UNTUK INDONESIA
Update Covid-19: Pasien Positif Jawa Tengah Jadi 15
Kasus pasien positif Covid-19 di Jawa Tengah terus bertambah. Per Minggu, 22 Maret 2020, bertambah menjadi 15 orang.
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyampaikan terus berupaya mencegah penyebaran Covid-19 di wilayahnya. Data per Minggu, 22 Maret 2020, pasien positif corona berjumlah 15 orang, tiga di antaranya meninggal dunia. (Foto: Humas Pemprov Jateng)

Semarang - Kasus pasien positif Covid-19 di Jawa Tengah terus mengalami peningkatan. Data terbaru per Minggu, 22 Maret 2020, jumlah kasus yang positif Covid 19 menjadi 15 kasus, tiga di antaranya meninggal dunia.

Penambahan satu pasien positif corona tersebut terjadi di Solo dan saat ini dirawat di RSUD Moewardi. Pasien berjenis laki-laki itu dinyatakan positif setelah melakukan kontak dengan pasien yang dirawat di RSUD Margono Kabupaten Banyumas.

Masyarakat juga kami minta terbuka menyampaikan informasi kepada kami, apabila pernah melakukan kontak dengan pasien yang positif itu.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyatakan tren kenaikan virus corona ini dipastikan akan terus terjadi. Untuk itu, seluruh rumah sakit di Jawa Tengah diminta siap mengantisipasi lonjakan pasien.

"Saat ini lanjut ada 2.416 orang dalam pengawasan (ODP) di Jawa Tengah, 196 pasien dalam pemantauan (PDP) telah dirawat dan positif sebanyak 15 orang. Tiga di antara yang positif itu meninggal dunia," katanya, Minggu malam, 22 Maret 2020.

Ganjar juga menyatakan seluruh rumah sakit telah diminta menghitung segala kebutuhan yang diperlukan. Apabila ada kekurangan, seperti alat pelindung diri (APD), VTM, masker, pihak rumah sakit serta kepala daerah diminta berkomunikasi dengan pemerintah provinsi.

Pihaknya menegaskan tidak tinggal diam dengan kondisi yang ada. "Nanti kami akan ikhtiar mencarikan dengan berkomunikasi ke pusat atau mencari pabrikannya. Saya minta seluruh rumah sakit di Jawa Tengah disiplin komunikasi. Jangan teriak-teriak kurang dan membuat masyarakat khawatir," ujarnya.

Ganjar juga meminta seluruh bupati wali kota di Jawa Tengah terus bergerak melakukan tracking terhadap pasien positif corona. Ini harus dilakukan secara serius untuk menanggulangi penyebaran yang ada.

"Masyarakat juga kami minta terbuka menyampaikan informasi kepada kami, apabila pernah melakukan kontak dengan pasien yang positif itu," ucapnya.

Selain itu, kepala daerah juga diharap terus melakukan tindakan preventif sampai akar rumput. Mereka diminta melibatkan unsur pemerintahan sampai tingkat bawah, kelompok masyarakat, tokoh agama dan tokoh masyarakat. []

"Tidak boleh tinggal diam, harus bergerak melakukan langkah preventif agar masyarakat sadar sadar akan pentingnya menjaga diri dan keluarga dari penularan virus corona," tutur dia. []

Baca juga: 

Berita terkait
Pusingnya Hotel Jawa Tengah Hadapi Pandemi Covid-19
Hotel di Jawa Tengah pusing dengan turunnya okupansi di tengah pandemi Covid-19. Masih ditambah dengan THR Lebaran yang harus segera disiapkan.
Ini RS Rujukan Buat Pasien Covid-19 di Jawa Tengah
Badan Nasional Penanggulangan Bencana merilis daftar rumah sakit di Jawa Tengah yang dijadikan rujukan untuk pasien positif virus corona.
Driver Gojek Jateng-DIY Dapat Vitamin Cegah Covid-19
Ribuan mitra Gojek Jateng-DIY mendapat perlengkapan kesehatan untuk mencegah penularan Covid-19.
0
IPB Jelaskan Gejala Hewan Terinfeksi Virus Corona
Kepala Rumah Sakit Hewan Pendidikan Institut Pertanian Bogor (IPB) Deni Noviana menjelaskan gejala hewan yang terinfeksi virus corona (Covid-19).