UNTUK INDONESIA
Penuh Caci Maki, Debat Perdana Trump VS Biden Sepi Penonton
Acara debat Calon Presiden AS Donald Trump menghadapi penantangnya Joe Biden dilaporkan sepi penonton dibandingkan Pemilu 2016 silam.
Debat antara Donald Trump vs Joe Biden dalam rangka menuju Pemilu AS tahun 2020. (Foto: Tagar/Reuters)

Jakarta – Jumlah penonton acara debat Calon Presiden AS antara Donald Trump menghadapi penantangnya Joe Biden dilaporkan tidak sebanding Pemilu tahun 2016 silam. Debat yang berlangsung 90 menit di Case Western Reserve University, Selasa 29 September 2020 malam itu, bahkan dilabeli sebagai acara debat paling kacau.

Selain suguhan debat yang kerap menampilkan penghinaan serta caci-maki antara Trump dan Biden, penurunan pemirsa juga disinyalir akibat beralihnya pengguna TV tradisional ke platform online. Angka laporan sementara jumlah penonton bahkan disebut-sebut berada jauh di bawah pemilu empat tahun lalu.

Menurut data awal yang dirilis pada Rabu 30 September 2020, atau sehari pasca debat, jumlah penonton di empat jaringan stasiun TV ternama, merosot hingga 50 persen. Jaringan siaran ABC, CBS, NBC, dan Fox hanya mencatatkan jumlah penonton sebanyak 28,7 juta orang.

“Angka itu jauh di bawah 45 juta pemirsa yang menonton Trump mendebat Hillary Clinton di saluran yang sama pada tahun 2016,” tulis Reuters menegaskan data dari jaringan tambahan akan dirilis kemudian.

Baca Juga:

Angka-angka laporan awal ini menguatkan prediksi penghitungan total penonton akhir. Reuters meyakini pemirsa TV akan berada di bawah rekor 84 juta seperti yang dicatatkan debat Trump-Clinton pertama pada tahun 2016.

“Jumlah yang langka di era streaming digital,” tegasnya.

Sebagai catatan, data jumlah penonton TV ini, tidak termasuk orang-orang yang menonton melalui platform online, yang katanya semakin populer seiring penurunan pemirsa TV tradisional.

Pada debat jilid pertama itu, Calon Presiden AS dari Partai Republik Donald Trump dan kandidat Partai Demokrat Joe Biden berdebat sengit tentang pandemi virus corona, perawatan kesehatan, dan ekonomi.

Menjelang pemilu Negeri Paman Sam, 3 November 2020 mendatang, acara debat dijadwalkan akan berlangsung tiga kali lagi. Dua debat tersisa untuk calon presiden, satu debat untuk calon wakil presiden. [] 

Berita terkait
Perubahan Iklim Jadi Perdebatan Kampanye Pilpres AS
Masalah perubahan iklim menjadi isu hangat dalam perdebatan kampanye pemilihan presiden (pilpres) di Amerika Serikat.
Eks Manajer Kampanye Donald Trump Mau Bunuh Diri, Ada Apa
Brad Parscale, mantan manajer kampanye Presiden AS, Donald Trump dilarikan ke rumah saki setelah mencoba bunuh diri.
Donald Trump: Tak Ada Perpanjangan Waktu untuk TikTok
Presiden Ameika Serikat, Donald Trump tidak akan memperpanjang batas waktu bagi ByteDance untuk menjual aplikasi TikTok unit AS.
0
Keluarga Kurang Yakin Motif Pembunuhan Wartawan Sulbar
Keluarga mengaku kurang yakin motif pembunuhan salah satu wartawan di Mamuju Tengah (Mateng), hanya karena menganggu perempuan