UNTUK INDONESIA
BMKG Ungkap Penyebab Kebakaran Hutan dan Lahan
BMKG mengungkapkan penyebab kebakaran hutan dan lahan yang sedang berkecambuk saat ini.
Pemerintah provinsi Kalimantan Tengah menetapkan status darurat bencana hingga 30 September 2019. (Foto: Antara/Hafidz Mubarak)

Jakarta - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengungkapkan kebakaran hutan dan lahan di Nusa Tenggara Timur (NTT) saat ini disebabkan pembukaan lahan pertanian baru dengan sistem tebas bakar.

Kepala Stasiun Meteorologi El Tari, Agung Sudiono Abadi mengatakan penyebab kebakaran hutan dan lahan di NTT terpantau lewat satelit Aqua Terra.

"Kebakaran lahan ini sering terjadi akibat dari proses pembukaan lahan baru untuk kegiatan pertanian," kata Agung di Kupang pada Senin 23 September 2019, seperti dilansir dari Antara.

Harus menjadi pelajaran bagi kita semua untuk lebih berhati-hati membakar lahan pada musim kering saat ini.

Kebakaran LahanTim Satgas Karhutla saat memadamkan api di Kabupaten Musi Banyuasin (Foto: BPBD Sumsel)

Agung menambahkan, pergerakan api harus terus dipantau sehingga tidak merambat ke pemukiman penduduk dan menimbulkan kerugian yang lebih besar.

Tindakan pencegahan itu berkaca pada kasus kebakaran lahan di Kabupaten Sumba Timur yang merambat ke pemukiman penduduk.

"Harus menjadi pelajaran bagi kita semua untuk lebih berhati-hati membakar lahan pada musim kering saat ini," kata dia.

Berdasarkan catatan, di awal September ini telah terjadi tiga kali kebakaran hutan yakni kebakaran hutan di pengundungan Molo Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS), yang menghanguskan lahan sepanjang sekitar delapan kilometer.

Kebakaran lahan di Kabupaten Sumba Timur yang menghanguskan tiga rumah penduduk dan terakhir kebakaran di Gunung Ile Mandiri di Kabupaten Flores Timur.

"Jadi masyarakat NTT yang melakukan kegiatan pembakaran lahan agar berhati hati dalam proses pembakaran lahan, dan selalu dipantau pergerakan api agar tidak merambat ke pemukiman warga sehingga menimbulkan kerugian yang tidak diharapkan," tutur dia.

Baca juga:

Berita terkait
Foto: Karhutla Kalimantan Tengah di Malam Hari
Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di Palangka Raya, Kalimantan Tengah, membakar lahan milik warga pada Minggu, 22 September 2019.
Polri Tetapkan 249 Pelaku Individu Tersangka Karhutla
Polri sudah menetapkan 249 pelaku individu sebagai tersangka penyebab keretakan hutan)
Foto: Banjarbaru Kini Berstatus Karhutla
Satgas Karhutla bersama relawan pemadam kebakaran beserta warga terus berupaya memadamkan Karhutla yang terus meluas di Banjarbaru.
0
Ambisi PSS Sleman Lepaskan Momok Laga Kandang
PSS Sleman ingin lepas momok sulit menang di laga kandang saat menjamu Kalteng Putra di Liga 1 di Stadion Maguwoharjo, Jumat 18 Oktober 2019.