangkakan melanggar pasal 196 UU RI No.36 tahun 2009 tentang kesehatan, dengan ancaman hukuman maksimal 10 tahun penjara denda sebanyak Rp 1 miliar. []

Baca Juga:

Berita terkait
Peredaran Pil Koplo Saat Wabah Corona di Kulon Progo
Polres Kulon Progo menangkap pelaku peredaran ilegal obat berbahaya di tengah pandemi Corona. Sebanyak 4.000 butir pil koplo disita.
Polisi Tangkap Bandar Besar Pil Koplo Asal Bantul
Polres Sleman menangkap bandar besar pil koplo asal Bantul. Sebanyak 39 ribu butir disita saat penangkapan.
Nasib Pemasok Pil Koplo untuk Pacar di Kulon Progo
Pria asal Sleman rela memasok pil koplo untuk pacarnya di Kulon Progo. Aksinya yang keempat akhirnya tertangkap polisi.
0
Prakiraan Cuaca Jakarta, Rabu 2 Juni 2021
BMKG menyampaikan peringatan dini waspada potensi hujan, kilat, petir, dan angin kencang, di wilayah Jaksel dan Jaktim pada sore dan malam hari.