Peter Lynch, Investor Top Amerika yang Sangat Dermawan

Selama 13 tahun masa jabatannya, aset yang dikelola meningkat dari US$18 juta menjadi US$14 miliar.
Peter Lynch. (Foto: Boston Globe)

Jakarta - Peter Lynch adalah seorang investor Amerika, manajer reksa dana dan dermawan. Sebagai manajer Dana Magellan di Fidelity Investments antara 1977 dan 1990, Lynch rata-rata mendapatkan pengembalian tahunan 29,2 %, secara konsisten lebih dari dua kali lipat indeks pasar saham S&P 500 dan menjadikannya reksa dana berkinerja terbaik di dunia. 

Selama 13 tahun masa jabatannya, aset yang dikelola meningkat dari US$18 juta menjadi US$14 miliar.

Peter Lynch lahir pada 19 Januari 1944 di Newton, Massachusetts. Pada tahun 1951, ketika Lynch berusia tujuh tahun, ayahnya didiagnosis menderita kanker. Dia meninggal tiga tahun kemudian, dan ibu Lynch harus bekerja untuk menghidupi keluarga. 

Lynch melaporkan bahwa sejak remaja awal dia bekerja sebagai caddy untuk membantu menghidupi keluarga. Selama waktu Lynch sebagai mahasiswa tahun kedua di Boston College, ia menggunakan tabungannya untuk membeli 100 saham Flying Tiger Airlines seharga $8 per saham. Sahamnya kemudian akan naik menjadi $80 per saham, keuntungan yang membantu membayar pendidikannya.

Pada tahun 1965, Lynch lulus dari Boston College (BC) di mana ia belajar sejarah, psikologi, dan filsafat. Ia kemudian memperoleh gelar Master of Business Administration dari Wharton School of University of Pennsylvania pada tahun 1968.

Seorang pendukung investasi nilai, Lynch menulis dan ikut menulis sejumlah buku dan makalah tentang strategi investasi, termasuk One Up on Wall Street , diterbitkan oleh Simon & Schuster pada tahun 1989, yang terjual lebih dari satu juta eksemplar. 

Dia menciptakan sejumlah mantra terkenal tentang investasi individu modern, seperti Invest in what you know dan ten bagger . Lynch telah digambarkan sebagai "legenda" oleh media keuangan untuk catatan kinerjanya.

Pada tahun 1966, Lynch dipekerjakan sebagai magang dengan Fidelity Investments sebagian karena dia telah menjadi caddy untuk presiden Fidelity , D. George Sullivan, (antara lain) di Brae Burn Country Club di Newton, Massachusetts. 

Dia awalnya meliput industri kertas, kimia, dan penerbitan, dan ketika dia kembali setelah tugas Angkatan Darat dua tahun dia dipekerjakan secara permanen pada tahun 1969. Kali ini Lynch didakwa mengikuti tekstil, logam, pertambangan, dan industri kimia, akhirnya menjadi direktur penelitian Fidelity dari tahun 1974 hingga 1977.


Dana Fidelity Magellas Sunting

Pada tahun 1977, Lynch diangkat sebagai kepala Dana Magellan yang saat itu tidak jelas yang memiliki aset $18 juta. Pada saat Lynch mengundurkan diri sebagai manajer dana pada tahun 1990, dana tersebut telah berkembang menjadi aset lebih dari $14 miliar dengan lebih dari 1.000 posisi saham individu. 

Mengambil alih ketika Magellan adalah dana kecil, Lynch tidak memiliki batasan pada aset apa yang bisa dia beli (selain undang-undang, seperti undang-undang federal yang diberlakukan SEC yang melarang dana perusahaan investasi yang terdaftar sebagai "diversifikasi" untuk memegang lebih banyak dari 5% dari total aset portofolio dalam satu perusahaan pada saat pembelian). 

Dia berfokus pada perusahaan individu daripada strategi menyeluruh, dimulai dengan perusahaan besar AS dan secara bertahap mengalihkan penekanan ke saham yang lebih kecil dan internasional.

Dari tahun 1977 hingga 1990, dana Magellan rata-rata menghasilkan pengembalian tahunan 29,2% dan pada tahun 2003 memiliki pengembalian 20 tahun terbaik dari reksa dana mana pun. 

Lynch menemukan keberhasilan dalam berbagai saham dari industri yang berbeda; menurut Beating the Street pilihannya yang paling menguntungkan adalah Fannie Mae , Ford , Philip Morris , MCI , Volvo , General Electric , General Public Utilities , Student Loan Marketing, Kemper , dan Lowe's.[]


(Crhistina Febrinola)

Baca Juga:

Berita terkait
Profil John B. Neff, Investor Kawakan Dunia Asal Amerika
John B. Neff, CFA, adalah seorang investor Amerika, manajer reksa dana, dan dermawan.
Profil Andika Sutoro Putra, Miliarder Muda Berkat Saham
aat ini, di usianya 26 tahun, dirinya sudah mendirikan lembaga pendidikan bernama Putra Investor School untuk mengajari masyarakat berinvestasi.
Profil Baim Wong, YouTuber Dermawan Pembagi Rezeki
Sebelum menjalin asmara dengan isterinya sekarang, Baim Wong juga pernah mengikat tali asmara dengan beberapa artis cantik dan ternama.
0
Peter Lynch, Investor Top Amerika yang Sangat Dermawan
Selama 13 tahun masa jabatannya, aset yang dikelola meningkat dari US$18 juta menjadi US$14 miliar.