UNTUK INDONESIA
Turis Jepang Batal ke Yogyakarta karena Takut Corona
Virus Corona berdampak kepada pariwisata Yogyakarta. Akibat virus ini, turis asing dari Jepang batal berkunjung ke Kota Gudeg.
Tebing Breksi Prambanan, salah satu objek wisata di Yogyakarta yang diminati wisatawan termasuk turis asing. (Foto: Tagar/Kurniawan Eka Mulyana)

Bantul - Wabah virus corona beredampak kepada sektor pariwisata di Yogyakarta. Wisatawan asal Jepang yang sudah memesan tiket untuk berlibur ke Bali dan Yogyakarta membatalkan pesanannya akibat wabah mematikan itu.

Pemilik Garuda Java Tour and Travel Edy Prabowo mengatakan ada pembatalan pemesanan tiket rombongan wisatawan dari Negeri Sakura ke Yogyakarta yang faktornya virus corona. "Yang jelas mereka takut datang ke Indonesia karena virus itu. Meskipun di Indonesia sendiri belum ada pasien yang positif terkena corona," kata Edy pada Kamis, 13 Februari 2020.

Anggota DPRD Bantul ini mengeluhkan bahwa saat ini perusahaannya itu terus mengalami pengurangan pengunjung dari Jepang. Dalam kondisi warjar rata-rata per bulan ada 15 turis Jepang menggunakan jasanya. "Sekarang kondisinya terus menurun. Bahkan pada Maret besok belum ada yang pesan tiket untuk ke Yogyakarta," ungkapnya.

Akibat kondisi itu para pelaku wisata termasuk Edy Prabowo berharap virus ini segera bisa ditanggulangi. Pasalnya, efek virus yang diduga dari hewan kelelawar ini sangat merugikan bagi pelaku wisata. "Semoga masalah ini mampu segera ditangani oleh pemerintah," kata dia.

Sekarang kondisinya terus menurun. Bahkan pada Maret besok belum ada yang pesan tiket untuk ke Yogyakarta.

Wakil Ketua DPD Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia atau ASITA Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Bobby Ardianto Setyo Aji mengatakan dampak virus corona bagi pelaku wisata di Yogyakarta tidak separah seperti di Bali

"Untuk sekarang di Bali sendiri sudah tidak ada wisatawan dari Tiongkok sama sekali, bahkan pelaku wisata yang menyasar warga Tiongkok sampai meliburkan diri," katanya.

Menurut dia pemerintah harus lebih rajin lagi untuk memberikan informasi dan edukasi terkait virus corona ini. Salah satunya memberikan dengan menginformasikan kepada para turis mancanegara bahwa Indonesia tidak separah negara lain yang terjangkit virus corona.

"Karena pikiran mereka (turis mancanegara) itu, kondisi Indonesia itu separah negara-negara Asia lainnya. Maka dari itu pemerintah harus rajin memberikan informasi serta edukasi," ujar Bobby. []

Baca Juga:

Berita terkait
Dinkes Bantah WN China Terpapar Virus Corona di Bali
Dinkes Bali memastikan WN China bernama Jin terpapar virus corona setelah berlibur di Bali pada Januari 2020.
Sakit Gejala Virus Corona, Warga Maluku Dikarantina
Warga Desa Sifnana, Kecamatan Tanimbar Selatan, Maluku dikarantina karena diduga terkena gejala virus corona.
Corona Belum Masuk Indonesia Buah dari China Disetop
Langkah antisipasi tetap dilakukan, di antaranya dengan menghentikan impor buah-buahan dari China.
0
Viral Hewan Mati Mendadak di Bekasi Bukan Hoaks
Polisi membenarkan video viral hewan mati di Cibarusah, Bekasi, benar terjadi dan bukan hoaks.