UNTUK INDONESIA
Siapa Orang Jawa Pertama Pakai Blangkon?
Blangkon, tutup kepala dibuat dari batik digunakan kaum pria sebagai bagian dari pakaian tradisional Jawa. Siapa orang Jawa pertama pakai blangkon?
Ilustrasi - Pria muda memakai blangkon. (Foto: Instagram/@elelrumi)

Sleman - Pria paruh baya itu, Puji Raharjo, duduk bersila di sudut rumahnya, di Pereng Kembang, Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman, Senin, 6 Januari 2020. Rambutnya yang panjang hingga ke punggung, diikat ke belakang. Jari kelingking kanannya yang mengenakan cincin batu akik, meraih kacamata berframe kotak, memasangnya kemudian memulai kegiatan membuat blangkon.

Suara lagu lawas terdengar lirih, mengiringi lincah tangannya yang menyiapkan peralatan. Puji menganbil satu mal untuk membuat blangkon, bentuknya seperti ujung kapsul. Sebatang sikat gigi bekas yang sudah dicelupkan ke dalam lem kanji, dioleskan ke seluruh permukaan mal berukuran 58 di hadapannya. Jari manis sebelah kanannya mengenakan semacam pelindung dari logam, untuk mencegah tusukan jarum.

Dia kemudian berdiri, meraih selembar kain batik dari beberapa lembar yang tergantung di lemari di sampingnya. Perlahan dia meletakkan kain batik merah dengan sedikit paduan hitam itu di atas mal. Setelah posisinya dinilai presisi dan simetris, Puji mengambil jarum pentul yang ditancapkan pada kain agar tidak berubah posisi, lalu dia menjahit beberapa sisi kain, sambil mengoleskan lem kertas pada bagian yang sudah dijahit.

Saat bentuknya sudah sesuai dengan yang diinginkan, Puji mengambil potongan karton berbentuk segitiga, dan dipasang pada bagian depan calon blangkon, lalu mengelem dan menjahitnya agar lebih menempel. Tangan kanannya sesekali mengelus lipatan atau wiron pada blangkon, agar terlihat lebih rapi. Sementara, tangan kirinya yang memegang palu kecil dari kayu, memukul-mukul lembut pada sisi blangkon yang lain.

Beberapa kali dia memutar letak mal, mengelem, dan menjahit serta menusukkan jarum pentul, hingga kain batik tadi nampak berbentuk blangkon. Kurang lebih dia membutuhkan waktu sekitar 40 menit untuk membuat satu blangkon berlapis karton.

Setelah seluruh proses pembuatan selesai, blangkon yang masih basah oleh lem tersebut dijemur bersama malnya. Penjemuran membutuhkan waktu sekitar satu hari, tergantung pada panas matahari.

Blangkon jadi pemersatu dalam identitas yang sama untuk melawan musuh yang sangat jelas.

Blangkon JawaPuji Raharjo memasang karton pada blangkon setengah jadi yang dibuatnya, di rumahnya, Pereng Kembang, Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman, Senin, 6 Januari 2020. (Foto: Tagar/Kurniawan Eka Mulyana)

Pesanan Pedagang Pasar dan Objek Wisata

Puji mengaku sudah puluhan tahun menjadi perajin blangkon. Tepatnya sejak 1993. Ia melayani pesanan dari pedagang, baik di pasar-pasar tradisional maupun pedagang di lokasi wisata. "Saya bikin pesanan untuk pedagang Pasar Beringharjo dan Pasar Klewer Solo, ada juga pedagang di tempat wisata seperti kraton, Borobudur dan Prambanan."

Motif dan bentuk kain batik yang digunakan untuk membuat blangkon, berbeda dengan dengan motif dan bentuk kain batik biasa, sehingga biasanya pemesan membawa sendiri kain untuk dijadikan blangkon. Motif blangkon pun sangat beragam. Puji mengaku tidak hapal jumlah dan jenis motifnya. Apalagi, tidak jarang pemesan membawa kain dengan motif yang didesain sendiri. Biasanya mereka bekerja sama dengan pembatik, untuk mendapatkan motif yang eksklusif.

"Kainnya sudah ada motifnya sendiri. Motifnya banyak sekali. Kadang komunitas pesan batik yang motifnya bikinan sendiri," tuturnya sembari menyulut sebatang rokok kretek.

Sambil mengembuskan asap rokok, Puji mengatakan pesanan blangkon juga tergantung lokasi pedagang. Misalnya, pedagang di sekitar Keraton Yogyakarta akan berbeda dengan pesanan Pasar Beringharjo, juga dengan abdi dalem keraton. Pedagang yang berjualan di area keraton, biasanya memesan blangkon dengan sintingan atau semacam lipatan-lipatan di sisi kanan dan kiri blangkon.

