UNTUK INDONESIA
Kembali, Anggota Satgas Apter Tewas Ditembak KSB di Papua
KSB di Papua kembali berulah, mereka menembak mati anggota Satgas Apter yang bertugas membantu pembangunan jalan trans Papua.
Ilustrasi penembakan. (Foto: Tagar/Pixabay)

Jayapura - Kelompok Separatis Bersenjata (KSB) Papua kembali berulah. Mereka menembak seorang anggota Satgas Apter bernama Pratu Dwi Akbar Utomo dalam sebuah kontak tembak yang terjadi di Distrik Hitadipa, Kabupaten Intan Jaya, pada Sabtu 19 September 2020 siang.

Kepala Penerangan Kodam XVII/Cenderawasih Letkol Arm Reza Nur Patria mengatakan, insiden tersebut berlangsung sekira pukul 13.20 WIT. Pratu Dwi Akbar Utomo dinyatakan meninggal dunia setelah mengalami luka tembak di bagian lengan kiri.

Sekira pukul 14.50 Pratu Dwi Akbar Utomo dinyatakan meninggal dunia. Saat ini jenazah sedang proses evakuasi ke Timika.

Kontak tembak, kata Reza, berlangsung di Pos Koramil Persiapan Hitadipa, Kampung Hitadipa sekitar pukul 13.20 WIT. Satgas BKO Aparat teritorial (Apter) Koramil tiba-tiba mendapat serangan dari Kelompok Separatis Bersenjata.

Baca juga:

"Sekira pukul 14.50 Pratu Dwi Akbar Utomo dinyatakan meninggal dunia. Saat ini jenazah sedang proses evakuasi ke Timika," kata Reza dalam siaran persnya di Jayapura, Sabtu 19 September 2020 malam.

Sementara, kata dia, aparat gabungan TNI dan polisi saat ini tengah melaksanakan penyisiran di sekitar tempat kejadian.

"Satgas Apter yang bertugas di Papua bertujuan untuk menyiapkan Koramil dan Kodim baru dalam rangka membantu pemerintah daerah melaksanakan pembangunan yang berkelanjutan, yang pada akhirnya bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Papua," ujar Reza.

Sebelumnya, Kelompok Separatis Bersenjata juga membunuh secara sadis seorang anggota Babinsa dan seorang warga sipil di Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, Kamis 17 September 2020 lalu.

"Peristiwa itu berlangsung pukul 10.50 WIT. KSB membacok tukang ojek bernama Badawi, 49 tahun, hingga lengan kirinya putus, di belakang SD YPPK Santo Mikhael Kampung Bilogai, Distrik Sugapa," kata Kepala Penerangan Komando Gabungan Wilayah Pertahanan III Kolonel Czi Gusti Nyoman Suriastawa.

Karena pendarahan hebat, korban meninggal dunia di lokasi kejadian.

Kemudian, siang harinya sekitar pukul 14.20 WIT, gerombolan KSB kembali berulah dengan menghadang Serka Serka Sahlan yang sedang dalam perjalanan membawa logistik. Korban adalah anggota Babinsa Ramil Persiapan Hitadipa.

Serka Sahlan meninggal kena tembak. Korban kemudian dievakuasi ke Puskesmas Bilogai oleh rekan-rekan Babinsa Ramil Persiapan Hitadipa. Korban pun telah dimakamkan di kampung halamannya, di Maros, Sulawesi Selatan, Sabtu 19 September 2020 siang.

Penembakan Serka Sahlan, hanya berselang tiga hari dengan aksi serupa terhadap dua tukang ojek yang hingga kini masih dirawat di RSUD Timika dan RSMM Timika. []

Berita terkait
DPR: Lindungi Masyarakat dan Anggota TNI - Polri di Papua
Anggota Komisi I DPR, Sukamta meminta pemerintah melakukan perlindungan terhadap masyarakat, serta anggota TNI-Polri yang bertugas di Papua.
Heli Jatuh di Papua Ditemukan, Begini Kondisi Penumpangnya
Helikopter PK-USS milik PT. National Ultility Helicopter (NUH) yang dilaporkan hilang kontak di Papua ditemukan. Begini kondisi penumpangnya
Wakil Bupati Penabrak Polwan Papua Terancam 12 Tahun Bui
Wakil Bupati Yalimo, Erdi Dabi 31 tahun, yang menabrak polisi wanita di Jayapura Papua terancam 12 tahun penjara.
0
Warga Sumut Terlibat Jaringan Narkoba Agam Diringkus
Seorang pria warga Sumut diduga terlibat jaringan narkoba di Kabupaten Agam, Sumatera Barat, kembali diringkus polisi.