UNTUK INDONESIA
Martin Manurung Geram dengan Terorisme Bom di Medan
Anggota DPR RI Fraksi Partai NasDem meminta Kepolisian dan masyarakat menutup ruang bagi paham radikalisme dan intoleransi di Indonesia.
Martin Manurung saat rapat dengar pendapat di Komisi VI DPR RI. (Foto: Tagar/Fernandho)

Jakarta - Serangan bom bunuh diri menyerang Polrestabes Medan, Sumatera Utara, Rabu pagi, 13 November 2019. Aksi terorisme membuat Anggota DPR RI Fraksi Partai NasDem Martin Manurung geram.

Ini musuh bersama. Jangan kita beri ruang bagi radikalisme.

Martin menilai ancaman teroris dapat terjadi kapan saja dan di mana saja. Menurut dia, aksi radikal dan terorisme akan semakin berkembang jika masyarakat terpecah belah. 

Untuk itu dibutuhkan soliditas antara aparat keamanan dengan masyarakat untuk kompak membendung intoleransi di Indonesia.

"Ini musuh bersama. Jangan kita beri ruang bagi radikalisme," ujarnya di Gedung DPR RI, Jakarta, Rabu, 13 November 2019.

Wakil Ketua Komisi VI DPR ini mengaku, penanganan teroris tidak dapat dilakukan oleh penegak hukum semata atau dalam hal ini adalah negara. 

Sekali lagi dia perlu tegaskan pentingnya mengenai pelibatan dan kepedulian dari masyarakat untuk melaporkan, apabila terdapat warga yang terindikasi paham radikalisme.

“Itulah sebabnya diperlukan komunikasi dan silaturahmi yang terus menerus dan semakin intensif antar anak bangsa untuk tidak memberikan ruang bagi radikalisme dan intoleransi,” ujar Martin.

Serangan bom bunuh diri terjadi di Polrestabes Medan. Dalam rekaman CCTV yang beredar, tampak seorang pria mengenakan jaket ojek online yang diduga sebagai pelaku bom bunuh diri di Polrestabes di Jalan HM Said, Medan, Rabu pagi, 13 November 2019.

Pihak GoJek memberikan pernyataan soal penyebutan atribut ojek online itu, melalui konfirmasi kepada Tagar, Rabu siang.

"Kami mengutuk aksi teror yang terjadi di Polrestabes Medan pagi ini dan berduka cita atas jatuhnya korban dari aksi teror tersebut," demikian keterangan tertulis Kristy Nelwan, Vice President of Corporate Communications Gojek, kepada Tagar, Rabu, 13 November 2019 siang. []


Berita terkait
Dua Wilayah Terkena Bom Bunuh Diri di Sumatera Utara
Dalam rentang waktu setahun, wilayah Sumatera Utara diserang terduga teroris yang melakukan bom bunuh diri. Pertama di Sibolga. Kedua, di Medan.
Bom Polrestabes Medan Dipicu Kematian al-Baghdadi
Ledakan bom Rabu pagi, 13 November 2019 di Polrestabes Medan, diduga masih ada sangkut pautnya dengan kematian Pimpinan ISIS Abu Bakr al-Baghdadi.
Modus Baru Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan
Penggunaan ojek online modus baru dalam sistem serangan terorisme di Indonesia. Bom bunuh diri dengan aksesoris ojek online terjadi di Medan.
0
Larry Tesler, Ahli Komputer Penemu Copy Paste Wafat
Tokoh teknologi komputer penemu fitur copy paste, Lawrence Larry Tesler, wafat pada Senin, 17 Februari 2020 dalam usia 74 tahun.