UNTUK INDONESIA

Gaya Hidup Wah Jaksa Pinangki

Jaksa Pinangki menggunakan uang dari buron Djoko Tjandra untuk memenuhi gaya hidup mewahnya. Tidak pantas menjadi jaksa.
Tersangka kasus suap pengurusan pengajuan fatwa bebas Mahkamah Agung (MA) untuk membebaskan Djoko Tjandra, Pinangki Sirna Malasari berjalan usai menjalani pemeriksaan di gedung Bundar, Kejaksaan Agung, Jakarta, Rabu, 2 September 2020. (Foto: Antara/Galih Pradipta)

PINANGKI Sirna Malasari lebih pantas menyandang gelar sosialita ketimbang jaksa -profesi yang bertugas menegakkan hukum demi kepentingan negara. Lihat gaya hidupnya: terbang ke Amerika Serikat demi memuluskan kerut merut wajahnya di sebuah klinik khusus; memiliki dokter kecantikan pribadi yang rutin dipanggil ke apartemennya, dan juga -ini pun bisa membuat mata kasir dealer terbelalak- membeli kontan mobil mewah BMW X5 senilai Rp 1, 7 miliar.

Jaksa Pinangki menunjukkan sebuah sisi buram penegak hukum kita: aparat hukum yang memainkan kewenangannya demi mememuhi nafsu serakahnya. Untuk Pinangki, keserakahan itu bertambah dengan apa yang banyak diimpikan kaum perempuan -tapi dengan cara instan: mempermak wajah dengan berbagai operasi agar terus dan bertambah cantik dan terlihat muda.

Pinangki jelas tidak “melihat” itu sebagai tugasnya. Yang ia lihat: bagaimana ia menguras --sebanyak-banyaknya-- uang dari sang buronan...

Pekan-pekan ini drama “jaksa sosialita” ini kita saksikan dalam sidang yang digelar Pengadilan Tindak Pidana Tipikor. Pengadilan antikorupsi telah menetapkan mantan Kepala Subbagian Pemantauan dan Evaluasi Kejaksaan Agung tersebut sebagai tersangka suap kasus Djoko Tjandra, buronan kasus pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali, yang dibekuk beberapa waktu lalu di Malaysia.

Selain Pinangki, kasus Djoko Tjandra juga telah menyeret antara lain dua perwira Markas Besar Polri, Kepala Divisi Hubungan Internasional Polri Irjen Napoleon Bonaparte dan Brigjen Prasetijo Utomo. Jaksa mendakwa, karena surat Napoleon maka nama Djoko “keluar” dari daftar pencarian orang pada sistem keimigrasian. Ada pun Prasetyo dituding mengeluarkan kacabelece yang membuat Djoko bebas “pulkam” -pulang kampung- ke Kalimantan Barat.

Pinangki “bermain” dalam tataran “lebih atas” - yang tentu saja akan memerlukan jaringan “lebih atas” dibanding para polisi tersebut. Bersama pengacara Djoko Tjandra, Anita Dewi Kolopaking, ia merancang skema pembebasan Djoko Tjandra melalui “mekanisme” Fatma Mahkamah Agung. Jelas tak mudah mendapat fatwa ini.

Pada titik inilah kita melihat “watak” aparat penegak hukum tersebut. Tidak hanya merancang, Pinangki juga berkali-kali terbang ke luar negeri menemui Djoko Tjandra, yang mestinya, ia tangkap dan jebloskan ke penjara.

Pinangki jelas tidak “melihat” itu sebagai tugasnya. Yang ia lihat: bagaimana ia menguras --sebanyak-banyaknya-- uang dari sang buronan dengan barter “pengetahuannya” tentang hukum dan jaringan lobinya. Dan ia berhasil untuk itu, bahkan terkesan “serakah,” seperti perdebatannya dengan Anita Dewi perihal “pembagian” uang dari Djoko Tjandra. Pinangki meraup sekitar Rp 7,5 miliar dari Djoko Tjandra.

Fulus berlimpah itu perlu untuk memolekkan wajahnya secara rutin juga menyewa unit apartemennya yang luas, 269 meter persegi, pada Apartemen Essence Darmawangsa, apartemen papan atas di kawasan Jakarta Selatan. Dengan gaya hidup seperti ini -yang tentu saja tak akan bisa dibiayai dengan gajinya sebagai jaksa- kita bisa bayangkan apa jadinya jika kebusukan Pinangki tak terungkap. Bisa jadi ia akan terus menggadaikan tugasnya sebagai jaksa demi membiayai gaya hidupnya.

Pinangki tak pantas sebagai jaksa. Kongkalikong seorang jaksa dengan seorang koruptor, seorang buronan negara, adalah kejahatan tak terampuni. Pinangki harus dihukum seberat-beratnya. []

Berita terkait
Jadi Saksi Jaksa Pinangki, Terpidana Djoko Tjandra Menangis
Djoko Tjandra menangis saat memberikan keterangan sebagai saksi atas perkara yang menyeret jaksa Pinangki Sirna Malasari.
KPK Harap Kejagung Buka Skandal Djoktjan Pinangki
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengharapkan tim penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) terbuka menyampaikan fakta skandal Djoko Tjandra Pinangki.
Setelah KPK Masuk ke Jaksa Pinangki
KPK akhirnya melakukan supervisi atas kasus Djoko Tjandra dan jaksa Pinangki. Opini Lestantya R. Baskoro
0
Gaya Hidup Wah Jaksa Pinangki
Jaksa Pinangki menggunakan uang dari buron Djoko Tjandra untuk memenuhi gaya hidup mewahnya. Tidak pantas menjadi jaksa.