UNTUK INDONESIA
Oracle Ungguli Microsoft dalam Membeli TikTok
Oracle memiliki keunggulan atas Microsoft dalam mendapatkan TikTok karena perusahaan ini bekerja dengan sekelompok investor.
Logo TikTok. (Foto: Unsplash/konkarampelas)

Jakarta - Microsoft mengonfirmasi bahwa awal bulan Agustus 2020, pihaknya telah berniat untuk membeli aplikasi video singkat garapan ByteDance, yakni TikTok. Namun, sebuah laporan terbaru menyebutkan bahwa Oracle bergabung dalam persaingan untuk mengakuisisi aplikasi TikTok untuk wilayah operasi Amerika Serikat (AS).

Dilansir dari The Financial Times, Rabu, 19 Agustus 2020, perusahaan perangkat lunak AS ini telah menerima persetujuan lisan dari Presiden AS Donald Trump dalam pidatonya di Yuma, Arizona. Perusahaan ini telah melakukan pembicaraan awal dengan ByteDance untuk membeli operasi aplikasi ini di wilayah AS, Kanada, Australia, dan Selandia Baru.

Logo Oracle.Logo Oracle. (Foto: The Verge)

Oracle memiliki keunggulan atas Microsoft dalam mendapatkan TikTok karena perusahaan ini bekerja dengan sekelompok investor, termasuk General Atlantic dan Sequoia Capital. Bahkan Trump pun percacya bahwa perusahaan asal California ini akan menjadi pembeli yang baik.

"Saya pikir pemilik Oracle adalah orang yang luar biasa. Oracle pasti akan menjadi seseorang yang bisa mengatasiny," kata Trump.

Donald Trump telah mengancam ByteDance untuk menjual bisnisnya ke perusahaan Amerika Serikat dalam tenggat waktu hingga 15 September. Jika tidak diwujudkan, maka ByteDance harus mengikuti perintah eksekutif untuk menutup operasionalnya di AS.[]

Berita terkait
Alibaba di AS Mau Dilibas Juga Seperti TikTok
Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan akan menekan perusahaan teknologi Alibaba seperti halnya TikTok.
Presiden Trump Ancam TikTok Angkat Kaki dari AS
Presiden Trump mengancam pemilik aplikasi TikTok melepas operasionalnya di AS. Jika tidak maka TikTok harus angkat kaki dari negeri Paman Sam itu.
Dilarang Beroperasi, TikTok Tuntut Pemerintah AS
Dalam gugatannya, TikTok mengatakan bahwa tindakan Trump sangat tidak konstitusional karena gagal memberi perusahaan kesempatan untuk menanggapi.
0
Tim Olimpiade SMA Kesatuan Bangsa Yogyakarta Dapat 5 Medali
Mewakili Yogyakarta, Tim Olimpiade SMA Kesatuan Bangsa sukses membawa pulang lima medali di ajang Kompetisi Sains Nasional tahun 2020.