Tujuan Keuangan Tercapai Dengan Frugal Living

Frugal living harus memenuhi 2 unsur dalam penerapannya yaitu unsur butuh dan unsur hemat.
Ilustrasi. (Foto: Tagar/Pixabay)

Jakarta - Gaya hidup hemat tidak melulu diartikan orang tersebut pelit atau terlalu perhitungan. Dari pengertiannya saja sudah berbeda, menurut KBBI, hemat itu berhati-hati dalam membelanjakan uang dan sebagainya. Sedangkan pelit disebut pula kikir, seseorang yang tidak mau memberi.

Dalam pengaturan keuangan yang harus dimiliki individu itu adalah gaya hidup hemat tanpa mengesampingkan nilai suatu barang atau jasa atau mengedepankan kualitas dan mengesampingkan kesenangan sementara untuk masa depan. Caranya bisa dengan diinvestasikan ke produk yang sesuai dengan pengeluaran Anda.

Ternyata gaya hidup hemat ini bernama frugal living yaitu berhemat dengan menunda kesenangan sekarang untuk mendapatkan kesenangan di masa depan dan bebas finansial, begitu menurut Lolita Setyawati, seorang financial educator.

Beberapa tokoh terkenal telah menerapkan gaya hidup ini, seperti Cinta Laura, Raditya Dika, Mark Zuckerberg, Ed Sheeren, Desi Anwar, dan lain-lain. Penerapan frugal living bukan berarti seseorang itu mengikuti tren yang ada, tetapi memang benar ada manfaatnya terutama bagi pengaturan keuangan seseorang.

Kebiasaan hidup hemat erat kaitannya dengan membatasi pengeluaran seseorang. Maka tidak mengherankan jika frugal living membantu seseorang mendapatkan kualias keuangan yang baik. Lebih memaksimalkan fungsi daripada jumlahnya.

Frugal living harus memenuhi 2 unsur dalam penerapannya yaitu unsur butuh dan unsur hemat. Tentukan prioritas pada sesuatu yang bermanfaat dan menambah nilai bagi penggunanya. Dengan begitu dibutuhkan catatan anggaran, mana keinginan dan mana kebutuhan, melepas barang yang tidak digunakan lagi, cerdas dalam berbelanja serta bersahabat dengan promo dan diskon.

Selain tujuan keuangan dapat tercapai, penerapan gaya hidup frugal living dapat memberi manfaat dalam hal berikut ini.


Menghemat sumber daya

Hidup yang hemat dan mengedepankan prioritas sesuai kebutuhan dapat mengurangi limbah. Saat ini maraknya merek pakaian yang menjual fast fashion yaitu produksi barang yang terlalu banyak dan tidak mudah untuk didaur ulang bahannya.

Hal ini disebabkan oleh perputaran tren busana yang cukup cepat. Apalagi pecinta mode kerap kali mengikuti atau terinspirasi dari negara barat yang berganti gaya pakaian sesuai musim yang berjumlah 4, sehingga penikmat dunia mode terpaksa mengikuti pergantian tren itu.


Menghemat waktu

Saat memiliki barang yang banyak, Anda terpaksa harus menyisihkan waktu dan energi untuk merapihkannya dan membersihkannya. Keadaan seperti itu cukup menguras waktu, misalnya saat Anda hendak pergi ke pernikahan, jika memiliki baju yang banyak Anda memerlukan waktu untuk memilih pakaian, mencobanya, lalu merapikannya lagi.

Tentu akan berbeda jika Anda mencoba hidup minimalis dengan dikelilingi barang yang memang dibutuhkan dan kualitasnya tahan lama. Dengan begitu, Anda bisa fokus kepada aspek hidup yang lebih bermanfaat.

(Sekar Aqillah Indraswari)


Baca Juga

Berita terkait
5 Tips Menghemat Uang untuk Setiap Pembelian
Awalanya memang sulit, tapi jika Anda melakukannya dengan cara yang baik benar, itu akan terasa mudah.
Berhemat Tak Perlu Sengsara, Ini 7 Cara Mudah Mengurangi Biaya Hidup
Kamu tetap bisa menjalani hidup dengan nyaman meskipun dalam kondisi penghematan
Boros? Ini 4 Tips Mengatur Keuangan Bagi Mahasiswa
Sebagai seorang mahasiswa kita harus dapat mampu mengatur keuangan untuk kita sendiri. Ini 4 tips untuk mengatur keuangan bagi mahasiswa.
0
Sejarah Ulang Tahun Jakarta yang Diperingati Setiap 22 Juni
Dalam sejarah Hari Ulang Tahun Jakarta 2022 jatuh pada Rabu, 22 Juni 2022. Tahun ini, Jakarta berusia 495 tahun. Simak sejarah singkatnya.