UNTUK INDONESIA
Kondisi Lapas di Sorong Setelah Kerusuhan Papua
Menkumham Yasonna Laoly mengatakan pihaknya telah menangani kondisi lapas di Sorong, Papua Barat, setelah kerusuhan yang berujung kebakaran.
Petugas kepolisian mengevakuasi seorang warga saat melakukan penjagaan aksi di Mimika, Papua, Rabu, 21 Agustus 2019. (Foto: Antara/Sevianto Pakiding)

Bali - Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly mengatakan pihaknya telah menangani kondisi lapas di Sorong, Papua Barat, setelah kerusuhan yang berujung kebakaran. Tetapi dalam penanganannya itu, masih banyak kebutuhan yang perlu segera dipenuhi. 

Yasonna menyebutkan masih ada beberapa masalah disana. Sehingga, hal tersebut hingga kini menjadi perhatian pemerintah.

"Sudah ditangani. Tetapi, khusus air dan listrik harus ada. Listrik dan air ini perlu sangat segera dan bahan makanan," kata Yasonna di Nusa Dua, Bali, Rabu, 21 Agustus 2019.

Dia mengungkapkan pihaknya juga telah berkoordinasi dengan Kepala Kantor Wilayah di Sorong. "Itu nanti laporan ke kakanwil kepada saya," tuturnya.

Dalam menangani permasalahan itu, ternyata Yasonna juga telah meminta bantuan kepada kepolisian dan TNI.

"Itu sudah ditangani, sudah Pak Kapolri dan Pak Panglima sudah minta bantuannya," ujarnya.

Dia menyampaikan pihaknya hingga saat ini masih terus melakukan pemantauan dilokasi terkait persoalan yang ada di Sorong, Papua Barat ini.

"Sedang jalan terus, karena ini sekarang kondisi di sana masih dipantau," ucapnya.

Diketahui, pasca insiden kebakaran Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas II B Sorong, Papua oleh sekelompok massa pada Senin 19 Agustus 2019 sore, lapas kekurangan stok makanan.

Hal itu juga disampaikan Kepala Lapas Kelas II B Sorong, Nunus Ananto, Selasa 20 Agustus 2019.

Menurut dia, kekurangan stok bahan makanan terjadi karena jalan menuju lapas masih diblokade massa aksi yang melakukan aksi protes kejadian di Surabaya dan Malang, Jawa Timur.

Akibatnya, distribusi makanan ke dalam lapas menjadi terganggu. "Karena jalan masin dipalang massa, kami juga terkendala bahan makanan untuk ratusan napi di sini," kata dia.

Pasca kebakaran, aset lapas yang terbakar hanya di bagian perkantoran. Sedangkan blok-blok kamar narapidana masih aman. "Sementara ini masih aman di Lapas. kita harapkan pemblokiran jalan dibuka biar bahan makanan untuk narapidana bisa diantar," kata dia.

Selain itu, sejumlah narapidana lapas yang sempat kabur guna menyelamatkan diri saat terjadi kebakaran, sebagian sudah kembali ke lapas.

Menurut Nunus, para narapidana ada yang datang secara sukarela dan beberapa diantarkan pihak keluarga.

"Kami berharap narapidana yang kemarin ke luar, dapat kembali ke lapas dengan sukarela," ujarnya.[]

Berita terkait
Tentara Bersihkan Puing Sisa Unjuk Rasa di Sorong Papua
Anggota Kodim 1802/PVT dan Korem 181/PVT membersihkan sisa pembakaran ban bekas dan kayu di sepanjang Jalan Basuki Rahmad kilometer 8.
Aksi Menolak Rasisme di Sorong Papua
Aksi menolak rasisme di Sorong, Papua Barat, yang berujung ricuh Senin masih berlanjut hingga hari ini, massa turun ke jalan melakukan blokade.
Pasca Kebakaran, Lapas Sorong Kekurangan Stok Makanan
Pasca kebakaran, Lapas Klas II B Sorong, Papua, pada Senin 19 Agustus 2019 sore, lapas kekurangan stok makanan.
0
Jelang Pelantikan, Jokowi Panggil Menhub Budi Karya
Tiga hari jelang pelantikan Presiden terpilih Jokowi memanggil Menhub Budi Karya ke Istana Kepresidenan Jakarta.