UNTUK INDONESIA
Gowa Mendapat Suntikan Dana C-19, Ini Besarannya
Pemda Gowa mendapat suntikan dana segar dari pemerintah pusat sebesar Rp 12,3 miliar untuk penanganan Covid
Ilustrasi Covid-19 (Foto: pixabay)

Gowa - Pemerintah Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan mendapat suntikan anggaran penanganan Covid-19 dari Pemerintah Pusat. Jumlahnya sebesar Rp 12,3 Miliar, berupa Dana Insentif Daerah (DID).

Anggaran itu diserahkan ke Pemkab Gowa sebagai penghargaan dari pemerintah pusat atas langkah penanganan Covid-19 yang dilakukan oleh Pemkab Gowa.

Alhamdulillah karena Perda wajib masker, gerakan sejuta masker kita mendapatkan apresiasi dari pemerintah pusat, kita dapat dana insentif Rp 12,3 miliar untuk penanganan Covid-19.

Kepala Bidang Anggaran Badan Pengelolaan Keuangan Daerah (BPKD) Pemkab Gowa, Abbas mengatakan, dana ini akan dimasukkan dalam Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) perubahan dan difokuskan pada penanganan Covid-19 di Kabupaten Gowa.

Baca juga:

"Ini akan kita fokuskan pada tiga aspek. Pertama sektor kesehatan, pemulihan ekonomi dan untuk jaring pengaman sosial atau social safetynet," kata Abbas, Rabu 9 September 2020.

Sementara itu, Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan mengatakan, apresiasi pemerintah pusat itu, setelah melihat upaya serius Pemkab Gowa dalam menangani Covid-19 di Gowa.

"Alhamdulillah karena Perda wajib masker, gerakan sejuta masker kita mendapatkan apresiasi dari pemerintah pusat, kita dapat dana insentif Rp 12,3 miliar untuk penanganan Covid-19 di wilayah Kabupaten Gowa," kata Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan.

Adnan menuturkan, dua kebijakan besar Pemkab Gowa menangani Covid-19 itu sangat penting. Dia juga berharap semua elemen masyarakat mengetahui bahwa ada Perda wajib gunakan masker dan penerapan protokol kesehatan.

"Kenapa penting untuk diketahui masyarakat? agar bisa memininalisir adanya pelanggaran penerapan protokol kesehatan yang berujung pada sanksi," ungkap Adnan.

Olehnya itu, ia berharap tidak ada masyarakat Kabupaten Gowa yang tidak mentaati protokol kesehatan, karena alasan tidak tahu. Kalaupun ada yang melanggar Adnan juga berharap sanksi sosial yang diprioritaskan.

"Karena kita berharap, Perda ini ada tetapi tidak ada yang disanksi. Kalaupun ada, sanksi sosial saja, tidak memprioritaskan sanksi denda. Kalau tidak mau sanksi sosial barulah sanksi di denda," harap Adnan.

Berita terkait
Happy Hypoxia, Gejala Baru Covid-19 yang Misterius
Kenali sindrom happy hypoxia, gejala tersembunyi nan berbahaya yang mulai dirasakan mereka yang terinfeksi Covid-19.
Dugaan Hoaks Obat Covid-19, Polisi Cecar Hadi Pranoto
Penyidik Polda Metro Jaya mencecar sedikitnya 48 pertanyaan kepada peneliti Hadi Pranoto soal dugaan hoaks hoaks obat Covid-19 di YouTube Anji.
Khofifah Khawatir Sebaran Covid-19 di Jawa Timur
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyebutkan dalam 10 hari terakhir penyebaran Covid-19 meningkat 10 kali lipat
0
Jokowi Ingatkan Kepala Daerah Jaga Daya Beli Masyarakat
Jokowi meminta pemerintah daerah menjaga keseimbangan antara permintaan dan penawaran agar daya beli masyarakat lekas pulih.