Sanksi Amerika Untuk Dua Putra Panglima Militer Myanmar

AS jatuhkan sanksi kepada dua putra Panglima Militer Myanmar, Min Aung Hlaing, sebagai pelaku utama kudeta terhadap pemerintahan sipil Myanmar
Berbagai poster penolakan Jenderal militer Myanmar, Min Aung Hlaing tampak dipasang di kawat berduri di tengah demo antikudeta di Yangon, 22 Februari 2021 (Foto: voaindonesia.com - Ye Aung THU/AFP)

Jakarta – Pemerintah Amerika Serikat (AS) menjatuhkan sanksi kepada Aung Pyae Sone dan Khin Thiri Thet Mon, dua anak yang sudah dewasa dari panglima militer Myanmar, Min Aung Hlaing. Militer melakukan kudeta terhadap pemerintahan sipil yang secara de facto dipegang oleh tokoh nasionalis Aung San Suu Kyi pada 1 Februari 2021.

Departemen Keuangan AS yang mengumumkan sanksi tersebut pada Rabu, 10 Maret 2021. AS menuduh Min Aung Hlaing sebagai "pelaku utama dalam penggulingan pemerintah yang dipilih secara demokratis di Myanmar."

demo 1988Pada tanggal 8 Agustus 1988, militer Burma, sekarang Myanmar, menindak demonstran antipemerintah, menewaskan ratusan pengunjuk rasa dan menjadikan Aung San Suu Kyi jadi ikon politik demokrasi (Foto: bbc.com).

"Aung Pyae Sone dan Khin Thiri Thet Mon mempunyai berbagai bisnis yang secara langsung mendapat keuntungan dari posisi dan pengaruh buruk ayah mereka," pernyataan dalam siaran pers Departemen Keuangan.

Keduanya akan diblokir dari semua properti dan kepentingan “yang dimiliki secara langsung atau tidak langsung, 50% atau lebih oleh mereka, secara individu atau dengan orang-orang yang dicekal lainnya, yang berada di Amerika atau yang memiliki kontrol atas orang-orang AS.”

Amerika telah menyerukan agar Aung San Suu Kyi, pemimpin Partai Liga Nasional Partai Demokrasi segera dibebaskan, juga Presiden Win Myint yang digulingkan, para pengunjuk rasa, wartawan dan aktivis hak asasi manusia yang telah ditahan secara tidak adil sejak 1 Februari.

Bulan Februari 2021 lalu, AS mengumumkan sanksi terhadap rezim militer Burma. Mulai Desember 2017, AS menjatuhkan sanksi pada para pelaku kekejaman Rohingya, termasuk Min Aung Hlaing dan wakilnya, Jenderal Soe Win (ps/lt)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Myanmar Sewa Pelobi Seharga Rp 28 Miliar Dekati Amerika
Myanmar sewa pelobi seharga Rp 28 M untuk mendekati Amerika Serikat dan Barat untuk jelaskan situasi ‘sebenarnya’ di Myanmar dan menjauhi China
Sanksi Uni Eropa Terhadap Junta Militer Myanmar
Jumlah korban tewas yang meningkat dalam protes antikudeta di Myanmar, dorong Uni Eropa jatuhkan sanksi pada junta militer
Amerika Berlakukan Sanksi Kepada Dua Jenderal Myanmar
Amerika berlakukan sanksi terhadap dua anggota junta militer Myanmar dan mengancam tindakan lebih lanjut karena kudeta di negara itu
0
Tips Mencegah Keriput Pada Usia Muda
Semakin cepat mencegah keriput pada kulit wajah semakin baik hasil yang Anda dapatkan sebab keriput yang dibiarkan membuat tampilan tampak tua.