UNTUK INDONESIA
Profil Otto Hasibuan, Pengacara Denny Siregar
Pengacara Otto Hasibuan menjadi bagian dari tim kuasa hukum Denny Siregar menggugat Telkomsel atas kasus kebocoran data pribadi. Ini profilnya.
Otto Hasibuan (Foto: Wikipedia).

Jakarta - Advokat Otto Hasibuan menjadi bagian dari tim kuasa hukum pegiat media sosial pendukung Jokowi, Denny Siregar, dalam menggugat Telkomsel atas kasus kebocoran data pribadi. Denny Siregar bersama Politikus Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Muannas Alaidid yang juga pengacaranya bertemu Otto Hasibuan, Jumat siang, 17 Juli 2020. 

"Kami berharap adanya Pak Otto Hasibuan dengan segudang pengalaman dapat memberikan angin segar dalam pengungakapan kasus kebocoran data Telkomsel," kata Muannas.

Kami berharap adanya Pak Otto Hasibuan dengan segudang pengalaman dapat memberikan angin segar dalam pengungakapan kasus kebocoran data Telkomsel.

Sebelumnya, Muannas mengklaim gugatan tersebut tidak hanya untuk Denny Siregar tetapi juga mewakili 160 juta pelanggan Telkomsel yang datanya bisa saja sewaktu-waktu bocor seperti yang dialami Denny Siregar.

"Kami akan mengajukan gugatan perdata kepada direksi Telkomsel, dalam waktu dekat. Kami berjuang. Kami tidak tahu ujungnya akan seperti apa. Kalaupun kalah, setidaknya kami pernah berjuang dan kalah secara terhormat," ujar Muannas kepada Tagar, Selasa, 14 Juli 2020.

Profil Otto Hasibuan

Otto Hasibuan lahir di Pematang Siantar, 5 Mei 1955. Ia menempuh pendidikannya di kampung halaman hingga tamat SMA. Otto sangat aktif dalam dunia organisasi sejak ia masih kecil.

Sewaktu di bangku sekolah dasar, ia menjadi ketua Persatuan Olah Raga Sepeda. Kemudian lanjut di SMP, Otto menjadi pendiri bagi berdirinya perkumpulan sepakbola untuk mengatur jadwal pertandingan dan manajerial klub. Sementara, di bangku SMA, ia aktif di OSIS. 

Ia melanjutkan studinya di Fakultas Hukum, Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta. Saat menjadi mahasiswa, Otto juga tidak lepas dari dunia organisasi.

Usai mendapatkan gelar sarjanan, Otto meneruskan pendidikan dengan mengambil studi Comparative Law di University Technology of Sydney, Australia. Kemudian ia kembali lagi ke tanah air untuk menyelesaikan program doktoralnya di almamater lamanya, UGM.

Otto kemudian aktif sebagai pengacara profesional dan juga tetap berkecimpung dalam organisasi advokat. Ia mendaftar sebagai anggota Persatuan Advokat Indonesia (Peradin). Tidak lama kemudian, ia diangkat jadi Komisaris hingga akhirnya menjadi Sekretaris Peradin.

Pada tahun 1985, ketika semua organisasi advokat menjadi wadah tunggal, Peradin beserta organisasi lain dilebur menjadi Ikatan Advokasi Indonesia (Ikadin). Di Ikadin, Otto ditunjuk sebagai wakil sekretaris cabang Jakarta pada 1986. Pada 1990, ia dipercaya sebagai Ketua cabang Jakarta Barat saat itu usianya masuk 35 tahun.

Pada 1995, Otto duduk sebagai Wakil Sekjen DPP Ikadin dan kemudian menjadi Sekjen DPP Ikadin. Otto akhirnya terpilih menjadi Ketua Umum DPP Ikadin selama dua periode, yakni 2003-2007 dan 2007-2012.

Pada 2005, lagi-lagi ketika organisasi Advokat baru harus berdiri sesuai UU Advokat 2003, ia langsung menahkodai Perhimpunan Advokat Indonesia (PERADI) untuk periode 2005-2010. Jabatan tersebut ia emban kembali untuk periode 2010-2015.

Otto mendirikan firm hukum Otto Hasibuan & Associates. Selain itu, ia juga aktif menjadi dosen di sejumlah perguruan tinggi. Pada Oktober 2014, ia mendapatkan gelar Profesor kehormatan dari Universitas Jayabaya atas jasanya dalam menegakkan hukum dan keadilan di Indonesia setelah pengabdiannya selama 32 sebagai advokat.

Sejumlah kasus pernah ditangani Otto, hingga namanya kerap menghiasi sejumlah media tanah air. Pada 2016, ia menjadi salah satu anggota Tim Kuasa Hukum Jessica Kumala yang didakwa melakukan pembunuhan terhadap Mirna dengan kopi beracun sianida di sebuah kafe di Jakarta.

Selain itu ia juga sempat menjadi perhatian publik, saat menjadi salah satu kuasa hukum Ketua DPR RI Setya Novanto atas kasus dugaan korupsi E-KTP pada 2017. Otto berjuang di jalur hukum secara profesional meski banyak komentar negatif dari masyarakat.

Keluarga

  1. Ayah: Hasibuan
  2. Ibu: Boru Siahaan
  3. Isteri: Norwati Damanik
  4. Anak: Putri Linardo Hasibuan
  5. Lionie Petty Hasibuan
  6. Natalia Octavia hasibuan
  7. Yakub Putra Hasibuan

Pendidikan

  1. S1 Fakultas Hukum UGM
  2. S2 Comparative Law Course di Universiti Technology of Sidney
  3. S3 UGM

Karier

  1. Ketua OSIS SMA, 1972
  2. Ketua BKMK, Senat Mahasiswa UGM
  3. Anggota Persatuan Advokat Indonesia (Peradin)
  4. Wakil Sekretaris Cabang Jakarta DPP IKADIN, 1986.
  5. Ketua Cabang Jakarta Barat DPP IKADIN, 1990
  6. Wakil Sekjen DPP Ikadin, 1995
  7. Sekjen DPP Ikadin
  8. Ketua Umum DPP Ikadin (2003 - 2007)
  9. Ketua Umum DPP Ikadin (2007 - 2012)
  10. Dosen, Universitas Gadjah Mada, Universitas Jayabaya, Jakarta
  11. Ketua Umum DPN Peradi (2005 - 2015)
  12. Pendiri dan Pengacara Otto Hasibuan & Associates

Penghargaan

  1. Tokoh Fenomenal Seputar Indonesia, RCTI, 2016.

Baca juga: 

Berita terkait
Profil Omas Wati, Pelawak Betawi Meninggal Dunia
Siapa pelawak dengan logat Betawi Omaswati yang dikabarkan meninggal dunia pada Kamis 16 Juli 2020.
Denny Siregar: Pertemuan dengan Otto Hasibuan
Denny Siregar vs Telkomsel bukan lagi Daud dan Goliath karena kini ada Otto Hasibuan, Goliath di kalangan pengacara, mendampingi Denny Siregar.
Adu Strategi Denny Siregar - Telkomsel
Sebentar lagi pasti banyak tokoh besar yang akan menelepon saya, dan bilang, Denny, kamu mundur saja. Adu strategi Telkomsel - Denny Siregar.
0
Pensiun di Madrid, Ramos Beruntung Ketimbang Raul
Kapten Sergio Ramos bakal menutup karier di Real Madrid. Ramos lebih beruntung ketimbang 2 legenda dan eks kapten, Raul Gonzalez dan Iker Casillas.