Pemerintah Kota Makassar

Mengingat Kembali Sejarah Tugrik, Mata Uang Mongolia

Mata uang nasional yang dibuat pada tahun 1925, telah berpartisipasi dengan kuat dan andal dalam kehidupan ekonomi lembaga dan warga Mongolia
Tugrik, mata uang Mongolia. (Foto: Tagar/Ist)

Jakarta - Pada awal 1236, bangsa Mongol menerapkan "reformasi mata uang" dengan membatalkan koin dari berbagai bentuk, berat dan nilai dan meleburnya menjadi koin baru dengan bobot dan nilai yang sama. Uang kertas dan koin dikeluarkan dalam jumlah besar, dan pada tahun 1253 Divisi Moneter didirikan dan melakukan peredaran uang sedemikian rupa sehingga menyerupai perantara keuangan modern.

Awalnya, koin pada periode tersebut tidak diberi label dengan nilai numerik tertentu. Namun, kemudian, pada 1241 koin berjudul "Mata Uang Kekaisaran Mongol Besar" diterbitkan dengan "1" yang terukir di atasnya.

Selama pemerintahan Kubilai Khan, Bank Deposito didirikan di Khar-Khorum, ibu kota Kekaisaran Mongol, pada tahun 1260 dan uang kertas dengan nilai 10, 20, 100, dan 1000 yang dikenalkan ke dalam sirkulasi. Kemudian, pada tahun 1282, cabang bank lainnya dibuka di pusat komersial lainnya.

Seiring perkembangan sistem moneter, reformasi uang kertas yang ada dilakukan pada tahun 1280. Selain itu, pada tahun 1327, unit pengalih perhatian uang kertas, yang bertanggung jawab atas penghapusan uang kertas usang, didirikan dan membutuhkan kehadiran provinsi yang diperlukan. resmi selama proses

Selama masa pemerintahan kaisar Mongol berturut-turut emas, perak dan jenis koin dan uang kertas telah dikeluarkan ke dalam sirkulasi uang lebih dari 100 kali. Prestasi ekonomi, budaya, dan ilmiah yang begitu tinggi dari orang-orang Mongol sayangnya dibiarkan terlupakan di bawah penindasan Dinasti Qing selama berabad-abad.

Hanya pada tahun 1921, setelah kemenangan Revolusi Rakyat, Mongolia yang baru merdeka mendapatkan kembali kesempatan untuk memulihkan sistem moneternya sendiri. Pada saat itu Mongolia tidak memiliki sistem keuangan yang efisien dan mata uang negara lainnya berfungsi sebagai alat tukar yang menghambat efisiensinya sistem pertukaran dan ekonomi.

Koin 1925, 1937, 1945 dibuat di Uni Soviet; pada tahun 1959, koin dibuat di Cina; dan sejak tahun 1970, koin mulai dibuat di Mongolia setiap tahun berdasarkan permintaan publik. Koin 1925 berlabel 10, 15, 20, dan 50 dan koin 1937 berlabel 10, 15, dan 20 terbuat dari perak murni. Pada tahun 1959, koin senilai 1, 2, 5 terbuat dari aluminium dengan keseluruhan di tengah. Saat ini, koin dari tahun 1970 dan seterusnya digunakan dalam transaksi.

Mata uang nasional, yang dibuat pada tahun 1925, telah berpartisipasi dengan kuat dan andal dalam kehidupan ekonomi lembaga dan warga Mongolia, dan menjadi instrumen penting bagi keberhasilan dan pertumbuhan sistem keuangan.

(Ghariza Syifa Riyashi)


Baca Juga:


Berita terkait
Sejarah Ringgit, Mata Uang Negara Malaysia
Bank Negara Malaysia pada 12 Juni 1967 mengeluarkan dolar Malaysia untuk kepentingan umum,
Mengenal Mata Uang Vietnam, Dong dan Sejarahnya
Mata uang Dong Vietnam diperkenalkan di Vietnam Selatan dan diedarkan pertama kali pada tahun 1952.
Mengenal Mata Uang Krona dari Swedia dan Sejarahnya
Swedia tidak memonetisasi mata uang tembaga karena keuntungannya.
0
Hak Asuh Brad Pitt Ditolak, Angelina Hargai Keputusan MA California
Mahkamah Agung (MA) California telah menolak banding Brad Pitt dalam pertempuran hak asuhnya dengan mantan istrinya, Angelina Jolie.