UNTUK INDONESIA
PSG Dipaksa Menyerah oleh Tim Zona Degradasi
Paris Saint-Germain menelan kekalahan dari tim yang berada di zona degradasi, Dijon di Ligue 1 Prancis, Sabtu 2 November 2019 dini hari WIB.
Paris Saint-Germain menelan kekalahan ketiga di Ligue 1 Prancis setelah dipaksa menyerah 0-1 oleh Dijon di Stadion Gaston Gerard, Sabtu 2 November 2019 dini hari WIB. Striker PSG Mauro Icardi (tengah) saat melakukan duel udara dengan pemain Dijon. (Foto: psg.fr)

Jakarta - Paris Saint-Germain tak berkutik menghadapi tim yang berada di zona degradasi, Dijon. Dalam duel Ligue 1 Prancis di kandang lawan di Stadion Gaston Gerard, Sabtu 2 November 2019 dini hari WIB, PSG dipaksa menyerah 1-2 oleh tim papan bawah. 

Kekalahan dari Dijon merupakan yang ketiga yang dialami PSG di musim ini. Hanya kegagalan meraih poin di laga tandang tak mengubah posisi PSG di klasemen Ligue 1. 

Mereka masih kukuh bertengger di puncak klasemen dengan poin 27. PSG unggul delapan poin dari peringkat kedua Nantes yang akan melakoni laga tandang melawan Girondins de Bordeaux, Minggu 3 November 2019.

Kami benci kekalahan. Tetapi kami harus menerimanya bila kami gagal meraih kemenangan kali ini

Dijon sendiri memperbaiki posisi yang sebelumnya berada di dasar klasemen. Kini mereka naik ke peringkat 18 yang merupakan posisi play-off degradasi dengan poin 12. 

Di laga itu, PSG sesungguhnya menurunkan skuat terbaik termasuk Kylian Mbappe, Mauro Icardi dan Angel Di Maria. Hanya, kapten Thiago Silva yang absen karena sakit. Sedangkan Neymar masih dalam proses pemulihan. 

Meski menurunkan skuat terbaik, mereka justru kesulitan mengembangan permainan. Hanya, PSG masih bisa unggul lebih dulu melalui Mbappe. Gol bintang muda Prancis ini tercipta di menit 19. 

Namun juara bertahan Ligue 1 ini tak mampu mempertahankan keunggulannya. Tuan rumah menyamakan skor menjelang akhir babak pertama. Gol Dijon dihasilkan Mounir Chouiar pada menit 45+6. 

Kemenangan Dijon akhirnya ditentukan oleh Jhonder Cadiz saat babak kedua baru dimulai. Cadiz menaklukkan kiper Keylor Navas di menit 47. Skor 2-1 untuk tuan rumah bertahan sampai akhir pertandingan. 

"Inilah sepak bola. Apa pun bisa terjadi. Kami benci kekalahan. Tetapi kami harus menerimanya bila kami gagal meraih kemenangan kali ini," kata pelatih Thomas Tuchel menanggapi kekalahan PSG.

Diakui pelatih asal Jerman ini tim bermain buruk. Tim sangat pasif dalam menyerang maupun bertahan sehingga tak bisa menguasai permainan. 

"Kami bermain buruk di babak pertama meski bisa mencetak gol. Kami sangat pasif dalam menyerang maupun bertahan. Tak hanya itu, kami juga tak bisa menguasai permainan," kata Tuchel yang menilai Dijon justru mampu mencetak dua gol mudah di pertandingan itu.

"Babak kedua, permainan kami sudah lebih baik. Kami memiliki banyak peluang dan melepaskan tendangan ke gawang. Namun tidak ada gol tercipta sehingga gagal menyamakan kedudukan," jawabnya. []

Berita terkait
Pesta Kemenangan 5 Gol di Laga Club Brugge Vs PSG
Paris Saint-German berpesta saat menang 5-0 di pertandingan Liga Champions melawan Club Brugge, Rabu 23 Oktober 2019 dini hari WIB.
Mauro Icardi Jadi Solusi Kemenangan PSG
Striker Mauro Icardi menjadi penyelamat Paris Saint-Germain dan membawa tim menang 1-0 atas Galatasaray di pertandingan Liga Champions.
Peringatan Pelatih PSG Jelang Lawan Reims
Pelatih Paris Saint-Germain Thomas Tuchel memberi peringatan kepada rival di liga, khususnya Reims yang menjadi lawan di laga Ligue 1 Prancis.
0
Dua Kakek Setubuhi Anak di Takalar Sul-Sel Diciduk
Dua kakek di Takalar Sulawesi Selatan ditangkap polisi karena tega memperkosa anak di bawah umur berulang kali.