Tegakkan Demokrasi yang Sesungguhnya dan Inklusif di Myanmar

Menlu AS, Antony Blinken, serukan junta militer Myanmar untuk memulihkan jalur negara itu ke “demokrasi yang sesungguhnya dan inklusif”
Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, berbicara tentang modernisasi diplomasi Amerika selama pidato di Institut Layanan Luar Negeri Departemen Luar Negeri di Arlington, Virginia, AS, 27 Oktober 2021 (Foto: voaindonesia.com - via AP)

Jakarta – Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS), Antony Blinken, menyerukan junta militer yang berkuasa di Myanmar untuk memulihkan jalur negara itu ke “demokrasi yang sesungguhnya dan inklusif” pada peringatan satu tahun kemenangan telak Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) dalam pemilu. Pemerintah sipil pimpinan NLD digulingkan militer pada 1 Februari 2021 lalu.

NLD meraih 396 dari 498 kursi yang diperebutkan di parlemen dalam pemilu 8 November 2020, dengan mudah mengalahkan partai Solidaritas dan Union yang didukung militer untuk terpilih kembali dalam pemilu kedua yang diselenggarakan secara demokratis. Militer sebelumnya secara resmi menyerahkan kekuasaan atas Myanmar setelah pemerintahan autokrasi selama puluhan tahun.

Namun hasil itu dibatalkan tiga bulan kemudian sewaktu militer menggulingkan pemerintah sipil pada 1 Februari 2021 dan memenjarakan beberapa pejabatnya, termasuk pemimpin de facto Aung San Suu Kyi dan Presiden Win Myint. Militer mengklaim hasil pemilu 8 November 2020 sebagai penipuan, tuduhan yang dibantah oleh komisi pemilu negara itu.

antikudetaPengunjuk rasa antikudeta unjuk rasa dengan membawa gambar pemimpin Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi, melewati pasar Kotapraja Kamayut Yangon, Myanmar, 8 April 2021 (Foto: voaindonesia.com/AP)

Suu Kyi memimpin pemerintah sipil sebagai “penasihat negara” setelah konstitusi yang dirancang militer praktis melarangnya menjabat sebagai presiden.

Kudeta 1 Februari 2021 dan “penindakan keras selanjutnya yang terus berlangsung telah semakin merusak HAM dan kebebasan fundamental dan membalik kemajuan satu dekade ke arah demokrasi yang sesungguhnya,” kata Blinken dalam pernyataan tertulisnya.

“Kami menghormati rakyat Myanmar yang berjuang untuk memulihkan demokrasi, menghormati HAM, dan supremasi hukum di negara mereka, termasuk lebih dari 1.300 orang tak berdosa yang kehilangan nyawa dalam perjuangan itu,” ujar Blinken (uh/ab)/voaindonesia.com. []

Militer Myanmar Dilaporkan Langgar Hukum Internasional

PBB Sebut Kekacauan di Myanmar Dorong Perdagangan Narkoba

Potensi Pertumpahan Darah dan Perang Saudara di Myanmar

Menanti Sikap ASEAN atas Konflik Berdarah di Myanmar

Berita terkait
Kelompok-kelompok Agama di Myanmar Hadapi Persekusi
Junta militer Myanmar menindak keras kelompok-kelompok agama yang menolak menerima pemerintah militer
0
Tegakkan Demokrasi yang Sesungguhnya dan Inklusif di Myanmar
Menlu AS, Antony Blinken, serukan junta militer Myanmar untuk memulihkan jalur negara itu ke “demokrasi yang sesungguhnya dan inklusif”