UNTUK INDONESIA
Ilmuwan Temukan Keberadaan Air di Bulan
Bukti jumlah H2O yang signifikan memiliki implikasi untuk misi bulan di masa depan
Pemandangan bulan dari Cannes, Prancis selatan, pada Mei 2019. (Foto: Tagar/AFP/Getty)

Maryland, AS - Para ilmuwan telah mengumpulkan beberapa bukti yang paling meyakinkan tentang keberadaan air di bulan. Dan itu mungkin relatif dapat diakses. Penemuan ini memiliki implikasi untuk misi masa depan ke bulan dan eksplorasi ruang angkasa yang lebih dalam.

Dengan tidak adanya atmosfer signifikan yang mengisolasinya dari sinar matahari, diasumsikan bahwa permukaan bulan kering, sampai tahun 1990-an, ketika pesawat ruang angkasa yang mengorbit menemukan indikasi es di kawah besar dan tidak dapat diakses di dekat kutub bulan.

Kemudian pada tahun 2009, spektrometer pencitraan di pesawat ruang angkasa Chandrayaan-1 India merekam tanda tangan yang konsisten dengan air dalam cahaya yang dipantulkan dari permukaan bulan. Meski begitu, keterbatasan teknis membuat tidak mungkin untuk mengetahui apakah ini benar-benar molekul H2O (air) atau hidroksil (terdiri dari satu atom oksigen dan satu atom hidrogen) dalam mineral.

Sekarang, Casey Honniball di Nasa's ASA Goddard Space Flight Center di Maryland, AS, dan rekannya telah mendeteksi tanda kimiawi yang jelas adalah H2O, dengan mengukur panjang gelombang sinar matahari yang dipantulkan dari permukaan bulan. Data dikumpulkan oleh Stratospheric Observatory for Infrared Astronomy (Sofia), Boeing 747 yang dimodifikasi membawa teleskop pantul sepanjang 2,7 meter.

Air ditemukan di lintang tinggi menuju kutub selatan bulan dengan kelimpahan sekitar 100 hingga 400 bagian per juta H2O. “Itu cukup banyak,” kata Mahesh Anand, profesor ilmu planet dan eksplorasi di Universitas Terbuka di Milton Keynes seperti dikutip Tagar dari The Guardian, Selasa, 27 Oktober 2020.

Anand menambahkan, ini sama banyaknya dengan yang terlarut dalam lava yang mengalir keluar dari pegunungan tengah samudra Bumi, yang bisa dipanen untuk membuat air cair di bawah kondisi suhu dan tekanan yang tepat.

Keberadaan air memiliki implikasi untuk misi bulan di masa depan, karena dapat diolah dan digunakan untuk minum; dipisahkan menjadi hidrogen dan oksigen untuk digunakan sebagai propelan roket; dan oksigen bisa digunakan untuk bernafas.

“Air adalah komoditas yang sangat mahal di luar angkasa,” kata Anand.

Namun, memanennya dari kawah berdinding curam dan gelap di mana suhunya jarang naik di atas 230C di mana sebagian besar air beku diasumsikan berada akan menjadi pekerjaan yang berbahaya.

“Jika ternyata ada banyak air di area yang tidak terlindungi secara permanen ini, maka itu berpotensi menjadi area yang sangat luas, dan dapat diakses karena berada dalam sinar matahari,” kata Ian Crawford, profesor ilmu planet dan astrobiologi. di Birkbeck, Universitas London.

Namun, pertanyaan tetap ada. Salah satunya adalah bentuk keberadaan air. Salah satu kemungkinannya adalah ia larut dalam "kaca" bulan, yang tercipta saat meteorit menghantam permukaan bulan. Atau, kristal es kecil dapat didistribusikan di antara butiran tanah bulan. Yang terakhir akan jauh lebih mudah diekstraksi, kata Anand.

Lainnya adalah seberapa dalam sumber air yang baru dikonfirmasi ini meluas. Jika dibatasi hingga beberapa mikron atau milimeter, maka signifikansi praktisnya akan minimal meskipun masih akan menimbulkan pertanyaan ilmiah yang menarik tentang bagaimana ia sampai di sana, kata Prof Crawford.

Satu-satunya cara untuk mengetahuinya adalah pergi ke bulan, dan mulai mengebor. Ini mungkin tidak jauh. Misi Artemis N asa berencana mengirim astronot pria dan wanita ke bulan pada 2024. Ilmuwan Inggris juga mengembangkan bor robotik untuk mengambil sampel tanah bulan dari kedalaman hingga satu meter, sebagai bagian dari misi Rusia yang dijadwalkan pada 2025.

Baca juga : Prediksi Ilmuwan Tentang Terjadinya Kiamat

Tapi di mana mereka harus menggali? Area yang teduh secara permanen masih menjadi pilihan terbaik, karena air akan lebih terlindungi dari sinar matahari di sana. Makalah lain di Nature Astronomy menunjukkan bahwa area ini mungkin lebih banyak dan dapat diakses daripada yang diasumsikan sebelumnya.

Menggunakan gambar dari Lunar Reconnaissance Orbiter, Paul Hayne, dari University of Colorado di Boulder, dan rekannya memetakan distribusi kawah yang lebih kecil dan area tanah kasar, dan menghitung bahwa sekitar 40.000 km persegi permukaan bulan memiliki kapasitas untuk menjebak air. Meski ini masih hanya mewakili 0,15% dari permukaan bulan, keberadaan mereka juga dapat mengurangi risiko konflik antar negara yang melintasi bulan.

“Dengan miliaran reservoir air potensial yang tersebar di wilayah kutub, fokus harus dialihkan dari beberapa kawah besar yang terkenal dan menuju banyak lokasi pendaratan potensial yang diungkapkan penelitian kami,” kata Prof Hayne.

Sebelumnya pada bulan Oktober, delapan negara termasuk Inggris menandatangani Artemis Accords, serangkaian perjanjian internasional yang dibuat oleh AS, mengatur eksplorasi bulan di masa depan dan eksploitasi sumber dayanya.

“Kesepakatan tersebut menyatukan norma-norma perilaku yang telah kami tetapkan, seperti pengakuan bahwa eksplorasi bulan harus untuk tujuan damai, bahwa harus ada transparansi dalam operasi, dan berbagi data, dan sebagainya,” kata Christopher Newman , profesor hukum dan kebijakan luar angkasa di Universitas Northumbria, di Newcastle.

Penandatangan lain diharapkan, tetapi Rusia ragu - ragu dan China dicegah untuk menandatangani karena sengketa perdagangan yang sedang berlangsung dengan AS. []

Berita terkait
Nobel Kimia 2020 untuk Dua Ilmuwan Perempuan
Dua ilmuwan perempuan Charpentier dan Doudna dianugerahi Nobel Kimia 2020 untuk temuan mereka “gunting genetika“
Prediksi Ilmuwan Tentang Terjadinya Kiamat
Matt Caplan memperkirakan kiamat akan terjadi dalam waktu sekitar 10 pangkat 1.100 tahun atau dalam kurun waktu ratusan triliun tahun ke depan.
Ilmuwan Temukan Tempat Paling Berbahaya di Bumi
Sebuah penelitian menyebutkan bahwa Maroko Tenggara merupakan tempat paling berbahaya dalam sejarah Bumi.
0
Ilmuwan Temukan Keberadaan Air di Bulan
Bukti jumlah H2O yang signifikan memiliki implikasi untuk misi bulan di masa depan