UNTUK INDONESIA
Gubsu Diminta Jangan Ganggu Tradisi di Danau Toba
Wakil Ketua Dairi mengatakan tidak perlu penerapan konsep wisata halal di Kawasan Danau Toba.
Wakil Ketua DPRD Dairi, Benpa Hisar Nababan. (Foto: Tagar/Robert Panggabean)

Dairi-Wakil Ketua DPRD Dairi, Benpa Hisar Nababan sependapat dengan tanggapan masyarakat, menolak wisata halal yang dikemukakan Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi.

Politikus PDIP itu mengatakan, tidak perlu penerapan konsep wisata halal di Kawasan Danau Toba (KDT).

"Bali terkenal walau tanpa label wisata halal. Keunikan adat istiadat, justru itu yang harus jadi nilai jual," katanya kepada Tagar, Selasa 3 September 2019.

Kabupaten Dairi, salah satu kabupaten di Sumatera Utara yang berada dalam Kawasan Danau Toba (KDT). Dari 15 kecamatan di Dairi, Kecamatan Silahisabungan berada di sepanjang pinggiran Danau Toba.

Cukup mengembangkan keunggulan daerah kita. Jangan mengganggu budaya dan tradisi

Ditambahkan Benpa, untuk pengembangan Kawasan Danau Toba, pemerintah harus mempertimbangkan kearifan budaya lokal, adat maupun tradisi setempat.

"Itu harus dipertimbangkan. Gubernur harus arif menyikapi konsep wisata halal itu. Cukup mengembangkan keunggulan daerah kita. Jangan mengganggu budaya dan tradisi. Aset pariwisata yang ada, dikembangkan. Semakin dipublikasikan, otomatis akan semakin menarik wisatawan", katanya.

Ditambahkannya, untuk peningkatan sektor pariwisata, dia setuju dengan penataan keramba jaring apung (KJA).

"Untuk menambah keindahan Danau Toba, saya setuju dengan penataan KJA. Tapi, harus dipikirkan juga sumber mata pencaharian lain untuk masyarakat yang menggelutinya selama ini," tambahnya.

Sementara itu, Bupati Dairi Eddy Keleng Ate Berutu, diminta tanggapannya terkait wacana yang dikemukakan Gubernur Sumatera Utara belum memberikan jawaban.

Pesan WhatsApp yang dikirim melalui Plt Kabag Humas dan Protokoler Setda Kabupaten Dairi Palti M Pandiangan, belum dibalas.[]

Berita terkait
Wisata Halal Danau Toba Pelabelan yang Salah Kaprah
Pariwisata Danau Toba kembali ‘diguncang’ aksi protes terhadap pernyataan Gubsu Edy yang akan mengatur daerah itu dengan label ‘halal dan syariah’.
Warga Dairi Tak Peduli Wisata Halal Gubsu Edy Rahmayadi
Mereka tidak peduli dengan wacana wisata halal yang dikemukakan Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi.
PMKRI: Wisata Halal Gubsu Edy Rahmayadi Minim Riset
Penerapan wisata halal dengan alasan Amenitas sangat keliru, karena akan melahirkan dikotomi di kalangan masyarakat.
0
Mesranya Ahok dan Puput Nastiti Devi di Hari Pernikahan
Beredar foto mesra Ahok dan Puput di hari pernikahan mereka di media sosial.