Tak Cuma Kapolda, Pak Tejo Usul Semua Dicopot Termasuk Doni Monardo

Tigor Doris Sitorus menyayangkan pencopotan hanya dilakukan dalam tubuh Polri. Dia juga meminta Kepala Satgas Covid-19 Doni Monardo dicopot.
Ketua Satuan Tugas (Satgas Covid-19) Nasional, Doni Monardo. (Foto: Tagar/ANTARA FOTO)

Jakarta - Ketua Umum Pasukan Tetap Jokowi (Pak Tejo), Tigor Doris Sitorus menyayangkan pencopotan hanya dilakukan dalam tubuh Polri. Menurutnya, semua pihak yang lalai, pun terlibat atas kerumunan massa di markas Front Pembela Islam (FPI) harus dicopot.

Dalam hal ini kata Tigor, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB), sekaligus Kepala Satgas Covid-19 Doni Monardo juga harus dicopot.

Semua harus dicopot kalau menurut saya. Kenapa Kapolda dicopot. Sementara yang memfasilitasi tidak dicopot

Pasalnya, Doni dinilai telah mengamini bahwa kerumunan massa yang hadir dalam acara peringatan Maulid Nabi SAW sekaligus pernikahan putri Imam Besar FPI Rizieq Shihab itu sebanyak 20 ribu orang.

"Jadi, kepolisian juga semestinya harus berkoordinasi dengan Doni Monardo. Ya kalau bisa dicopot saja semua, jangan hanya polisinya. Semua harus dicopot kalau menurut saya. Kenapa Kapolda dicopot. Sementara yang memfasilitasi tidak dicopot," kata Tigor dihubungi Tagar, Rabu, 18 November 2020.

Sementara, menurut Tigor, kejadian itu sudah melanggar aturan protokol kesehatan yang dikeluarkan oleh gugus tugas.

"Pertama penjemputan, beberapa hari kemudian ada Maulid Nabi, sama pernikahan putri Rizieq. Gila saja gitu loh. Masa kepala BNPB kasih 20 ribu masker, padahal untuk menghadiri acara pernikahan sesuai dengan protokoler kesehatan yang ditetapkan gugus tugas itu enggak bisa lebih dari 100 orang," ujarnya.

"Artinya, dia siapkan masker 20 ribu, berarti dia mengamini kehadiran 20 ribu orang. Kalau menurut saya berpersepsi seperti itu. Dia siapkan 20 ribu masker, berarti dia mengamini di acara tersebut akan dihadiri 20 ribu orang, bahkan lebih," kata dia menambahkan.

Tigor pun mengaku tahu puncak dari kerumunan yang dilakukan massa FPI adalah pada saat acara Maulid Nabi dan pernikahan putri Rizieq Shihab.

"Kan kita tahu mereka itu. Puncaknya itu pasti dikerumuni. Harusnya mereka rapat di gugus tugas itu dengan leading sektor yang lain. Umpamanya Satpol PP DKI, Gugus Tugas di BNPB, dari TNInya di Kodam, dari kepolisian siapa. Mereka harusnya sudah bisa menganalisa apa yang akan terjadi pas acara pernikahan itu," ucap Tigor.[]

Berita terkait
Ridwan Kamil Apresiasi Mantan Kapolda Jawa Barat
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, dirinya sangat menghargai keputusan institusi Polri.
Doni Monardo Disebut Takut kepada Rizieq Shihab
Pengamat Kebijakan Publik dari Universitas Trisakti Trubus Rahadiansyah menilai Kepala BNPB Doni Monardo takut kepada Habib Rizieq Shihab.
Doni Monardo Sampaikan Permohonan Maaf Soal Pemberian Masker
Ketua Satgas Covid-19, Doni Monardo mengungkapkan alasan pihaknya mengirimkan masker dan hand sanitizer ke acara yang digelar Rizieq Shihab.
0
Mengenal Efek Samping Kebanyakan Minuman Berenergi
Mengenal efek samping minuman berenergi yang di dalamnya terdapat kafein dan lebih banyak gula serta bahan lainnya jika dikonsumsi terlalu banyak.