UNTUK INDONESIA
Tradisi Pabatte Tau Suku Jeneponto untuk Panggil Hujan
Warga Suku Jeneponto atau turatea menggelar tradisi pabatte tau atau dikenal adu berkelahi manusia untuk memanggil hujan. Lihat cara berkelahinya.
Tradisi pabatte tau atau adu berkelahi untuk memanggil hujan di Dusun Borong Keloro, Desa Batujala, Kecamatan Bontoramba, Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan, Senin, 7 Oktober 2019. (Foto: Tagar/Ardiansyah)

Jenepoto - Kemarau panjang melanda Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan, membuat warga Suku Jeneponto atau turatea menggelar tradisi pabatte tau atau dikenal adu berkelahi manusia di Dusun Borong Keloro, Desa Batujala, Kecamatan Bontoramba, Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan, Senin, 7 Oktober 2019.

Kegiatan digelar di area persawahan. Orang-orang berbaris membentuk lingkaran. Peserta berdiri di posisi tengah.

Asdar, seorang warga, mengatakan kegiatan tersebut merupakan tradisi turun-temurun. Tiap tahun digelar saat memasuki musim kemarau.

"Kegiatan ritual ini sudah berlangsung empat hari, dan diselenggarakan setiap sore sekitar pukul 16.00 wita," kata Asdar di lokasi tersebut.

Ritual ini sangat diyakini masyarakat Suku Jeneponto, dapat mendatangkan hujan.

Ia mengatakan kegiatan tersebut merupakan ritual memanggil hujan.

"Ritual ini sangat diyakini masyarakat Suku Jeneponto, dapat mendatangkan hujan," katanya.

Selain sebagai ritual memanggil hujan, kegiatan ini menjadi hiburan bagi warga setiap musim kemarau.

Dalam tradisi pabatte ini peserta harus mengikuti aturan yang dibuat wasit atau juri. Yakni peserta tidak boleh memukul menggunakan tangan. Mereka berkelahi hanya menggunakan kaki atau saling menendang sampai salah satu dari mereka ada yang jatuh.

Peserta yang jatuh dinyatakan kalah, tidak bisa lagi melanjutkan pertandingan.

Setelah berkelahi mereka saling berjabat tangan sebagai tanda bahwa mereka saling memaafkan atas apa yang terjadi dalam tradisi pabatte ini.

Berikut tradisi pabatte tau Suku Jeneponto dalam foto.

JenepontoTradisi pabatte tau atau adu berkelahi untuk memanggil hujan di Dusun Borong Keloro, Desa Batujala, Kecamatan Bontoramba, Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan, Senin, 7 Oktober 2019. (Foto: Tagar/Ardiansyah)

JenepontoTradisi pabatte tau atau adu berkelahi untuk memanggil hujan di Dusun Borong Keloro, Desa Batujala, Kecamatan Bontoramba, Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan, Senin, 7 Oktober 2019. (Foto: Tagar/Ardiansyah)

JenepontoTradisi pabatte tau atau adu berkelahi untuk memanggil hujan di Dusun Borong Keloro, Desa Batujala, Kecamatan Bontoramba, Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan, Senin, 7 Oktober 2019. (Foto: Tagar/Ardiansyah)

Baca juga:

Berita terkait
Warga Palembang Kembali Salat Istisqa Minta Hujan
Warga Palembang kembali menggelar salat Istisqa untuk meminta hujan turun di kota Palembang dan sekitarnya.
Pesona Keindahan Sungai Lombu Raya Jeneponto
Sungai Lombu Raya di Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan memiliki panorama yang memukau dan eksotis.
Ribuan Warga Jeneponto Meriahkan Pesta Adat Je'ne-Je'ne
Ribuan warga Jeneponto meriahkan acara perayaan pesta adat Jene-Jene Sappara.
0
Menteri PPPA Minta Emak-emak Melek Teknologi
Menteri PPPA I Gusti Ayu Bintang Darmawati mengapresiasi program Pemkot Surabaya yang memberdayakan perempuan menjadi pengusaha.