UNTUK INDONESIA
Bisakah Covid-19 Menular dari Ibu Hamil ke Bayinya
Pandemi virus corona (Covid-19) yang sudah mendunia menimbulkan banyak pertanyaan, terutama positif corona terkait dengan wanita hamil
Ilustrasi (Foto: idsmed.com)

Jakarta - Pandemi virus corona (Covid-19) yang sudah mendunia memunculkan banyak pertanyaan, terutama terkait dengan wanita hamil yang positif Covid-19. Badan Kesehatan Dunia PBB (WHO) memberikan jawaban terkait dengan kehamilan, persalinan dan menyusui pada wanita yang positif Covid-19.

Tanya (T): Apakah wanita hamil berisiko lebih tinggi tertular Covid-19?

Jawab (J): Penelitian saat ini sedang dilakukan untuk memahami dampak infeksi Covid-19 pada wanita hamil. Data terbatas, tapi saat ini tidak ada bukti bahwa mereka berisiko lebih tinggi sakit parah daripada populasi umum.

Namun, karena perubahan dalam tubuh dan sistem kekebalan tubuh, kita tahu bahwa wanita hamil dapat sangat terpengaruh oleh beberapa infeksi pernapasan. Karena itu penting bahwa mereka mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi diri dari risiko tertular Covid-19, dan melaporkan kemungkinan gejala (termasuk demam, batuk atau kesulitan bernapas) ke fasilitas layanan kesehatan terdekat.

WHO akan terus meninjau dan memperbarui informasi dan saran seiring dengan semakin banyaknya bukti yang tersedia.

T: Saya hamil. Bagaimana saya bisa melindungi diri dari Covid-19?

J: Wanita hamil harus mengambil tindakan pencegahan yang sama untuk menghindari infeksi Covid-19 seperti orang lain. Anda dapat membantu melindungi diri dengan:

  • Sering-seringlah mencuci tangan dengan alkohol atau sabun dan air.
  • Jaga jarak antara Anda dan orang lain dan hindari ruang ramai.
  • Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda.
  • Mempraktikkan kebersihan pernapasan. Ini berarti menutupi mulut dan hidung Anda dengan siku atau jaringan yang tertekuk saat Anda batuk atau bersin. Kemudian segera buang tisu bekas.

Jika seorang wanita hamil mengalami demam, batuk atau kesulitan bernapas, cari perawatan medis sejak dini. Hubungi fasilitas kesehatan, dan ikuti arahan petugas kesehatan.

Wanita hamil dan wanita yang baru saja melahirkan, termasuk mereka yang terkena dampak Covid-19, harus menghadiri janji bertemu dengan perawat secara rutin.

T: Haruskah wanita hamil dites Covid-19?

J: Protokol pengujian dan kelayakan bervariasi tergantung di mana Anda tinggal.

Namun, rekomendasi WHO adalah bahwa wanita hamil dengan gejala Covid-19 harus diprioritaskan untuk pengujian. Jika mereka memiliki Covid-19, mereka mungkin perlu perawatan khusus.

T: Bisakah Covid-19 ditularkan dari wanita hamil positif Covid-19 ke bayinya di dalam kandungan atau bayinya yang baru lahir?

J: Kita masih belum tahu apakah wanita hamil dengan Covid-19 dapat menularkan virus ke janin atau bayinya selama kehamilan atau persalinan. Sampai saat ini, virus belum ditemukan dalam sampel cairan ketuban atau air susu ibu (ASI).

T: Perawatan apa yang harus tersedia selama kehamilan dan persalinan?

J: Semua wanita hamil, termasuk mereka yang terinfeksi atau dicurigai terinfeksi Covid-19, memiliki hak untuk mendapatkan perawatan berkualitas tinggi sebelum, selama dan setelah melahirkan. Ini termasuk antenatal, newborn, postnatal, intrapartum dan perawatan kesehatan mental.

  • Pengalaman melahirkan yang aman dan positif meliputi:
  • Diperlakukan dengan hormat dan bermartabat;
  • Memiliki teman pilihan yang hadir saat melahirkan;
  • Komunikasi yang jelas oleh staf petugas persalinan;
  • Mobilitas dalam persalinan jika memungkinkan, dan posisi lahir yang dipilih.

Jika Covid-19 dicurigai atau dikonfirmasi, petugas kesehatan harus mengambil semua tindakan pencegahan yang sesuai untuk mengurangi risiko infeksi pada diri mereka sendiri dan orang lain, termasuk kebersihan tangan, dan penggunaan pakaian pelindung yang tepat seperti sarung tangan, gaun dan masker medis.

T: Apakah wanita hamil yang dicurigai atau dikonfirmasi Covid-19 perlu melahirkan melalui operasi caesar?

J: Tidak. Saran WHO adalah bahwa operasi caesar hanya boleh dilakukan ketika secara medis dibenarkan.

Mode kelahiran harus individual dan didasarkan pada preferensi wanita di samping indikasi kebidanan.

T: Bisakah wanita dengan Covid-19 menyusui?

J: Iya. Wanita dengan Covid-19 dapat menyusui jika mereka menginginkannya. Mereka harus:

  • Lakukan kebersihan pernafasan saat menyusui, gunakan masker jika tersedia;
  • Cuci tangan sebelum dan sesudah menyentuh bayi;
  • Secara rutin membersihkan dan mendesinfeksi permukaan yang telah mereka sentuh.

T: Bisakah saya menyentuh dan menggendong bayi saya yang baru lahir jika saya positif Covid-19?

J: Iya. Kontak yang dekat dan menyusui dini dan eksklusif membantu bayi untuk berkembang. Anda harus didukung agar:

  • Menyusui dengan aman, dengan kebersihan pernapasan yang baik;
  • Pegang kulit bayi Anda yang baru lahir, dan
  • Bagikan kamar dengan bayi Anda

Anda harus mencuci tangan sebelum dan sesudah menyentuh bayi Anda, dan menjaga semua permukaan tetap bersih.

T: Saya menderita Covid-19 dan saya merasa tidak sehat untuk menyusui bayi saya secara langsung. Apa yang dapat saya lakukan?

J: Jika Anda terlalu tidak sehat untuk menyusui bayi Anda karena Covid-19 atau komplikasi lain, Anda harus didukung untuk memberikan ASI bayi Anda dengan aman dengan cara yang memungkinkan, yang tersedia, dan yang bisa Anda terima. Ini bisa termasuk:

  • Memeras susu;
  • Relaktasi (kembali menyusui setelah lama tidak menyusui);
  • Donor susu manusia. []
Berita terkait
Pengaruh Virus Corona Terhadap Wanita Hamil
Selama hamil, sistem kekebalan tubuh wanita akan berubah dan berisiko terkena virus. Apakah berpengaruh juga dengan Corona?Berikut ulasannya.
Wanita Muda di China Lolos dari Cengkeraman Corona
Catatan Shuangnan Wu, wanita muda China, dari garis depan tentang pengalamannya selamat dari ketakutan cengkeraman Covid-19 di China
0
Dampak Lambatnya Hasil Swab Covid-19 di Malang Raya
Akibat lamanya hasil swab PDP Covid-19 keluar menyebabkan ratusan warga di wilayah Malang Raya harus menjalani isolasi mandiri.