Sintingan mempunyai beberapa warna, yang menandakan status sosial penggunanya. Makanya, jika pemesan blangkon adalah abdi dalem keraton, bisa dipastikan pemesan akan meminta warna tertentu untuk sintingannya. "Kalau abdi dalem pasti pakai sintingan, warnanya tergantung pesanan."

Dalam semangat kolektivitas munculnya blangkon itu, maka individualitas tidak penting.

Blangkon JawaPuji Raharjo memasang karton pada blangkon setengah jadi yang dibuatnya, di rumahnya, Pereng Kembang, Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman, Senin, 6 Januari 2020. (Foto: Tagar/Kurniawan Eka Mulyana)

Memroduksi Beragam Jenis Blangkon

Di ruangan rumah Puji, beberapa blangkon tertata rapi, tapi hampir seluruhnya merupakan blangkon khas Yogyakarta, bentuk mondolan atau tonjolannya bulat seperti telur. Meski mayoritas hasil produksinya adalah blangkon khas Yogyakarta, Puji mengaku bisa membuat blangkon khas Solo atau blangkon khas Sunda. Tapi itu hanya kalau ada pesanan.

"Saya bikinnya model Jogja, tapi bisa juga bikin model Solo, dan Sunda. Beda antara blangkon Jogja dan solo adalah mondolannya. Kalau Jogja bunder, kalau Solo gepeng," kata Puji.

Bahan yang digunakan untuk membuat blangkon pun berbeda, meski blangkon yang diproduksi sama-sama merupakan blangkon khas Yogyakarta. Puji membuatnya sesuai pangsa pasar pedagang. Ia membedakannya menjadi blangkon halus dan blangkon biasa.

Untuk blangkon biasa, bahan yang digunakan hanya kertas karton dan kain batik khusus blangkon. Untuk mondolan blangkon biasa, Puji menggunakan kain perca atau serbuk kayu sisa penggergajian. Bentuk blangkon biasa lebih kaku daripada blangkon halus. 

Sedangkan untuk blangkon halus, dia menggunakan semacam rumput yang disebut mendong sebagai pengganti karton. "Terus untuk mondolan pakai kapas halus. Perbedaan halus dan biasa adalah kalau yang halus semua dijahit, bahan dasar tidak pakai kertas tapi pakai mendong."

Waktu produksi blangkon halus dan blangkon biasa pun sangat berbeda. Untuk memroduksi satu blangkon halus, Puji membutuhkan waktu satu hari. Sedangkan untuk blangkon biasa, dia bisa menghasilkan 10 blangkon per hari. "Yang biasa lebih mudah karena cuma dilem. Ada yang pakai jahitan tapi cuma yang pokok-pokok. Sehari bisa 10 biji. Harganya selisih 3 kali lipat. Bedanya juga yang halus bisa dilipat."

Blangkon JawaProses pembuatan blangkon di Pereng Kembang, Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman, Senin, 6 Januari 2020. (Foto: Tagar/Kurniawan Eka Mulyana)

Simbol Perlawanan pada Penjajah

Bentuk fisik blangkon Yogyakarta dan Surakarta atau Solo memang berbeda, khususnya pada mondolan. Budayawan sekaligus guru besar Universitas Negeri Malang, Prof Djoko Saryono, berpendapat, perbedaan itu memunculkan beragam tafsir ideologis dan politik identitas antardaerah pada zaman dahulu.

Perbedaan bentuk mondolan pada blangkon Yogyakarta dan Surakarta, kata dia, juga dipengaruhi kontestasi saat perpecahan kerajaan Mataram saat itu. Kontestasi tersebut dikekalkan dalam perbedaan-perbedaan. "Itu kan pecahan dari kerajaan yang sama, sehingga ada kontestasi, dan kontestasi itu dikekalkan dalam perbedaan-perbedaan, karena itulah Jogja dan Solo mondolannya beda."

Kontestasi dan persaingan itu merupakan tanda adanya dinamika. Hal itu tidak bertentangan dengan watak kebudayaan Jawa, yakni pencarian harmoni, selama perbedaan itu tidak jatuh pada ekstremisme berlebihan. "Mondolan, warna dan aturan penggunaan itu merupakan bagian dari kontestasi antar daerah, mencoba mencari ciri dari wilayah setempat."

Blangkon bahkan menjadi salah satu simbol perlawanan terhadap kolonial. Blangkon juga menjadi simbol kebangkitan nasionalisme. Organisasi modern pertama yang mengusung nasionalisme saat awal terbentuknya Indonesia, yaitu Budi Utomo, pun saat itu mengenakan blangkon dan beskap.

Blangkon JawaProses pembuatan blangkon di Pereng Kembang, Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman, Senin, 6 Januari 2020. (Foto: Tagar/Kurniawan Eka Mulyana)

Bukan hanya Budi Utomo, pengurus atau tokoh organisasi pendidikan dan organisasi massa modern lain saat itu, seperti Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah, dan Taman Siswa, juga mengenakan blangkon. "Karena bagaimanapun, semua menghadapi musuh yang sama, kolonial Belanda. Blangkon jadi pemersatu dalam identitas yang sama untuk melawan musuh yang sangat jelas."

