UNTUK INDONESIA
Puncak Perayaan Hari Jadi Bantaeng ke-765 Meriah
Puncak perayaan hari jadi Kabupaten Bantaeng Sul-Sel yang ke-765 tahun berlangsung meriah.
Rombongan saat pawai budaya, Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah, Pangdam XIV Hasanuddin, Mayjen Surawahadi dan Bupati Bantaeng Ilham Azikin, berjalan kaki menuju gedung Balai Kartini. (Foto: Tagar/Fitriani Aulia Rizka)

Bantaeng - Puncak perayaan hari jadi Bantaeng ke-765 tahun berlangsung sangat meriah, Sabtu, 7 Desember 2019. Segenap masyarakat terdiri dari Pemerintah dan SKPD tampak sibuk mengikuti sederet rangkaian acara sejak jam 7 pagi.

Mulai dari penyambutan rombongan Gubernur beserta Forkopimda Sulawesi Selatan di rumah jabatan Bupati Bantaeng. Dilanjutkan pawai budaya yang finish di gedung Balai Kartini.

Tema hari jadi Bantaeng pada tahun ini adalah Selangkah Lebih Jaya.

Di titik finish, rombongan kembali disambut oleh sederet ritual penyambutan oleh kelompok-kelompok kesenian kabupaten Bantaeng. Beberapa kebudayaan ditampilkan seperti angngaru dan tari padduppa.

Penjual PotengDeretan penjual poteng makanan khas Bantaeng, mengambil bagian pada perayaan hari jadi Bantaeng. (Foto: Tagar/Fitriani Aulia Rizka)

"Tema hari jadi Bantaeng pada tahun ini adalah Selangkah Lebih Jaya. Yang mana setiap tahun pemerintah berkomitmen untuk senantiasa membuat perubahan yang bersifat konstruktif agar masyarakat senantiasa makmur dan berjaya," kata Bupati Bantaeng, Ilham Azikin saat memberikan sambutan

Di tengah serunya rangkaian acara formil di dalam ruangan, sisi lain nampak di depan gedung yang beralamat di jalan Kartini, kelurahan Pallantikang kecamatan Bantaeng itu.

Sekitar gedung Balai Kartini dipadati rombongan dari berbagai kalangan. Yang turut bersuka cita menyambut hari jadi kabupaten berjuluk Butta Toa ini.

Di sisi kiri, deretan penjual poteng berbaris dan mengambil bagian pada peringatan hari yang bersejarah ini. Keberadaan mereka memang tak perlu ditanya lagi.

"kan ada pak Gubernur Nurdin Abdullah," teriak salah satu penjual saat ditanyai perihal berkumpulnya mereka di sana.

Kedatangan pak Gubernur selalu disambut mesra oleh penjual poteng di kabupaten Bantaeng. Hal itu bukan rahasia lagi. Berawal dari kebiasaan saat Nurdin Abdullah menjabat sebagai Bupati Bantaeng, yakni beliau terkenal suka memborong poteng atau tape singkong lalu dibagikan ke segenap tamu yang hadir.

"Alhamdulillah hari ini diborong lagi, saya dapat Rp 200.000 dari bapak," seru seorang penjual poteng bernama Daeng Baji. Angka itu termasuk fantastis bagi mereka. Tentu saja dibanding penghasilan sehari-hari yang belum tentu mencapai nominal itu ditambah lagi harus jalan kaki berkeliling menjajakan potengnya.

Siang itu bukan hanya penjual poteng yang tampak ingin meraup untung. Seorang ibu menjajakan gelas plastik berisi es cendol dingin juga berseliweran. Hanya saja ia malu saat dimintai keterangan dan memilih berlalu. []

Baca juga:

Berita terkait
Bawaslu Bantaeng Launching Desa Sadar Politik Uang
Bawaslu Bantaeng melaunching desa sadar pengawasan dan anti politik uang.
Duyung yang Hilang di Dusun Batu Ruyung Bantaeng
Nama Dusun Batu Ruyung di Bantaeng, Sul-Sel, berangkat dari kisah duyung yang ditinggalkan ayah-ibunya. Legenda itu kian pudar ditelan zaman.
Doti, Penyebab Pria di Bantaeng Ditikam
Seora pria di Bantaeng Sulawesi Selatan ditangkap polisi karena menikam seseorang yang dia curigai mengguna-gunai anaknya hingga meninggal dunia.
0
Kemenhub Pantau Pelaksanaan Larangan Mudik Lebaran
Kemenhub melakukan monitoring implementasi Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 25 Tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi Selama Masa Mudik.