UNTUK INDONESIA
Polda DIY Tangkap Penambang Ilegal Sungai Progo
Polda DIY menangkap penambang ilegal sungai Progo. Pelaku tidak mengantongi izin tambang. Polisi menyita dump truk, mesin sedot dan lainnya.
Kasubdit IV Dit Reskrimsus Polda DIY Ajun Komisaris Besar Polisi M. Qori Oktohandoko saat menunjukkan barang bukti yang digunakan pelaku saat praktek penambangan ilegal di sungai Progo (Foto: Tagar/Evi Nur Afiah)

Sleman - Direktorat kriminal khusus Polda Daerah Istimewa Yogyakarta tidak henti-hentinya melaksanakan penegakan hukum terkait penambangan ilegal di Yogyakarta. Belum lama ini, BS 41 tahun, warga Minggiran, Sleman dibekuk lantaran melakukan praktek penambangan tanpa izin.

Berdasarkan laporan polisi, peristiwa penangkapan tersebut pada Senin 20 Januari 2020 yang bertempat di Sungai Progo lebih tepatnya utara jembatan Ngapak, Kecamatan Minggir, Sleman, Yogyakarta yang menghubungkan antara Kabupaten Kulonprogo dan Sleman.

Kabid Humas Polda DIY Komisaris Besar Polisi Yuliyanto mengatakan yang bersangkutan melakukan praktek penambangan tanpa mengantongi izin IUP (Izin Usaha Pertambangan) IPR (Izin Pemanfaatan Ruang) ataupun IUPK (Izin Usaha Pertambangan Khusus). "Yang bersangkutan terbukti melakukan praktek ilegal yang berperan sebagai penanggung jawab dari penambangan ilegal itu," katanya kepada wartawan saat jumpa pers di Mapolda DIY, Selasa 28 Januari 2020.

Kasubdit IV Dit Reskrimsus Polda DIY Ajun Komisaris Besar Polisi M. Qori Oktohandoko mengungkapkan penegakan hukum ini hasil dari kelanjutan pada saat kegiatan operasi ilegal mining Progo 2019.

Menurut dia, setelah operasi tersebut, petugas tetap melakukan penegakan-penegakan hukum yang kaitanya dengan ilegal mining di wilayah hukum Polda DIY.

Berdasarkan keterangan pelaku BS yang diamankan, dia baru dua bulan melakukan pertambangan ilegal. Tapi kegiatan tersebut tidak dilakukan terus menerus sempat berhenti lalu dilakukan lagi.

Yang bersangkutan terbukti melakukan praktek ilegal yang berperan sebagai penanggung jawab dari penambangan ilegal itu.

Pelaku melancarkan perbuatan ilegal dengan menggunakan alat sedot atau disel yang dimodifikasi dengan roda mobil. Hal itu agar memudahkan mobilitas pelaku saat beraktivitas. "Dia memuat pasir pakai mesin yang sudah dimodifikasi dengan sedemikian mungkin dengan ban," katanya.

Pada saat dilakukan penegakan hukum, pelaku BS berperan sebagai penanggung jawab dan pemodal yang memodifikasi alat sedot tersebut. Memang tidak menutup kemungkinan ada tersangka lain. "Masih melakukukan penyelidikan untuk memastikan pasal-pasal yang akan diterapkan," ucapnya.

Sementara itu, hasil pertambangan ilegal itu dia jual per satu truknya sekitar Rp 900 ribu kepada pembeli yang tidak melalui perantara sebelumnya atau tidak melakuka pemesan kepada pelaku "Dia tidak tahu truk itu punya siapa. Karena datang sendiri lalu diisi kemudian langsung dijual," ucapnya.

Negara dirugikan dengan penambangan ilegal ini, karena tidak memiliki izin IUP, IPKLR, IUPK. "Jadi kalau kerugian berkaitan dengan yang harus dibayar oleh pelaku usaha. Karena ini tidak ada izin tentu menjadi kerugian negara," ujarnya

Selain menangkap pelaku, polisi juga menyita dua unit mesin sedot dimodifikasi dengan roda, tiga paralon, dua selang warna biru, satu unit drump truk, satu unit ponsel pelaku. 

Atas perbuatannya, pelaku dikenakan pasal 158 UU RI Nomer 41 tahun 2009 tentang pertambangan mineral dan batu bara ancaman penjara maksimal 10 tahun penjara dan denda maksimal Rp 10 miliar. []

Baca Juga:


Berita terkait
Tambang Ilegal Lebak Pakai Zat Kimia Berbahaya?
Satgas Pertambangan Tanpa Izin (Peti) Polda Banten temukan dugaan penggunaan zat kimia selain merkuri dalam pengolahan hasil tambang emas
Polisi Tangkap 2 Orang Terkait Tambang Ilegal Acong
Kepolisian menetapkan 2 orang sebagai tersangka atas aktivitas galian C terbesar di Kota Binjai, Sumatera Utara.
Tambang Ilegal Pessel Disegel, 6 Saksi Diperiksa
Aktivitas pertambangan di Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, disegel polisi karena diduga tidak mengantongi izin.
0
Total 346 Kasus Virus Corona di Korea Selatan
Dengan demikian seluruh kasus virus corona di Korea Selatan menjadi total 346 kasus di seluruh Negeri Gingseng tersebut.