Pada masa sekarang, blangkon juga bisa menjadi salah satu penanda, bahkan jika kita berpikir lebih politis, pembudayaan kembali blangkon, bisa menjadi salah satu strategi meredam radikalisme atau ekstremisme. Karena, biasanya bentuk penyerangan atau penyusupan, subversi ideologi itu menggunakan politik tubuh atau busana terlebih dahulu.

Sementara, blangkon mengesankan pribumi, bagaimana pribumi mempertahankan lokalitas. Terlebih dimensi-dimensi budaya lokal Indonesia, khususnya Jawa, tidak mengenal ekstremisme, karena watak kebudayaan Jawa adalah pencarian harmoni.

"Konflik terbuka harus diminimalisir dan diseimbangkan menjadi harmoni. Nah, harmoni ini yang di dalam berbagai rumusan sekarang ada yang disebut moderasi, sebenarnya adalah mencapai harmoni. Jawa, apa pun itu, adalah pencarian dan pemertahanan harmoni. Nah, blangkon pun sebenarnya adalah dimensi material dari ciri pokok kebudayaan Jawa, yaitu pencarian harmoni," tuturnya.

Dengan adanya harmoni, ekstremisme dan radikalisme yang cenderung berat ke sebelah A atau B, bisa dicarikan penyeimbang atau titik temu. Dengan kata lain, menjadi sebuah strategi kultural untuk meredam radikalisme. "Sisi lain bisa disebut pelestarian atau revitalisasi budaya material, dalam hal ini blangkon."

BlangkonBlangkon hasil produksi Puji Raharjo, dijemur di depan rumahnya, Pereng Kembang, Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman, Senin, 6 Januari 2020. (Foto: Tagar/Kurniawan Eka Mulyana)

Siapa Orang Jawa Pertama Memakai Blangkon?

Setiap benda kultural merupakan bagian dari kebudayaan material, termasuk blangkon. Kebudayaan material kata Djoko, pasti memiliki dimensi simbolik, serta mengandung makna dan pesan tertentu. Pesan atau nilai yang menjadi milik bersama itu, bisa saja memiliki banyak versi, termasuk siapa sosok atau orang pertama yang mengenakan atau memperkenalkan blangkon.

Apalagi, blangkon muncul ketika individualitas belum berkembang. Saat itu kolektivitaslah yang berkembang. Sehingga setiap kelompok orang bisa menambah, mengurangi dan memperkaya itu. "Dalam semangat kolektivitas munculnya blangkon itu, maka individualitas tidak penting bahkan harus jadi bagian dari kolektivitas itu. Bisa saja dikatakan si ini yang pertama atau si itu, tapi itu kan versi-versi."

Namun secara umum, kebudayaan Jawa yang terbakukan saat ini diyakini mulai sejak zaman Kerajaan Mataram, atau sekitar abad ke-17. "Itu rentang sejarahnya panjang. Tapi terbakukan, seperti juga kebudayaan Jawa terbakukan yang ada sekarang ini ya zaman Mataram itu, berarti sekitar abad 17."

Sebagai bagian dari adat dan budaya, blangkon perlu dilestarikan, meski tidak semua yang merupakan kebudayaan lokal atau adat, patut dilestarikan. Pelestarian dan pewarisan itu harus selektif. Kedua, harus adaptif, yakni berupa perubahan kecil. Apalagi di tengah-tengah politik identitas yang saat ini menguat. "Gejala pencarian identitas-identitas yang lebih azali, maka busana seperti blangkon juga perlu direvitalisasi, konservasi, tapi juga harus dikembangkan. Misalnya bagaimana mengharapkan generasi milenial mengenal dan mengenakan blangkon." []

Baca juga:

Berita terkait
Jokowi Pakai Blangkon Rayakan Hari Lahir Pancasila
Para tamu undangan pun kompak mengenakan pakaian adat khas daerah Indonesia.
Bidan Icha, Pahlawan di Jalan Sunyi
Hardinisa Syamitri akrab disapa Icha adalah seorang bidan. Ia dianggap makhluk aneh di tengah dominasi dukun di kampung terpencil Luak Begak.
Oase di Kesunyian Pedukuhan Kemuning Gunungkidul
Di sudut terpencil Gunungkidul, empat perempuan sibuk memisah sampah plastik, kertas, logam. Sepeda motor pengangkut sampah terpakir dekat mererka.
0
Menko PMK Optimis PON Papua Sukses
Menko PMK Muhadjir Effendy yakin PON Papua akan sukses, hal tersebut disampaikan setelah meninjau langsung venue PON Papua, Jumat 24 Januari 2020.