Kisah Jesse Livermore, Legenda Pasar Saham 'Raja Spekulator'

Livermore lahir di Shrewsbury, Massachusetts , dari keluarga miskin dan pindah ke Acton, Massachusetts , sebagai seorang anak.
Jesse Livermore

Jakarta - Jesse Lauriston Livermore 26 Juli 1877 – 28 November 1940 adalah seorang pedagang saham Amerika . Ia dianggap sebagai pelopor perdagangan harian dan merupakan dasar dari karakter utama Reminiscences of a Stock Operator , sebuah buku terlaris oleh Edwin Lefevre . 

Pada suatu waktu, Livermore adalah salah satu orang terkaya di dunia; Namun, pada saat bunuh diri, ia memiliki kewajiban yang lebih besar daripada asetnya.

Livermore lahir di Shrewsbury, Massachusetts , dari keluarga miskin dan pindah ke Acton, Massachusetts , sebagai seorang anak. Livermore belajar membaca dan menulis pada usia tiga setengah tahun. Pada usia 14 tahun, ayahnya menariknya keluar dari sekolah untuk membantu pertanian; Namun, dengan restu ibunya, Livermore kabur dari rumah.

Di saat laporan keuangan yang akurat jarang dipublikasikan, mendapatkan harga saham terkini membutuhkan operasi besar, dan manipulasi pasar merajalela, Livermore menggunakan apa yang sekarang dikenal sebagai analisis teknis sebagai dasar untuk perdagangannya. Prinsip-prinsipnya, termasuk efek emosi pada perdagangan, terus dipelajari.

Beberapa perdagangan Livermore, seperti mengambil posisi shorts sebelum Gempa bumi San Francisco tahun 1906 dan tepat sebelum Kehancuran Wall Street tahun 1929 , adalah legenda dalam lingkaran investasi. 

Beberapa pengamat menganggap Livermore sebagai pedagang terbesar yang pernah hidup, tetapi yang lain menganggap warisannya sebagai kisah peringatan tentang risiko leverage untuk mencari keuntungan besar daripada strategi yang berfokus pada pengembalian yang lebih kecil namun lebih konsisten.

Pada tahun 1891, pada usia 14 tahun, ia mendapatkan pekerjaan, sebagai anak dewan, memposting harga saham di pialang saham Paine Webber cabang Boston, Massachusetts , dengan tarif $5 per minggu.

Pada tahun 1892, pada usia 15 tahun, dia bertaruh $5 di Chicago, Burlington dan Quincy Railroad di sebuah toko ember , jenis pendirian yang mengambil taruhan leverage pada harga saham tetapi tidak membeli atau menjual saham. Dia mendapatkan $3,12 dari taruhan $5.

Dari tahun 1893 hingga 1894, usia 16-17, Livermore, dijuluki "The Boy Plunger", berpenghasilan sekitar $200 per minggu, berdagang di toko ember di Boston, jauh lebih banyak daripada gajinya di Paine Webber. 

Pada usia 16, ia berhenti dari pekerjaannya dan mulai berdagang penuh waktu. Dia membawa pulang $1.000 kepada ibunya, yang tidak setuju dengan " perjudiannya "; dia menjawab bahwa dia tidak berjudi, tetapi " berspekulasi ".

Dari tahun 1895-1897, usia 18-20, dia mengumpulkan $10.000 keuntungan perdagangan, keuntungan bersih 1.000 persen dalam tiga tahun perdagangan. Namun, ia akhirnya dilarang oleh sebagian besar toko ember di wilayah Boston, karena kemenangannya yang konsisten. Menggunakan penyamaran dan nama palsu untuk berdagang hanya memperpanjang larangan di seluruh kota yang tak terhindarkan.

Dari tahun 1898-1900, usia 21-22, ia melanjutkan perdagangan dengan Haight & Freese, toko ember terakhir di wilayah Boston yang tidak melarangnya. Namun, Haight & Freese secara bertahap melebarkan bid-ask spread dan memberlakukan persyaratan margin yang membatasi yang membuatnya jauh lebih sulit dan berisiko bagi Livermore untuk menghasilkan uang.

Pada 14 September 1900, usia 23, dia pindah ke New York, tiba pada waktunya untuk pasar saham yang kuat. Dia berhasil berdagang, di sisi panjang, di pialang saham Harris, Hutton & Company, mengubah $10.000 menjadi $50.000 dalam lima hari. Pada Mei 1901, ia mengantisipasi koreksi dan melakukan short, menggunakan margin 400%.

 Dia kehilangan seluruh sahamnya, karena ticker tape tidak diperbarui cukup cepat untuk membuat keputusan perdagangan saat ini. Dia meminjam $2.000 dari Ed Hutton dan pindah ke St. Louis , di mana dia tidak dikenal, dan kembali bertaruh di toko ember.

Kemenangan besar pertamanya datang pada tahun 1901 pada usia 24 tahun ketika dia membeli saham di Northern Pacific Railway . Dia mengubah $ 10.000 menjadi $ 500.000.

