UNTUK INDONESIA
Jokowi Asian Of The Year, LBH: Sangat Tidak Pantas
Ketua LBH Jakarta Arif Maulana mengatakan Presiden Joko Widodo Jokowi tidak pantas menerima penghargaan Asian Of The Year 2019 dari Straits Times.
Presiden Jokowi memberikan pengarahan kepada siswa Sesko TNI dan Sespimti Polri di Istana Negara, Jakarta, Kamis, 23 Agustus 2018. (Foto: Antara/Hafidz Mubarak A).

Jakarta - Ketua Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta Arif Maulana mengatakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak pantas menerima penghargaan 'Asian Of The Year 2019' dari media Singapura The Straits Times.

Indikator penghargaan tersebut apa dulu? Kalau soal komitmen menjaga demokrasi, anti-korupsi, ya sangat tidak layak

Penghargaan itu diberikan karena Jokowi dianggap sebagai sosok pemersatu dalam masa yang penuh kekacauan dan gangguan di Indonesia

Selain itu dipilih karena ketangkasannya menghadapi distrupsi dan memimpin segudang persoalan yang ada di dalam maupun luar negeri.

"Sangat tidak pantas," ujar Arif saat ditemui di Kantor LBH Jakarta di Jalan Pangeran Diponegoro Nomor 74 Menteng, Jakarta Pusat, Jumat, 6 Desember 2019.

Arief yang menjabat Ketua LBH Jakarta sampai 2021 itu mempertanyakan sebab musabab penghargaan tersebut bisa diterima oleh Presiden RI ke-7 itu. 

"Indikator penghargaan tersebut apa dulu? Kalau soal komitmen menjaga demokrasi, anti-korupsi, ya sangat tidak layak," kata dia.

Sebelumnya, Kamis, 5 Desember 2019, Jokowi mendapatkan penghargaan Asian of The Year 2019 dari Straits Times Singapura.

Menurut media ini, salah satu contoh pencapaian mantan Wali Kota Solo itu dunia internasional antara lain keberhasilannya untuk menempatkan Indonesia sebagai jantung ASEAN.

"Jokowi membuat para pemimpin negara-negara anggota mengadopsi 'ASEAN Outlook tentang Indo-Pasifik' yang dirancang oleh Indonesia, pada pertemuan ASEAN di Bangkok pada bulan Juni dan yang mempertahankan posisi netral kelompok regional di tengah meningkatnya persaingan antara China dan Amerika Serikat (AS) untuk supremasi di negara- negara wilayah tersebut." tulis Straits Times.

"Jokowi dipilih oleh editor karena ketangkasan dan keseriusannya dalam menavigasi arus lintas politik dalam negeri yang rumit dan urusan internasional," tulis majalah ini.

"Kepribadiannya yang membumi, kemampuan untuk berhubungan dengan orang-orang, berempati dengan rakyat jelata telah menarik hati banyak orang di dalam negerinya."

"Di luar negeri, mereka memuji kemampuannya untuk memandang ke luar cakrawala dan bergulat dengan tantangan strategis yang dihadapi negara dan wilayahnya". []

Berita terkait
Jubir Jokowi Respons Utang Penuntasan Kasus HAM
Juru bicara Presiden Joko Widodo (Jokowi), Fadjroel Rachman menanggapi hasil survei soal penuntaskan kasus pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM).
Penyelesaian HAM Era Jokowi Terbentur Kekuasaan
Publik ragu pemerintahan Joko Widodo-Maruf Amin dapat menyelesaikan kasus pelanggaran berat, menurut Litbang Kompas-Komnas HAM.
Rocky Gerung Anggap Jokowi Gagal Paham Pancasila
Pengamat politik Rocky Gerung menganggap Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak memahami lima sila Pancasila, yang menjadi dasar negara Indonesia.
0
Patuhi Jokowi, 3 BUMN Gerak Cepat di Tengah Pandemi
Mematuhi perintah Jokowi untuk memperkuat ketahanan pangan saat pandemi Covid-19, 3 BUMN Pangan menginisiasi program intensifikasi budi daya padi.