UNTUK INDONESIA
BPDPKS Diminta Gandeng Milenial Kelola Sawit Energi
Ketua Umum Apkasindo Gulat Manurung meminta BPDPKS menggandeng milenial untuk kembangkan sawit menjadi energi alternatif ramah lingkungan.
Ketua Umum (Asosiasi Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia) Apkasindo Gulat Manurung. (Foto: Dokumen RMI)

Jakarta - Industri sawit tanah air diharapkan mampu menyerap lebih banyak tenaga kerja. Di samping itu perindustrian ini juga dianggap mampu menekan angka kemiskinan dan menciptakan alternatif energi yang lebih ramah lingkungan.

Hal ini disampaikan Direktur Penghimpunan Dana Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) Sunari dalam webinar bertajuk 'Menakar Masa Depan Petani Sawit Lokal Di Tengah Maraknya Penguasaan Lahan Oleh Korporasi'. Diskusi ini diselenggarakan oleh Rumah Milenial Indonesia (RMI), Kamis, 30 Juli 2020.

Berharap agar BPDPKS berkolaborasi dengan kelompok milenial misalnya Rumah Milenial Indonesia untuk membumikan sawit sebagai energi alternatif sekaligus mensosialisasikan potensi industri sawit kita

"Kami di BPDPKS sedang berusaha mendorong percepatan peremajaan sawit rakyat. Data kami juga menunjukan ada 4,2 juta pekerja yang diserap oleh industri sawit secara langsung dan 12,2 juta pekerja yang diserap secara tidak langsung. Di samping itu sawit juga mampu menjadi alat untuk mencapai Sustainable Development Goals (SDGs), yang mampu menekan angka kemiskinan serta menciptakan energi alternatif yang ramah lingkungan," ujar Sunari melalui siaran pers yang diterima Tagar, Minggu, 2 Agustus 2020.

Dia menambahkan, sawit juga dapat mereduksi karbon dan menjadi ekosistem bagi flora dan fauna.

Selain itu, Amrul Khoiri mewakili Asosiasi Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Apkasindo) menjelaskan tentang kurangnya pengetahuan petani sawit terhadap benih dan regulasi. Ia juga memaparkan temuan data bahwa di tahun 2019, perkebunan sawit Indonesia menghasilkan 34,71 juta ton sawit yang kemudian mendatangkan devisa sebesar 23 miliar USD.

"Kelemahan petani sawit kita ialah kurangnya pengetahuan tentang benih dan regulasi. Hal ini tentunya menjadi pekerjaan rumah bagi pemerintah untuk mengedukasi petani sawit kita, agar produksi sawit bisa terus ditingkatkan," ucap Amrul.

"Seharusnya dengan devisa sebesar 23 Miliar USD yang disumbangkan oleh industri sawit kepada Negara, kesejahteraan petani sawit dapat ditingkatkan," katanya menambahkan.

Amrul menegaskan, Apkasindo sudah lebih dulu berjuang dengan melakukan pencatatan, pendaftaran, pengukuran, serta advokasi lahan-lahan sawit milik rakyat dan petani swadaya.

Di forum yang sama, Achmad Surambo, Deputi Sawit Watch mengungkap sejumlah persoalan dalam tata kelola industri sawit. Di antaranya ialah industri sawit dalam negeri banyak dipengaruhi oleh modal asing serta lemahnya aturan hukum tentang penguasaan sawit di Indonesia jika berhadapan dengan korporasi.

"Perlu menjadi perhatian kita semua, bahwa tata kelola industri sawit kita belum menunjukkan keberpihakan kepada petani swadaya ataupun pengusaha lokal, karena justru pengaruh modal asing sangat menentukan industri sawit saat ini," ujarnya.

Dia menerangkan, industri sawit merupakan perindustrian yang strategis, sehingga penanganannya harus secara profesional dan terukur.

"Industri sawit ini sangat strategis dan diharapkan mampu menjadi salah satu tulang punggung ekonomi bangsa, namun jika penanganannya tidak profesional dan terukur, kita bisa kalah bersaing dengan negara-negara penghasil sawit lainnya," ucapnya.

Di akhir penyampaiannya, Deputi Sawit Watch ini juga mengingatkan tentang pentingnya petani-petani swadaya untuk bisa bersatu dan mendirikan industri sawit demi mewujudkan kemandirian petani sawit swadaya.

Ketua Umum Apkasindo Gulat Manurung menyampaikan closing statement, dia mengajak BPDPKS sebagai Lembaga yang memiliki otoritas terhadap pengelolaan dana perkebunan kelapa sawit untuk berkolaborasi dengan kelompok milenial dalam mengembangkan serta membumikan sawit sebagai energi alternatif yang ramah lingkungan.

"Saya sebagai orang yang sudah cukup lama berkecimpung dalam tata kelola sawit, sangat berharap agar BPDPKS berkolaborasi dengan kelompok milenial misalnya Rumah Milenial Indonesia untuk membumikan sawit sebagai energi alternatif sekaligus mensosialisasikan potensi industri sawit kita, sehingga ke depan bermunculan petani sawit milenial yang akan membantu mengembangkan industri sawit dalam negeri," kata Gulat.[]

Berita terkait
Tangkap Djoko Tjandra, Prestasi Listyo Jadi Kapolri
Prestasi ini diyakini akan membuat Presiden Jokowi melirik Listyo sebagai calon pengganti Jenderal Pol Idham Azis sebagai Kapolri.
Tangkap Djoko Tjandra, Tutup Isu Agama Listyo Menuju Kapolri
Usai berhasil menangkap Djoko Tjandra, Kabareskrim Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo dinilai layak menggantikan Jenderal Idham Azis sebagai Kapolri.
TIM Minta Polri Tidak Ragu Usut Kasus Djoko Tjandra
TIM meminta Polri beserta jajarannya mengusut tuntas persoalan Djoko Tjandra. Mereka menduga kasus ini melibatkan banyak pihak.
0
BPDPKS Diminta Gandeng Milenial Kelola Sawit Energi
Ketua Umum Apkasindo Gulat Manurung meminta BPDPKS menggandeng milenial untuk kembangkan sawit menjadi energi alternatif ramah lingkungan.