UNTUK INDONESIA
Pemprov Jatim Ajukan Penambahan Pupuk Subsidi ke Kementan
Wagub Jawa Timur memastikan sudah mengajukan penambahan kuota pupuk subsidi ke Kementerian Pertanian untuk mengatasi kelangkaan pupuk.
Ilustrasi pupuk. (Foto: Tagar/Free-Photos/Pixabay)

Surabaya - Kuota pupuk subsidi untuk petani di Provinsi Jawa Timur mengalami pengurangan dari Kementerian Pertanian (Kementan). Untuk itu, Pemerintah Provinsi Jawa Timur mengajukan tambahan kuota pupuk subsidi ke Kementerian Pertanian.

Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Elestianto Dardak menegaskan Pempov Jatim optimis pengajuan tambahan kuota mendapatkan persetujuan oleh Kementan. Pengajuan tambahan itu saat ini sedang diproses. 

Sudah. Kita sudah melihat ada progres (penambahan pupuk subsidi)

Hanya saja, suami Arumi Bachsin itu tidak dapat memastikan tambahan pupuk subsidi yang untuk Jatim.

"Sudah. Kita sudah melihat ada progres (penambahan pupuk subsidi)," ujar Emil di Surabaya, Minggu, 18 Oktober 2020.

Baca juga:

Emil mengaku mendengar kabar-kabar bahwa pabrik pupuk dan permodalan sudah meningkatkan kapasitas untuk pupuk subsidi tersebut.

"Kami akan konfirmasi ulang. Tetapi komunikasi intensif terus dilakukan oleh dinas pertanian," tegasnya.

Sementara Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Jawa Timur, Hadi Sulistyo mengatakan untuk tahun 2020 pupuk subsidi tahun di Jatim dikurangi 2,2 juta ton. Padahal tahun sebelumnya Jatim mendapat jatah pupuk bersubsidi 2,7 juta ton. 

Hadi menjelaskan dari besaran itu sudah terserap sebanyak 56,3 persen. Meski demikian, Dinas Pertanian memastikan stok pupuk subsidi aman hingga akhir tahun. Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa meminta penambahan pupuk ke Kementerian pertanian sebanyak 650 ribu ton.

"Gubernur sudah memastikan bahwa stok pupuk aman di Jatim," kata dia.

Dinas Pertanian meminta agar distribusi pupuk disetiap daerah harus sesuai data. Dinas Pertanian tidak ingin distribusi melebihi yang telah ditentukan setiap bulannya. Jika tidak, akan terjadi kelangkaan pupuk di petani.

Kelangkaan pupuk subsidi sudah terjadi di sejumlah daerah beberapa bulan lalu. Hal ini akibat dugaan penggunaan pupuk yang tidak sesuai target yang sudah ditentukan setiap bulannya.

"Akibatnya pupuk yang seharusnya didistribusikan bulan berikutnya sudah habis," ucapnya.[]

Berita terkait
Keluar Zona Merah, Ekonomi Jatim Bakal Tumbuh Diatas 1 Persen
Pertumbuhan ekonomi Jawa Timur pada tahun depan diprediksi terus meningkat diatas satu persen, setelah lepas dari zona merah.
Upaya Khofifah Pulihkan Ekonomi Jatim Ditengah Pandemi
Upaya Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa memulihkan ekonomi ditengah pandemi Covid-19 diapresiasi oleh Bank Jatim.
Demo Tolak Omnibus Law di Jatim, KontraS: 204 Orang Hilang
KontraS menyebut sebanyak 204 orang ditahan atau hilang sejak pecah demo penolakan Omnibus Law di Jawa Timur, yakni di Surabaya dan Malang.
0
Kecamatan Bojongsari, Lumbung Suara Pradi-Afifah
Kecamatan Bojongsari adalah salah satu daerah yang akan menjadi lumbung suara pasangan calon Walikota dan calon Wakil Walikota Depok Pradi-Afifah