Kunjungi Lokasi Terdampak Badai Seroja, Menko PMK Ajak Masyarakat bangkit

Menko PMK Muhadjir Effendy, kembali meninjau lokasi terdampak bencana badai siklon tropis Seroja di NTT.
Menko PMK Muhadjir Effendy, kembali meninjau lokasi terdampak bencana badai siklon tropis Seroja di NTT.(Foto:Tagar/Kemenko PMK)

Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, kembali meninjau lokasi terdampak bencana badai siklon tropis Seroja yang melanda sebagian wilayah di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) awal April lalu.

Dalam sambutannya di wilaya tersebut, Muhadjir mengajak warga Alor untuk bangkit. Dia juga mengatakan bahwa dirinya dan Mensos diutus Presiden Jokowi untuk melihat langsung lokasi bencana dan bersilaturahmi dengan warga. Menko PMK pun mempersilakan Bupati Amon Djobo tak segan-segan menghubungi dirinya. 

Yang penting bagaimana bencana ini bisa membuat warga bangkit menjadi lebih baik bersama NKRI.

Kemudian, Muhadjir akan menghubungkan keperluan itu dengan kementerian dan lembaga, setidaknya yang berada di bawah koordinasi Kemenko PMK termasuk BNPB.

“Yang penting bagaimana bencana ini bisa membuat warga bangkit menjadi lebih baik bersama NKRI,” tutur Muhadjir berdasarkan keterangan tertulis yang diterima Tagar, Rabu, 5 Mei 2021.

Menko PMKMenko PMK Muhadjir Effendy, kembali meninjau lokasi terdampak bencana badai siklon tropis Seroja di NTT.(Foto:Tagar/Kemenko PMK))

Berdasarkan pantauan dari helikopter menjelang mendarat di Pulau Pantar, kerusakan memang meluas. Banyak bekas aliran banjir bandang dari atas bukit dan menyapu pemukiman. Puing-puing berserakan di sekitar pantai. Topografi Pulau Pantar berbukit bukit dan pemukiman banyak dibangun di sekitar pantai.

Sementara Bupati Amon Djobo mengatakan, bencana siklon tropis seroja belum pernah terjadi di Provinsi NTT. Berbeda dengan gempa bumi biasa, siklon tropis seroja berbentuk banjir bandang, tanah longsor, sekaligus gelombang pasang. Setidaknya, 2.442 rumah rusak dan 29 orang wafat serta 12 hilang. 

“Yang hilang sudah kami doa tutup. Yang kita urus yang masih hidup,” sebut Bupati.

Pada kesempatan tersebut, Menko PMK, Mensos, dan BNPB menyerahkan bantuan 200 paket sembako, cadangan beras pemerintah 58.025 kg atau senilai Rp 580 juta serta santunan ahli waris satu orang sebesar Rp15 juta.[]

Berita terkait
Muhadjir Effendy: Kasus Rapid Antigen Bekas Tidak Bisa Ditoleransi
Menko PMK menegaskan bahwa pemerintah akan memperketat manajemen pengawasan limbah medis dalam pelaksanaan rapid test antigen.
Muhadjir Effendy Ingin Sanksi Tegas Bagi Pelanggar Aturan Rokok
Menko PMK menyatakan perlunya menetapkan sanksi tegas bagi siapapun yang melanggar aturan merokok baik pelajar, mahasiswa juga tenaga pendidik.
Muhadjir Effendy Yakin Tri Rismaharini Tepat Jabat Mensos
Muhadjir Effendy mengatakan dirinya yakin Tri Rismaharini orang yang tepat pada posisi di Kementerian Sosial saat ini.
0
Mengenal Efek Samping Kebanyakan Minuman Berenergi
Mengenal efek samping minuman berenergi yang di dalamnya terdapat kafein dan lebih banyak gula serta bahan lainnya jika dikonsumsi terlalu banyak.