Pada tahun 1906, ia berlibur di Palm Beach, Florida , di klub Edward R. Bradley . Saat berlibur, atas arahan Thomas W. Lawson , ia mengambil posisi short besar-besaran di Union Pacific Railroad sehari sebelum gempa bumi San Francisco 1906 , yang menghasilkan keuntungan $250.000. 

Beberapa waktu kemudian, Livermore pergi lama di saham; namun, temannya, dan pemilik rumah pialang tempat dia melakukan sebagian besar perdagangannya, Edward Francis Hutton , secara keliru meyakinkan Livermore untuk menutup posisinya, dan dia akhirnya kehilangan $40.000.

Dalam Panic of 1907 , posisi short besar Livermore membuatnya $ 1 juta dalam satu hari. Namun, mentornya, JP Morgan , yang telah menyelamatkan seluruh Bursa Efek New York selama kecelakaan, memintanya untuk menahan diri dari short selling lebih lanjut. Livermore setuju dan sebagai gantinya, mendapat untung dari rebound, meningkatkan kekayaan bersihnya menjadi $ 3 juta.

Dia membeli kapal pesiar seharga $200,000, sebuah gerbong, dan sebuah apartemen di Upper West Side . Dia bergabung dengan klub eksklusif dan memiliki wanita simpanan.

Pada tahun 1908, dia mendengarkan Teddy Price yang menyuruhnya membeli kapas , sedangkan Price diam-diam menjualnya. Dia bangkrut tetapi mampu memulihkan semua kerugiannya.


Pada tahun 1915, ia mengajukan kebangkrutan lagi.

Setelah berakhirnya Perang Dunia I , Livermore diam-diam memojokkan pasar kapas. Itu hanya intersepsi oleh Presiden Woodrow Wilson , yang didorong oleh telepon dari Menteri Pertanian Amerika Serikat , yang memintanya ke Gedung Putih untuk diskusi yang menghentikan langkahnya. 

Dia setuju untuk menjual kembali kapas pada titik impas , sehingga mencegah kenaikan harga kapas yang merepotkan. Ketika ditanya mengapa dia menyudutkan pasar kapas, Livermore menjawab, "Untuk melihat apakah saya bisa, Tuan Presiden."

Pada tahun 1924–1925, ia terlibat dalam manipulasi pasar , menghasilkan $10 juta dari perdagangan gandum dan jagung dalam pertempuran dengan Arthur W. Cutten dan merekayasa pemerasan singkat pada stok Piggly Wiggly .

Pada awal 1929, dia mengumpulkan posisi short besar, menggunakan lebih dari 100 pialang saham untuk menyembunyikan apa yang dia lakukan. Pada musim semi, dia turun lebih dari $ 6 juta di atas kertas. Namun, setelah Wall Street Crash tahun 1929 , ia menjaringkan sekitar $100 juta. 

Setelah serangkaian artikel surat kabar yang menyatakan dia sebagai "Beruang Besar di Wall Street", dia disalahkan atas kecelakaan itu oleh publik dan menerima ancaman pembunuhan, membuatnya menyewa pengawal bersenjata .

Perceraiannya yang kedua pada tahun 1932, penembakan non-fatal putranya oleh istrinya pada tahun 1935, dan gugatan dari gundik Rusianya menyebabkan penurunan kesehatan mentalnya, sementara pembentukan Komisi Sekuritas dan Bursa AS pada tahun 1934 memberlakukan kebijakan baru. aturan yang mempengaruhi perdagangannya. 

Meskipun tidak diketahui persis bagaimana hal itu terjadi, ia akhirnya kehilangan kekayaannya dan mengajukan kebangkrutan untuk ketiga kalinya pada tahun 1934, mencatatkan aset sebesar $84.000 dan utang sebesar $2,5 juta. Ia diskors sebagai anggota Chicago Board of Trade pada 7 Maret 1934.

Pada tahun 1937, ia melunasi tagihan pajaknya sebesar $800.000. Pada tahun 1939, ia membuka bisnis penasihat keuangan, menjual sistem analisis teknis.[]


(Christina Febrinola)

Baca Juga:

Berita terkait
Mengenal Jenis-Jenis Pasar Modal
Ada beberapa jenis pasar yang tidak hanya diperuntukkan bagi kegiatan investasi, tetapi juga untuk pendanaan perusahaan ataupun institusi lainnya.
OJK: Penghimpunan Dana di Pasar Modal Capai Rp 273,9 Triliun
OJK mencatat jumlah penghimpunan dana melalui penawaran umum di pasar modal mencapai sebesar Rp 273,9 triliun rupiah per 26 Oktober 2021.
Pahami Sebelum Investasi! Fungsi dan Manfaat Pasar Modal
Pasar modal adalah kegiatan yang berkaitan dengan penawaran umum dan perdagangan efek yang berfungsi memperjual-belikan. Ini manfaat pasar modal.
0
Kisah Jesse Livermore, Legenda Pasar Saham 'Raja Spekulator'
Livermore lahir di Shrewsbury, Massachusetts , dari keluarga miskin dan pindah ke Acton, Massachusetts , sebagai seorang anak.